2022-05-17

We hope you will be satisfied with results.

НЭСК - личный кабинет (sis.nesk.ru) для физических лиц: …

НЭСК — образец квитанции; В офисе обслуживания. В каждом крупном населенном пункте Краснодарского края расположены офисы НЭСК Краснодар.

Личный кабинет НЭСК - логотип

Одной из основных коммунальных услуг, без которых невозможно представить жизнь современного человека, является использование электроэнергии в своих домах. Главным поставщиком электроэнергии в Краснодарском крае является независимая энергосбытовая компания (НЭСК). Организация старается заботиться об удобстве и комфорте своих потребителей. Поэтому на официальном сайте компании каждый пользователь может зарегистрировать личный кабинет и получать разнообразные услуги удаленно.

Возможности личного кабинета

Собственный профиль на сайте НЭСК Краснодар позволяет гражданам дистанционно решать массу вопросов и проблем:

  • Передать показания приборов учета потребления электроэнергии. Многие граждане забывают вписать показания счетчиков в квитанции или оплачивают свои счета с опозданием. Поэтому информация о потреблении вносится некорректно. Возможность внести данные с электросчетчика в любое удобное время позволяет зарегистрированным пользователям получать реальный расчет ежемесячного потребления.
  • Распечатать квитанцию на оплату. Иногда платежки теряются или просто не доходят до своего адресата. В личном кабинете можно сформировать платежный документ за любой отчетный период или оформить несколько квитанций за разные месяцы.
  • Оплатить текущую задолженность. Пользователям не нужно посещать отделения банка или информационно-расчетные центры. Достаточно иметь банковскую карту и достаточно средств на счете.
  • Получить необходимую информацию. На главной странице личного кабинета расположена информационная таблица в которой отражены данные о модели и номере электросчетчика, размере и наименовании применяемого тарифа, последних переданных показаниях, текущей задолженности и сумме последнего платежа за электроэнергию.

Создание личного кабинета

Создание личного профиля на сайте НЭСК Краснодар осуществляется буквально за пару минут. Для этого нужно знать номер своего лицевого счета и точный адрес квартиры или частного дома, в котором предоставляются услуги.

Как узнать номер лицевого счета по адресу

Некоторые граждане не знают номер своего лицевого счета, и даже не имеют понятия как и где можно получить эту информацию. Существует несколько доступных способов:

  • По квитанции. Потребителю нужно взять в руки любую платежку за свет (не имеет значения оплаченная или нет). Данные лицевого счета расположены в верхнем правом углу, над штрих кодом квитанции.
  • В офисе обслуживания. В каждом крупном населенном пункте Краснодарского края расположены офисы НЭСК Краснодар. Обратившись к специалистам компании можно узнать номер лицевого счета. Для этого достаточно предъявить паспорт, удостоверяющий личность обратившегося и назвать точный адрес расположения жилплощади.

Как зарегистрироваться

Процедура регистрации личного кабинета пользователя осуществляется достаточно просто. Чтобы создать новый профиль потребуется:

  1. Зайти на страницу входа в личный кабинет НЭСК Краснодарского края: https://sis.nesk.ru.
  2. Нажать кнопку «Зарегистрироваться».
  3. Система перенаправит пользователя на страничку с формой для заполнения персональных данных:
    • потребуется ввести номер лицевого счета,
    • выбрать населенный пункт, улицу и номер дома, где проживает пользователь,
    • указать логин и пароль, которые будет использоваться в дальнейшем для входа в личный кабинет,
    • вести адрес электронной почты,
    • указать номер мобильного телефона для связи,
    • ввести код картинки.
  4. Нажать кнопку «Отправить».
  5. Посетить собственный электронный ящик, указанный при регистрации. Система направит на емейл ознакомительное письмо, в котором содержится специальная ссылка активации. Нужно нажать на ссылку и перейти по ней в личный кабинет.

Если письма нет во входящих, то проверьте папку «Спам». Если письмо на какой-то причине не пришло, можно снова запросить письмо с ссылкой. Достаточно зайти на страницу входа в личный кабинет НЭСК Краснодар и нажать кнопку «Получить ссылку для активации» (расположена напротив кнопки «Зарегистрироваться»). Потребуется указать логин пользователя и адрес электронной почты. На указанный емейл снова будет направлено письмо с ссылкой для активации.

Вход в личный кабинет НЭСК

После успешной регистрации пользователь может осуществить вход в свой профиль с использованием логина и пароля, полученных при регистрации. Если пользователь забыл логин и/или пароль, он может воспользоваться сервисом восстановления. Ссылка на этот сервис находится под формой входа в кабинет и называется «Восстановить пароль».

Впервые осуществив вход в свой аккаунт, пользователь может ознакомиться с главным меню. В него входят следующие разделы:

  • Главная.
  • Ввод показаний счетчика.
  • Печать квитанций.
  • Оплата.
  • Настройка профиля.
  • Журнал.
Личный кабинет НЭСК - главная страница
Личный кабинет НЭСК — главная страница

Можно ли подключить несколько лицевых счетов?

Иногда физическое лицо владеет несколькими жилыми помещения, в каждом из которых он обязан оплачивать электроэнергию. Естественно таким абонентам было бы удобно, если бы доступ ко всем лицевым счетам был из одного личного кабинета. Но, к сожалению, такой возможности на конец 2018 года пока нет. Пользователям необходимо создавать новый профиль для каждого лицевого счета в отдельности.

Передать показания счетчика в НЭСК

Чтобы передать показания домашнего электросчетчика через личный кабинет необходимо придерживаться следующего алгоритма действий:

  1. В главном меню личного кабинета выбрать вкладку «Ввод показаний счетчика».
  2. Провести проверку показаний счетчика. Для этого в специальной форме нужно ввести текущие данные с прибора учета и нажать кнопку «Проверить». Система проверит соответствие введенных цифр и выдаст вердикт. Например, «недостоверные показания» или, в случае правильного заполнения, табличку с расчетом потребления электроэнергии.
  3. Далее нужно нажать кнопку «Подтвердить». После дополнительной проверки система выдаст сообщение «Показания успешно подтверждены», а также наглядное изображение введенных данных и произведенного начисления.

При снятии показаний с электросчетчика нужно учитывать только целую часть киловатт-часов. То есть переписывать цифры на счетчике, расположенные после запятой не нужно.

Личный кабинет НЭСК - передача показаний счетчика
Личный кабинет НЭСК — передача показаний счетчика

Можно ли передать показания счетчика без регистрации?

Некоторые пользователи успели оценить преимущества передачи показаний счетчика через интернет, но не желают создавать личный кабинет. Ранее возможность передавать показания с использованием интернет и без регистрации в личном кабинете была предусмотрена электронным сервисом сайта НЭСК Краснодар. Но с целью безопасности персональных данных пользователей этот сервис был закрыт. Теперь передать показания через интернет могут только авторизованные пользователи через свой личный кабинет.

Оплата электроэнергии

На сайте НЭСК Краснодар пользователи могут удаленно осуществить оплату электроэнергии. Для того чтобы этого сделать в личном кабинете нужно:

  1. Выбрать раздел «Оплата». В нем будет отображена текущая задолженность абонента. Если пользователь согласен с указанными данными, нужно нажать кнопку «Оплатить».
  2. Система перенаправит абонента на страницу дистанционной оплаты. Осуществить транзакцию можно с помощью банковской карты. Для этого нужно в специальной платежной форме указать номер карточки, ФИО владельца, срок действия карты и секретный код (3 цифры, расположенные на оборотной стороне карточки).
  3. Нажать кнопку «Оплатить».

Все операции отражаются в личном кабинете пользователя в разделе «Оплата». Отменить платеж можно до конца суток, в течение которых он проведен.

Личный кабинет НЭСК - оплата электроэнергии
Личный кабинет НЭСК — оплата электроэнергии

Печать квитанции на оплату

Еще одной востребованной услугой, которую предоставляет электронный сервис НЭСК Краснодар, является формирование и печать платежных квитанций. Не все граждане используют банковские карточки, а кто-то просто предпочитает иметь документальное подтверждение оплаты на руках. Для таких пользователей предусмотрен следующий алгоритм действий:

  1. В личном кабинете НЭСК Краснодар выбрать в главном меню раздел «Печать квитанций для оплаты».
  2. При переходе будет автоматически сформирована квитанция на основании последних показаний счетчика и оплаты.
  3. При наличии принтера квитанцию можно сразу же отправить на печать или же скопировать на USB-флеш-накопитель и распечатать позднее.

Адреса офисов обслуживания клиентов

Город Адрес офиса Телефон
Абинск Пролетарская, 10а 8(86150)60125
Апшеронск Коммунистическая, 3 8(86152)29822
Анапа пер. Успенский, 15а 8(86133)96698
Армавир Коммунистическая, 95 8(86137)62060
Белореченск Коммунальная, 1 8(86155)33135, 8(86155)26987
Геленджик Первомайская, 61 8(86141)36055
Горячий Ключ Кириченко, 20 8(86159)34364, 8(86159)36669
Гулькевичи Ленина, 29а 8(86160)59920
Ейск Богдана Хмельницкого, 86 8(86132)50925
Кореновск Ленина, 149 8(86142)50881
Краснодар Каляева, 261 8(861)9447742, 8(903)4117742
Краснодар Филатова, 19/1 8(861)9447736, 8(903)4117736
Краснодар Федора Лузана, 4 8(861)9447734
Краснодар пр-т Чекистов, 38 8(903)4117734
Краснодар Северная, 227 89183300479
Краснодар Трудовой Славы, 13 8(861)9447734
Краснодар Каляева, 261 8(861)9447735, 8(903)4117735
Краснодар Российская, 72/2 8(861)9447734, 8(903)4117734
Краснодар Старокубанская, 114 8(861)9447734, 8(903)4117734
Кропоткин 8-го Марта, 127г 8(86138)30012
Крымск Маршала Жукова, 111а 8(86131)43732
Курганинск Свердлова, 19 8(86147)30057
Лабинск Пушкина, 62 8(86169)38004
Мостовской Аэродромная, 2/1 8(86192)59025
Новокубанск Советская, 126а 8(86195)31974, 8(86195)40052
Новороссийск Шевченко, 7 8(8617)797040
Приморско-Ахтарск Победы, 88 8(86143)30680
Сочи Конституции СССР, 44/5 8(862)4480098
Славянск-на-Кубани Отдельская, 324 8(86146)43061
Темрюк Степана Разина, 45 8(86148)69902
Тимашевск Ковалева, 97а 8(86130)95222
Тихорецк Подвойского, 109/1 8(86196)71310
Туапсе Тельмана, 2а 8(86167)77925
Усть-Лабинс Базарная площадь, 49 8(86135)22001

Заключение

Использование личного профиля на официальном сайте НЭСК Краснодар облегчает жизнь абонентов. Теперь им доступны многие функции, которые ранее осуществлялись только при личном посещении офиса обслуживания. Тем самым абонент экономит уйму времени на такие ежемесячные операции как передача показаний счетчика или оплата за электроэнергию. Кроме того в личном кабинете можно наглядно следить за своими расходами и исходя из этой информации попытаться экономить в следующих месяцах.

( 6 оценок, среднее 3.5 из 5 )
old.nesk-elseti.ru

АО «НЭСК- электросети» г. Краснодар и Краснодарский край. 29 декабря 2007 года было создано акционерное общество «НЭСК-электросети». В соответствие с Федеральным законом № 35-ФЗ была проведена реорганизация АО «НЭСК» с ...

ВНИМАНИЮ ЖИТЕЛЕЙ КРАСНОДАРСКОГО КРАЯ

Дополнительные услуги «ПОД КЛЮЧ» по установке (замене) приборов учета и технологическому присоединению к электрическим сетям

Для удобства своих потребителей во всех филиалах АО «НЭСК-электросети» реализована возможность подачи заявок на осуществление дополнительных электросетевых услуг. В офисах вы также можете оформить услуги «ПОД КЛЮЧ»: по установке (замене) приборов учета (демонтажу, установке нового прибора учёта, установке модульного оборудования, перепрограммированию и т.д.); по технологическому присоединению к электрическим сетям. Подробнее

О возможности подачи заявки в электронном виде

С 06.09.2018 на официальном сайте АО «НЭСК-электросети» в разделе «система интернет регистрации заявок» www.sirz.nesk-elseti.ru после прохождения процедуры регистрации в личном кабинете, для физических лиц реализована возможность подачи заявления на выполнение работ с узлом учета. Данный сервис также позволяет осуществлять оплату выбранных услуг.
С прейскурантом на выполнение работ, связанных с узлом учета вы можете ознакомиться в разделе: http://www.nesk-elseti.ru/dopolnitelnie-uslugi/.

Предупреждение о незаконных действиях с приборами учета электрической энергии

В Краснодаре участились случаи незаконной замены и опломбировки приборов учёта электрической энергии. Организации, не имеющие право на замену электросчётчиков и снятие пломб, предлагают свои услуги, размещая на подъездах многоквартирных домов соответствующую рекламу. Также они вводят в заблуждение граждан-потребителей, обслуживаемых АО «НЭСК» и АО «НЭСК-электросети», представляясь сотрудниками данных компаний. Подробнее

Установка и применение счетчика с пультом незаконны!

Подобное нарушение законодательства грозит потребителю административной или уголовной ответственностью, а также уплатой стоимости ущерба, нанесенного электросетевой компании. Подробнее

Хищение электрической энергии приводит к административной и уголовной ответственности!

В зависимости от масштаба нанесенного материального ущерба сетевой компании виновные лица могут быть привлечены к ответственности: гражданско-правовой, административно-правовой или уголовной. Подробнее

О порядке применения налоговой ставки по НДС в переходный период

Подробнее

НЭСК Краснодар: передать показания счетчика без …

г. Краснодар: 8 (861) 992-00-55: [email protected]: г. Абинск: 8 (86150) 6-01-25: [email protected]: г. Анапа: 8 (86133) 9-66-98: [email protected]: г. Апшеронск: 8 (86152) 2-98-22: [email protected]: г. Армавир: 8 (86137) 6-30-85: [email protected]: г. Белореченск: 8 (86155) 7-99-21

Физические лица г. Краснодара и области, заключившие договор с АО «НЭСК», должны передавать показания счетчика до 26 числа каждого месяца. Несвоевременная отправка сведений влечет за собой изменение порядка начисления оплаты. Для подачи данных ИПУ существует несколько вариантов, которые позволяют обеспечить своевременное предоставление информации. Потребитель может выбрать наиболее удобный способ.

Как подать показания без регистрации на сайте

Чтобы внести сведения счетчика, можно воспользоваться расширенным функционалом официального сайта АО «Независимая энергосбытовая компания». Для этого потребуется доступ в интернет.

Отправлять показания необходимо в следующем порядке:

  1. Зайти на главную страницу компании https://www.nesk.ru.
  2. На панели сверху выбрать «Передать показания счетчика без регистрации».
  3. На открывшейся странице заполнить таблицу: филиал организации и номер лицевого счета (есть в квитанции). Далее указать проверочный код и нажать кнопку «Найти лицевой счет».
  4. Если были допущены ошибки или абонента нет в базе, сервис выдаст соответствующее предупреждение. При правильном внесении информации ресурс осуществит адресную привязку, затем в появившиеся пустые сроки нужно ввести показания счетчиков.
  5. После проверки сведения следует подтвердить.

Таким образом, процедура не займет много времени.

Сообщить показания можно также через расширенный сервис на сайте организации.

Для пользования услугой потребуется регистрация:

  1. Перейти на официальный портал https://www.nesk.ru. В верхнем меню выбрать раздел «Личный кабинет гражданина-потребителя», нажать «Зарегистрироваться».
  2. Заполнить таблицу: лицевой счет и адрес.
  3. Придумать логин и пароль.
  4. Указать email и номер телефона, ввести проверочный код и нажать кнопку «Отправить».
  5. На электронную почту поступит письмо со ссылкой для окончательной регистрации. Если сообщение не пришло, то на странице https://sis.nesk.ru необходимо выбрать «Получить ссылку для активации» и внести запрашиваемые сведения.

После этого можно использовать Личный кабинет для передачи данных о потребленной электроэнергии:

  1. Войти в ЛК, на главной странице нажать вкладку «Ввод показаний счетчика».
  2. В таблицу внести актуальные сведения ИПУ и выбрать «Проверить». Если информация достоверная, нажать «Подтвердить». Ошибки не позволят перейти к дальнейшим действиям.

На заметку! Об успешной передаче сведений электросчетчика будет свидетельствовать соответствующая надпись.

Передача показаний по телефону и электронной почте

Подать актуальную информацию о потребленной электроэнергии можно простыми способами, которые не требуют работы с сайтом компании:

  • По телефону, привязанному к определенной территории. Во время звонка необходимо четко выполнять рекомендации автоинформатора. Ввод сведений осуществляется в тональном режиме (клавиша «*»). Предварительно нужно подготовить показания счетчика и личную информацию.
  • Через электронную почту. У каждого филиала АО «НЭСК» в Краснодарском крае есть отдельный ящик. В письме указывается номер лицевого счета, Ф. И. О., адрес и данные ИПУ, тема – «Показания счетчика».

Контактная информация:

Населенный пункт Номер телефона Адрес электронной почты
г. Краснодар 8 (861) 992-00-55 [email protected]
г. Абинск 8 (86150) 6-01-25 [email protected]
г. Анапа 8 (86133) 9-66-98 [email protected]
г. Апшеронск 8 (86152) 2-98-22 [email protected]
г. Армавир 8 (86137) 6-30-85 [email protected]
г. Белореченск 8 (86155) 7-99-21 [email protected]
г. Геленджик 8 (86141) 3-60-55 [email protected]
г. Горячий Ключ 8 (86159) 3-30-25 [email protected]
г. Гулькевичи 8 (86160) 5-99-20 [email protected]
г. Ейск 8 (86132) 5-09-25 [email protected]
г. Кореновск 8 (86142) 5-08-81 [email protected]
г. Кропоткин 8 (86138) 3-00-12 [email protected]
г. Крымск 8 (86131) 5-35-82 [email protected]
г. Курганинск 8 (86147) 3-00-57 [email protected]
г. Лабинск 8 (86169) 3-80-04 [email protected]
г. Мостовской 8 (86192) 5-90-25 [email protected]
г. Новокубанск 8 (86195) 4-01-33 [email protected]
г. Новороссийск 8 (8617) 79-70-40 [email protected]
г. Приморско-Ахтарск 8 (86143) 5-48-55 [email protected]
г. Славянск на Кубани 8 (86146) 4-47-25 [email protected]
г. Темрюк 8 (86148) 6-99-02 [email protected]
г. Тимашевск 8 (86130) 9-52-22 [email protected]
г. Тихорецк 8 (86196) 9-91-28 [email protected]
г. Туапсе 8 (86167) 7-79-25 [email protected]
г. Усть-Лабинск 8 (86135) 2-20-01 [email protected]
г. Сочи [email protected]

Необходимо заранее удостовериться в корректности и достоверности предоставляемой информации.

Дополнительные способы подачи сведений

Существует несколько альтернативных методов:

  • Почтовые ящики с пометкой «НЭСК». Они установлены в различных точках города. Полный список можно уточнить на сайте организации или в территориальных центрах обслуживания.
  • Через СМС на номер 8-918-330-04-79. Услуга действует исключительно для жителей Краснодара. Формат заполнения рекомендуется заранее уточнить в офисе сбытовой компании.

Любой из представленных вариантов позволяет своевременно передать показания счетчиков в АО «НЭСК» г. Краснодара.

АО «НЭСК» г. Краснодар

08-05-2021 · Абоненты энергосбытовой компании АО «НЭСК» в городе Краснодар для передачи текущих показаний за потребленную электрическую энергию могут использовать любой из предусмотренных для этого способов:

08-05-2021

Абоненты энергосбытовой компании АО «НЭСК» в городе Краснодар для передачи текущих показаний за потребленную электрическую энергию могут использовать любой из предусмотренных для этого способов:

  • Через «Личный кабинет» на сайте www.nesk.ru/auth/ (старая версия ЛК для физ.лиц sis.nesk.ru);
  • Через мобильное приложение «НЭСК-Личный кабинет»;
  • По телефонам: 7(903) 411-77-34, 7(861) 944-77-34 (автоматизированная система приема показаний);
  • По телефонам филиала: 7(861) 944-79-80, 7(903) 411-79-80 (для приема показаний);
  • СМС-сообщением на номер: 8 (903) 76-76-428;
  • В ящики АО НЭСК для сбора показаний счетчиков (адреса расположения ящиков в г. Краснодар и дата выемки показаний);
  • В сообщении на адрес электронной почты: [email protected]

Филиал АО «НЭСК» «Краснодарэнергосбыт» («Независимая энергосбытовая компания Краснодарского края»)

  • Адрес: Россия, г. Краснодар, ул. Каляева, д. 261 (Пн-Чт 08:00-17:00, перерыв 12:00-12:45, Пт 08:00-15:30, перерыв 12:00-12:30)
  • Телефоны: 7(861) 944-77-40, 7(903) 411-77-40, 8-800-600-02-20 (контакт-центр)
  • Электронная почта: [email protected]
МеткиАО «НЭСК»Краснодарэнергосбыт

Ежемесячная отправка показаний индивидуальных приборов учета в организации, с которыми у потребителя заключен договор на управление или ресурсоснабжение обеспечивает своевременный расчет оплаты за жилищно-коммунальные услуги. Рекомендуется передавать данные счетчиков в установленные сроки, иначе сумма для оплаты коммунальных услуг может быть рассчитана по нормативам.

Сотрудники управляющих и ресурсоснабжающих компаний могут на законных основаниях осуществлять регулярную проверку счетчиков (не реже одного раза в год, и не чаще одного раза в 3 месяца), находящихся в вашей квартире или жилом доме, для определения достоверности прибора учета, сохранности пломб и сверки переданных показаний. О предстоящем визите представителей ЖКХ собственник должен быть уведомлен заранее. Контроллер обязан предоставить удостоверение сотрудника, представляющего данную организацию.

Краснодарский край: способы передачи показаний ИПУ

Передавать сведения о показаниях приборов учета холодной и горячей воды, электроэнергии, газа и тепловой энергии можно любым доступным способом, предусмотренным сбытовой, обслуживающей или управляющей компанией, выбирая наиболее удобный для себя:

  • Через интернет (в онлайн-сервисе «Личный кабинет», мобильном приложении, в e-mail-сообщении и тд.);
  • По телефону оператору колл-центра, через автоматическую систему приема показаний (в голосовом или тональном режиме) или посредством SMS;
  • В платежной квитанции при оплате коммунальных услуг (оператору) или в абонентский ящик для сбора показаний;
  • На абонентских участках и в банковских и почтовых отделениях.
Данный ресурс предоставляет исключительно справочную информацию и не занимается сбором и обработкой показаний индивидуальных приборов учета. Отправить данные ИПУ можно в ресурсоснабжающую организацию, расчетный центр или УК по месту обслуживания.
goryachie-linii.ru

Ул.Каляева, 261 (Касса филиала АО «НЭСК» «Краснодарэнергосбыт»): Телефон: (861) 944-77-40 Ул.Каляева, 261 (Филиал «Краснодарэнергосбыт» Директор филиала: Меденюк Александр Викторович e-mail: [email protected]) :

Адреса › Платежи за электроэнергию › НЭСК › Краснодар

Филиалы «НЭСК» в Краснодаре:

  • Горячая линия: (861) 944-77-40
  • Официальный сайт: www.nesk.ru

Переулок Переправный, 13, офис 101 (Исполнительный аппарат АО «НЭСК»: Корпоративный e-mail: [email protected]):

  • Телефон: (861) 992-70-00 Факс 992-70-55

Пр-т Чекистов, 38 (Центр по обслуживанию потребителей):

Пр. Чекистов, 38 (Центр обслуживания потребителей):

Ул. им. Федора Лузана, 4 (Центр обслуживания потребителей):

Ул. им. Федора Лузана, 4 (рядом с ГМ «Магнит) (Центр по обслуживанию потребителей):

Ул. Российская, 72/2 (Пункт приема платежей):

Ул. Северная, 227 (Центр по обслуживанию потребителей):

Ул. Северная,227 (Центр обслуживания потребителей № 1:):

Ул. Старокубанская, 114 (4 этаж) (Центральное отделение филиала Начальник отделения: Новикова Екатерина Олеговна e-mail: с[email protected]):

  • Телефон: (861) 944-77-38, (903) 411-77-38
  • Режим работы: Пн.-Чт. с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45 Пт. с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30

Ул. Трудовой Славы,13, офис 113 (Центр обслуживания потребителей):

Ул. Трудовой Славы,13, офис 113 (Центр по обслуживанию потребителей):

Ул. Филатова,19/1 (Касса филиала АО «НЭСК» «Краснодарэнергосбыт»):

Ул.Каляева, 261 (Касса филиала АО «НЭСК» «Краснодарэнергосбыт»):

Ул.Каляева, 261 (Филиал «Краснодарэнергосбыт» Директор филиала: Меденюк Александр Викторович e-mail: [email protected]):

  • Телефон: (861) 944-77-42, (903) 411-77-42
  • Режим работы: Пн.-Чт. с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45 Пт. с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30

Ул.Каляева,261 (Прикубанское отделение филиала Начальник отделения: Левен Елена Викторовна e-mail: [email protected]):

  • Телефон: (861) 944-77-35, (903) 411-77-35
  • Режим работы: Пн.-Чт. с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45 Пт. с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30

Ул.Российская, 72/2 (Центр по обслуживанию потребителей):

  • Телефон: 7 (861) 992-41-49

Ул.Старокубанская, 114 (4 этаж) (Касса филиала АО «НЭСК» «Краснодарэнергосбыт»):

Ул.Тюляева, 2/1 (Касса филиала АО «НЭСК» «Краснодарэнергосбыт»):

Ул.Тюляева,2/1 (Карасунское отделение филиала Начальник отделения: Крашенинникова Галина Евгеньевна e-mail: [email protected]):

  • Телефон: (861) 944-77-39, (903) 411-77-39
  • Режим работы: Пн.-Чт. с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45 Пт. с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30

Ул.Филатова, 19/1 (Западное отделение филиала Начальник отделения: Перевалова Марина Борисовна e-mail: [email protected]):

  • Телефон: (861) 944-77-36, (903) 411-77-36
  • Режим работы: Пн.-Чт. с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45 Пт. с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30
Оставить отзыв
nesk-elseti.ru

АО "НЭСК-электросети" — Краснодарский край. Об Акционерном обществе. «НЭСК-электросети». АО «НЭСК-электросети» является одной из лидирующих сетевых компаний на территории Краснодарского края по объему оказываемых услуг по передаче электрической энергии.

В рамках выполнения инвестиционной программы на 2022 год в филиале «Ейскэлектросеть» запланирована реконструкция подстанции ТП-118 с заменой трансформатора на трансформатор большей мощности ТМГ-630 кВ...

Подробнее

Ежегодно сотрудники АО «НЭСК-электросети» проводят осмотр электросетей с оценкой их состояния. На основе полученных данных составляется программа реконструкции и ремонтных работ, которые направлены на...

Подробнее

В канун 77-й годовщины Победы в Великой Отечественной войне, в дань уважения к великому подвигу советского народа и героическому прошлому нашей страны в подразделениях АО «НЭСК-электросети» прошла акц...

Подробнее

Победа в Великой Отечественной войне – символ национальной гордости, воинской славы и доблести нашей Родины. И в тоже время это наша бесценная история, каждая страница которой наполнена страданиями, б...

Подробнее

Специалисты АО «НЭСК-электросети» «Краснодарэлектросеть» к 17:20 мск 4 мая устранили повреждение кабельной линии и приступили к восстановлению электроснабжения потребителей Западного внутригородского ...

Подробнее

По данным диспетчерской службы АО «НЭСК-электросети» вечером 2 мая 2022 вышла из строя потребительская кабельная линия электропередачи, расположенная по ул. Кубанская Набережная. Данная линия участвуе...

Подробнее

Этот праздник олицетворяет солидарность трудящихся, символизирует единство и сплочённость всех созидательных сил, объединённых общим стремлением к миру, стабильности, благополучию, счастью и устойчиво...

Подробнее

Уважаемые жители города Краснодара, на сайте АО «НЭСК-электросети» в разделе «Предупреждения о плановых отключениях электроэнергии» https://www.nesk-elseti.ru/21-04-2022/krasnodarelektroset-preduprezh...

Подробнее
nesk.ru

г. Краснодар, ул. Старокубанская, д. 114 (4 этаж) Часы работы: Сб - Вс выходной Часы работы касс отделения: cб — Вс выходной Центр по обслуживанию потребителей: ул. Седина, д. 142. Часы работы:

Западное отделение филиала:

г. Краснодар, ул. Красных Партизан, д. 226

Часы работы:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45

Пт             с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30

Сб - Вс     выходной

Часы работы касс отделения:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00

Пт             с 08:00 до 15:30

Сб - Вс     выходной

Центр по обслуживанию потребителей:

ул. им. Федора Лузана, д. 4 (рядом с ГМ «Магнит)

Приём граждан с 05.10.2020 в данном офисе временно прекращен
Прием осуществляется по адресу:  ул. Красных Партизан, д. 226.

Центр по обслуживанию потребителей

пр-т Чекистов, 38

Часы работы:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00

Пт             с 08:00 до 15:30

Сб - Вс     выходной

Адреса и телефоны для приема показаний приборов учета:

Потребители

Телефоны

Телефоны для принятия показаний ПУ посредством СМС-сообщений

Юридические лица

7(861) 944-77-34,

7(903) 411-77-34

7(918) 120-49-75

Физические лица

7(861) 944-77-34,

7(903) 411-77-34

7(903) 767-64-28



Телефоны: 7(861) 944-77-36, 7(903) 411-77-36

Начальник отделения: Ланская Виолетта Данияловна 
О личном приеме граждан начальником отделенияЛичный прием граждан начальник отделения ведет ежедневно, кроме выходных дней, в течение рабочего дня. При обращении в Контакт-центр о личной встрече с руководителем, обращение оперативно направляется в отделение.

Сотрудники отделения по предоставленным потребителями контактным данным связываются с ними и организовывают приём в удобное для них время.

Карасунское отделение филиала:

г. Краснодар, ул. Тюляева, д. 2/1

Часы работы:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45

Пт             с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30

Сб - Вс     выходной

Часы работы касс отделения:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00

Пт             с 08:00 до 15:30

Сб - Вс     выходной

Центр по обслуживанию потребителей:

ул. Трудовой Славы, д. 13, кв. 112

Часы работы:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45

Пт             с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30

Сб - Вс     выходной

Центр по обслуживанию потребителей:

ул. Уральская, 79/1 «СБС Мегамолл»

Часы работы:

Пн — Вс  с 10:00 до 21:00

Адреса и телефоны для приема показаний приборов учета:

Потребители

Телефоны

Телефоны для принятия показаний ПУ посредством СМС-сообщений

Юридические лица

7(861) 944-77-34,

7(903) 411-77-34

7(918) 120-50-46

Физические лица

7(861) 944-77-34,

7(903) 411-77-34

7(903) 767-64-28

Телефоны: 7(861) 944-77-39, 7(903) 411-77-39

Начальник отделения: Филькина Яна Олеговна

О личном приеме граждан начальником отделения
Личный прием граждан начальник отделения ведет ежедневно, кроме выходных дней, в течение рабочего дня. При обращении в Контакт-центр о личной встрече с руководителем, обращение оперативно направляется в отделение.

Сотрудники отделения по предоставленным потребителями контактным данным связываются с ними и организовывают приём в удобное для них время. 

Прикубанское отделение филиала:

г. Краснодар, ул. Каляева, д. 261

Часы работы:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45

Пт             с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30

Сб - Вс     выходной

Часы работы касс отделения:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00

Пт             с 08:00 до 15:30

Сб - Вс     выходной

Центр по обслуживанию потребителей:

ул. Российская, д. 72/2

Часы работы:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00

Пт             с 08:00 до 15:30

Сб - Вс     выходной

Центр по обслуживанию потребителей:

ул. им. Александра Покрышкина, 25/А, корпус 2, помещения 26-33.

Часы работы:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00

Пт             с 08:00 до 15:30

Сб - Вс     выходной

Адреса и телефоны для приема показаний приборов учета:

Потребители

Телефоны

Телефоны для принятия показаний ПУ посредством СМС-сообщений

Юридические лица

7(861) 944-77-34,

7(903) 411-77-34

 

Физические лица

7(861) 944-77-34,

7(903) 411-77-34

7(903) 767-64-28
Телефоны: 7(861) 944-77-35, 7(903) 411-77-35 Начальник отделения:  Тарасова Наталья Юрьевна

О личном приеме граждан начальником отделения
Личный прием граждан начальник отделения ведет ежедневно, кроме выходных дней, в течение рабочего дня. При обращении в Контакт-центр о личной встрече с руководителем, обращение оперативно направляется в отделение.

Сотрудники отделения по предоставленным потребителями контактным данным связываются с ними и организовывают приём в удобное для них время. 

Центральное отделение филиала:

г. Краснодар, ул. Старокубанская, д. 114 (4 этаж)

Часы работы:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45

Пт             с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30

Сб - Вс     выходной

Часы работы касс отделения:

Пн — Чт    с 08:00 до 17:00 без перерыва

Пт              с 08:00 до 15:30 без перерыва

Cб —  Вс        выходной

Центр по обслуживанию потребителей:

ул. Седина, д. 142

Часы работы:

Пн — Чт   с 08:00 до 17:00, перерыв с 12:00 до 12:45

Пт             с 08:00 до 15:30, перерыв с 12:00 до 12:30

Сб - Вс     выходной

Адреса и телефоны для приема показаний приборов учета:

Потребители

Телефоны

Телефоны для принятия показаний ПУ посредством СМС-сообщений

Юридические лица

7(861) 944-77-34,

7(903) 411-77-34

Физические лица

7(861) 944-77-34,

7(903) 411-77-34

7(903) 767-64-28


Телефоны: 7(861) 944-77-38, 7(903) 411-77-38

Начальник отделения: Новикова Екатерина Олеговна

О личном приеме граждан начальником отделения
Личный прием граждан начальник отделения ведет ежедневно, кроме выходных дней, в течение рабочего дня. При обращении в Контакт-центр о личной встрече с руководителем, обращение оперативно направляется в отделение.

Сотрудники отделения по предоставленным потребителями контактным данным связываются с ними и организовывают приём в удобное для них время.

Fator Acidentário de Prevenção para 2020 será divulgado neste mês

18-09-2019 · Como previsto, os resultados do Fator Acidentário de Prevenção (FAP) para 2020 serão divulgados para consulta ainda neste mês de setembro.O FAP é um multiplicador, atualmente calculado por estabelecimento, que varia de 0,5000 a 2,0000, a ser aplicado sobre as alíquotas de 1%, 2% ou 3% da tarifação coletiva por subclasse econômica, incidentes sobre a …

18-09-2019

18/09/2019

Como previsto, os resultados do Fator Acidentário de Prevenção (FAP) para 2020 serão divulgados para consulta ainda neste mês de setembro. O FAP é um multiplicador, atualmente calculado por estabelecimento, que varia de 0,5000 a 2,0000, a ser aplicado sobre as alíquotas de 1%, 2% ou 3% da tarifação coletiva por subclasse econômica, incidentes sobre a folha de salários das empresas para custear aposentadorias especiais e benefícios decorrentes de acidentes de trabalho.

O FAP varia anualmente. É calculado sempre sobre os dois últimos anos de todo o histórico de acidentalidade e de registros acidentários da Previdência Social.

Pela metodologia do FAP, as empresas que registrarem maior número de acidentes ou doenças ocupacionais, pagam mais. Por outro lado, o Fator Acidentário de Prevenção aumenta a bonificação das empresas que registram acidentalidade menor. No caso de nenhum evento de acidente de trabalho, a empresa é bonificada com a redução de 50% da alíquota.

Métodos de análise econômica podem contribuir para a área de SST

O médico do trabalho e especialista em Ergonomia, em Saúde do Trabalhador e em Gestão da Saúde, Gustavo Nicolai, destaca sete verdades sobre como métodos de análise econômica podem contribuir para a área de Segurança e Saúde no Trabalho (SST). Confira a seguir:

  1. Melhoraram a visibilidade de custos econômicos para a empresa
  2. Demonstram que os custos de SST são na realidade investimentos
  3. Permitem a compreensão das razões econômicas do subinvestimento na SST
  4. Influenciam na tomada de decisão e criam fortes ligações entre a SST e a produtividade e qualidade
  5. Representam ferramentas úteis para a formulação de políticas públicas e privadas de SST
  6. Melhoram a motivação e a produtividade
  7. Reduzem as taxas de acidentes, doenças ocupacionais e até mesmo o absenteísmo

(Com informações da Secretaria de Previdência, do Ministério da Economia)

skyscanner.it

Trova fantastiche offerte sui voli da New York John F Kennedy (JFK) per Chiclayo (CIX). Ti aiutiamo a confrontare i prezzi di centinaia di agenzie di viaggio e …

Confronta le opzioni alternative per la tratta New York John F Kennedy-Chiclayo che trovi qui sotto. Potresti trovare un altro aeroporto in cui atterrare il cui volo è più veloce o comodo, oppure il prezzo del biglietto è più vantaggioso rispetto a quello per Chiclayo.

561 €

ottobre

1 ore (GMT -5)

Perù: al momento,sono in vigore delle restrizioni di viaggio moderate per chi arriva da New York John F Kennedy. Puoi raggiungere Chiclayo, ma dovrai sottoporti a quarantena al ritorno. Inoltre, potrebbe esserti richiesto di effettuare un test COVID-19 all’arrivo o poco prima. Cerchiamo di essere il più precisi possibile al riguardo, ma le direttive possono cambiare rapidamente. Consulta la nostra mappa in tempo reale per saperne di più sulle restrizioni di viaggio nel Paese e iscriviti alla newsletter per ricevere gli ultimi aggiornamenti.
Il miglior prezzo trovato su Skyscanner per un volo da New York John F Kennedy a Chiclayo è € 562. È stato trovato tramite l'analisi aggregata di diversi operatori ed è il prezzo più economico per l'intero mese.
New York John F Kennedy: al momento, nessuna compagnia aerea offre voli diretti per Chiclayo dal suddetto aeroporto. Tuttavia, ne abbiamo trovato alcuni con uno o più scali a partire da 561 €.
Non ci sono voli da New York John F Kennedy a Chiclayo in maggio 2022.
Chiclayo: di solito, il mese più economico per volare in questo aeroporto da New York John F Kennedy è ottobre 2022.

Skyscanner è il motore di ricerca voli globale, che compara migliaia di voli delle maggiori compagnie aeree del mondo e agenzie di viaggio online, per farti trovare le offerte voli migliori e i biglietti aerei per Chiclayo da New York.

E tutto questo: gratuitamente!

Quando è il periodo migliore per prenotare un volo da New York a Chiclayo?

  • Se volete tenere d’occhio il prezzo del vostro volo preferito e assicurarvi di accaparrarvi i voli low cost per tante altre destinazioni: create un Avviso di prezzo Riceverete una mail, ogni volta che il prezzo del vostro volo cambia.
  • Usate la Funzione Ovunque di Skyscanner: vi mostreremo i prezzi di voli low cost per tutte le destinazioni del mondo, in ordine dalle destinazioni più economiche.

Scaricate l’App di viaggio di Skyscanner: in questo modo potrete cercare i voli low cost per le vostre città; preferite in ogni momento e avere le offerte migliori sempre a portata di mano.

Informazioni utili prima di un volo da New York a Chiclayo

Controllate il riquadro in alto per conoscere le informazioni del volo riguardo a:

  • Distanza da Chiclayo a New York
  • Durata del volo Chiclayo New York
  • Compagnia aerea con biglietti aerei più economici per il volo New York Chiclayo.
  • Quale Compagnia Aerea effettua voli diretti Chiclayo New York.

Cercate un Hotel e un’auto a noleggio per il vostro viaggio a Chiclayo.

Avete prenotato un volo Chiclayo New York e siete in cerca di un Hotel e di offerte per noleggio auto? Visitate il sito Hotel e Autonoleggio di Skyscanner e... Buon viaggio!

In questa pagina sono mostrati solo i prezzi più bassi stimati trovati negli ultimi 45 giorni.

Descubre los Requisitos Para la FAP Voluntario 【2022

18-05-2020 · Requisitos para la FAP voluntario. Para poder incorporarte como voluntario de la Fuerza Aérea del Perú, es necesario que cuentes con los siguientes requisitos: Poseer una edad comprendida entre los 18 y 30 años. Contar con el original del DNI en conjunto con una copia del mismo. Tener la Constancia de Inscripción Militar o por el contrario ...

18-05-2020

Si te interesa ejercer para voluntario de las Fuerza Aérea del Perú debes conocer cuáles son los requisitos para la FAP Voluntario.

En este post hemos reunido la información necesaria para que puedas inscribirte la manera más sencilla teniendo en cuenta los requerimientos necesarios con los que deberás contar.

Además, te enterarás de los beneficios que conlleva pertenecer a la FAP. Así que no pierdas más tiempo  y descubre con nosotros cuáles son los Requisitos para la FAP Voluntario en Perú.

¿Qué es la FAP Perú?                          

Las siglas FAP hacen referencia a la Fuerza Aérea del Perú. Éste es un órgano  perteneciente al Ministerio de Defensa de dicho país y también a las Fuerzas Armadas.

La FAP tiene como finalidad primordial la defensa del territorio peruano. También tiene participación en campañas destinadas al apoyo social de las comunidades de difícil acceso.

También se encarga de organizar puentes aéreos cuando ocurren desastres, y además, tiene participación en misiones de paz tanto nacional como internacional.

Requisitos para la FAP voluntario                 

Para poder incorporarte como voluntario de la Fuerza Aérea del Perú, es necesario que cuentes con los siguientes requisitos:

  • Poseer una edad comprendida entre los 18 y 30 años.
  • Contar con el original del DNI en conjunto con una copia del mismo.
  • Tener la Constancia de Inscripción Militar o por el contrario, la Libreta Militar.
  • No estar casado y tener una Declaración Jurada simple en donde se indique el estado civil de soltero.
  • No tener antecedentes judiciales ni policiales, para ello se debe contar con una Declaración Jurada.
  • Declaración Jurada en la cual se indique que desea servir de voluntario y acatar las leyes correspondientes.
  • Ser elegido y pasar la evaluación de aptitud psicosomática que se aplica en la Institución Armada que hayas elegido para postularte.

Convocatorias al Servicio Militar Voluntario

Para el año 2020, la Fuerza Aérea del Perú estableció las siguientes fechas para el periodo de convocatoria:

  • 15 de noviembre – 10 de enero
  • 4 de febrero – 1 de abril
  • 2 de mayo – 1 de julio
  • 2 de agosto – 1 de octubre

Si deseas obtener más información acerca de estas convocatorias, te recomendamos que te comuniques al 012135200.

¿Por cuánto tiempo se debe realizar el servicio militar voluntario?

Cuando el interesado en inscribe como voluntario de la Fuerza Aérea del Perú, el servicio militar que prestará tiene una duración de 2 años.                      

Beneficios del Servicio Militar                       

Una vez que te inscribes como voluntario en la Fuerza Aérea del Perú, recibes una serie de beneficios, estos son:

Requisitos para pertenecer al régimen simplificado

  • Recibes alimentos 3 veces al día, todos los días.
  • Se hace donación de todas las prendas de vestir, es decir, lo tendrás que adquirir la vestimenta por tu parte.
  • Se otorga el pago por viáticos derivados de la comisión de servicio y una asignación económica que se entrega todos los meses.
  • Cuentas con un seguro de vida.
  • Tienes acceso a las prestaciones de salud que otorga los hospitales u otro establecimiento de salud al que pertenezcas.
  • Educación técnica productiva que permite la incorporación en el campo laboral una vez culminado el periodo de servicio.
  • Facilidad de inscripción a las Fuerzas Armadas.
  • Solo pagas la mitad en visitas a eventos culturales o deportivos, y en museo.
  • Luego de servir un 1 año, se otorga facilidad para poder estudiar en la universidad u otros institutos que estén en convenio con el Programa Beca 18.

Preguntas frecuentes

¿Existe algún impedimento para inscribirme como voluntario de la FAP?

Si, son los siguientes:

  • Estar en organizaciones sindicales y políticas.
  • Encontrarse inhabilitado para poder desempeñar funciones públicas.
  • Estar en un proceso judicial.
  • Tener antecedentes penales.
  • Haber sido descalificado por medidas de insuficiencia o disciplinarias de algún instituto de defensa del estado.
  • En caso de las mujeres, estar embarazada.

¿A dónde puedo asistir para realizar mi inscripción en Lima y Callao?

Puedes asistir a las siguientes direcciones:

LIMA-SURCOAv. Jorge Chávez Cdr. 5 S/NTlf. (01) 4771575     Cel. 996426051
LIMA-ANCONEscuela de Supervivencia en el Mar – Jr. Abtao S/NTlf. (01) 5221190 Cel. 996303507
CALLAOGrupo Aéreo N°8 – Av. Elmer Faucett S/N.Tlef. (01) 5741010 Anexo 2001 Cel. 996303508

¿Si estoy en Provincia, a dónde puedo asistir?

Puedes asistir a las siguientes direcciones:

PISCOEscuela de Formación de Pilotos AV. San Genaro Medrano S/NTelf. (056) 542190 Cel 9966796635
SAN RAMONBase Aérea San Ramon – Carretera Margina S/N – San Ramon – Chanchamayo – JuninTelf. (064) 331334 Cel. 996853048
PUCALLPADistrito de Yarinacocha altura de empresa Electro Ucayali – Carretera San José de Tushmo S/NTelf. (061) 597625 Cel. 96108451
JUANJUIDistrito de Juanjui Provincia Mariscal Caceres – Jr. Grimaldo Reategui S/NTelf. (042) 546490 Cel. 998910794
TARAPOTODistrito Tarapoto Provincia San Martin – Jr. Shapajan N° 101 (Frente al colegio Santa Rosa)Telf. (042) 520496
IQUITOSGrupo Aéreo N° 42 Moronacocha S/NTelf. (065) 222282 Cel. 952865741
PUERTO MALDONADOEdificio FAP Plaza de Armas Madre de Dios – Av. León Velarde N° 288 –Oficina 101Telf. (082)571386 Cel. 953525237
AREQUIPAAv. Aviación S/N Urb. Zamacola – Cerro ColoradoTelf. (054) 443247 Cel. 996424996
AREQUIPA- VITORLocal Municipal La Joya – Jr. 2 de Mayo N° 501Cel. 998910782
TACNAAv. Billinghurst N° 202 TacnaTelf. (052) 427695 Cel. 996425035
PIURAAv. Luis Montero S/N Distrito Castilla al costado de la Prenvencion del Grupo Aéreo N° 7Telf. (073) 340721 Anexo 1154 Cel. 964251313
TALARAVilla FAP S/N – Pariñas – TalaraTelf. (073) 385891
CHICLAYOCalle Manuel Maria Izaga N° 883 ChiclayoTelf. (04) 272126 Cel. 996425091

¡Agradecemos que hayas elegido nuestro sitio web para consultar los Requisitos para la FAP Voluntario!


Si te ha gustado este artículo sobre los Requisitos para la FAP voluntario te recomendamos los siguientes artículos relacionados:

Requisitos para sacar Título de Propiedad SUNARP

Requisitos para sacar Título de Propiedad SUNARP

En este artículo te informaremos acerca de todos los procedimientos que debe realizar, además de todos los requisitos para sacar…

Como saber el Registro Sanitario de un producto

Como saber el Registro Sanitario de un producto

Si tienes un negocio o simplemente estás interesado en Cómo saber el Registro Sanitario de un Producto te invitamos a…

Certificado de Renta de Quinta Categoría

Certificado de Renta de Quinta Categoría

Siendo los impuestos de alta importancia para un trabajador se destaca el uso del certificado de renta de quinta categoría…

Formulario 2046

Formulario 2046

Podemos decir que todas las modificaciones tributarias son posibles y sobre todo las gestionadas ante la SUNAT mediante el formulario…

Certificado de Calibración

Certificado de Calibración

Si deseas obtener el certificado de calibración inacal en Perú este es el lugar adecuado acá te mostraremos como hacerlo…

Certificado de Parámetros Urbanísticos

Certificado de Parámetros Urbanísticos

Para llevar a cabo un proceso de construcción en una zona se requiere del certificado de parámetros urbanísticos que permite…

IAFAS FAP - Consultas en Linea

31-03-2022 · CENSO IAFAS-FOSFAP EN LOS CONJUNTOS HABITACIONALES DEL PERSONAL MILITAR FAP Se concluyó con éxito el Censo programado por la IAFAS-FOSFAP... read more . Total ... 2022. CONVENIO DE PRESTACIÓN DE SERVICIO DE SALUD ONCOLÓGICA ENTRE EL INEN Y LA IAFAS-FOSFAP 6 julio, 2021.

31-03-2022

20 Abr

SE REALIZÓ LA DIFUSIÓN DE NUESTRA CAMPAÑA DE PREVENCIÓN ONCOLÓGICA PARA NUESTROS AFILIADOS. read more

06 Jul

La IAFAS-FOSFAP firmó un convenio con el Instituto Nacional de Enfermedades Neoplásicas (INEN), el 10 de junio último, teniendo... read more

21 Ene

La IAFAS FOSFAP suscribió el día 21 de enero del 2021 contratos con las IPRESS Suiza Lab para brindar... read more

12 Nov

IAFAS FOSFAP PARTICIPA EN CAMPAÑA DE SALUD “TAMIZAJE FAP” La IAFAS-FOSFAP participa activamente en la Campaña Médica preventiva denominada “TAMIZAJE... read more

09 Nov

  CENSO IAFAS-FOSFAP EN LOS CONJUNTOS HABITACIONALES DEL PERSONAL MILITAR FAP Se concluyó con éxito el Censo programado por la IAFAS-FOSFAP... read more

Consulta ao FAP/2020 - Guia Tributário

07-01-2020 · O FAP aplicável às empresas para 2020 está disponível nos sites da Previdência e da Receita Federal do Brasil. O acesso é feito por meio da mesma senha que é utilizada pelas empresas para outros serviços de contribuições previdenciárias. O resultado do Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2019, com vigência no próximo ano ...

07-01-2020

O FAP – Fator Acidentário de Prevenção é um índice aplicado sobre a Contribuição do Grau de Incidência de Incapacidade Laborativa decorrente dos Riscos Ambientais do Trabalho – GIIL-RAT (devida pelos empregadores), que tanto pode resultar em aumento como diminuição da respectiva contribuição.

Pela metodologia do FAP, pagam mais os estabelecimentos que registrarem maiores índices de frequência, gravidade e custo de acidentes ou doenças ocupacionais.

Quando não for registrado nenhum caso de acidente de trabalho, por exemplo, o estabelecimento pagará a metade da alíquota do Seguro Acidente de Trabalho (SAT).

O FAP varia anualmente. É calculado sempre sobre os dois últimos anos de todo o histórico de acidentalidade na Previdência.

O FAP aplicável às empresas para 2020 está disponível nos sites da Previdência  e da Receita Federal do Brasil. O acesso é feito por meio da mesma senha que é utilizada pelas empresas para outros serviços de contribuições previdenciárias.

O resultado do Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2019, com vigência no próximo ano, poderá ser contestado administrativamente por formulário eletrônico disponível nos sites da Previdência e da Receita Federal do Brasil.

Veja também, no Guia Trabalhista Online:

Reduza legalmente o valor de tributos pagos! Contém aspectos de planejamento fiscal e demonstrações de como fazê-lo. Pode ser utilizado por comitês de impostos como ponto de partida na análise de planejamento. Clique aqui para mais informações.
Planejamento Tributário

Mais informações

Edição Eletrônica Atualizável

Comprar

Clique para baixar uma amostra!
blog.alterdata.com.br

Os índices do FAP 2021 estão disponíveis para consulta e contestação, foi publicada a PORTARIA Nº 21.232, DE 23 DE SETEMBRO DE 2020, que dispõe sobre a disponibilização do resultado do processamento do Fator Acidentário de Prevenção – FAP em 2020, com vigência para o ano de 2021 e dos dos róis dos percentis de frequência, gravidade …

agcapital.com.br

Se, por exemplo, sua folha de pagamento for de R$ 1.000.000,00 ao ano, seu RAT for de 3%, e o FAP divulgado pela Receita seja de 1,5000, o seu recolhimento anual será de R$ 45.000,00 (valor da folha x RAT x FAP). Caso a contestação do FAP consiga reduzir este índice para 1,2, o recolhimento de INSS anual será reduzido para R$ 36.000,00.

7 - Qual o resultado do processo de contestação?

Após finalizado o envio da contestação através do portal FAPWeb, a RFB fará a análise dos itens contestados e divulgará o resultado por email. Não há prazo definido para que a RFB divulgue tal conclusão.
Quando este processo finalizar, o Portal do FAPWeb se atualizará automaticamente com os índices revisados por conta da contestação.

8 - Há algum risco em contestar o FAP?

Não! No máximo a contestação pode não ser deferida. Não há risco de retaliação ou fiscalização, o processo de análise destas contestações é totalmente independente de qualquer outro processo da Receita Federal do Brasil.

10 - Que documentos preciso disponibilizar para contestação do FAP?

Será necessário disponibilizar as REs (Relação de Empregados) de 2019 e 2020 (incluindo o 13º). Estes documentos devem conter os dados de todas as filiais/estabelecimento da empresa.
Este documento é gerado pelo programa SEFIP, e normalmente está disponível nos arquivos do setor de RH e/ou contábil.

Assista o vídeo: https://youtu.be/dhcz0r7GKjw

O tratamento interno de Segurança da Informação preenche todos os requisitos da LGPD (Lei Geral de Proteção de Dados)

12 - Posso contestar meu FAP se ele estiver bloqueado?

Se o seu FAP estiver bloqueado, você pode contestá-lo. Por exemplo, o bloqueio pode ocorrer por taxas de rotatividade acima de 75%. Se nosso serviço identificar que a taxa de rotatividade real é menor que 75%, efetivamente você terá seu FAP desbloqueado.

O FAP de 0,5000 de fato não permite reduções. No entanto, o fato de sua empresa ter tido um FAP de 0,5000 no passado não significa que ela terá esse mesmo índice no ano seguinte. Se este índice mudar, passa a ser vantajoso fazer a contestação. Você pode, entretanto, beneficiar-se do mapeamento de oportunidades da AG Capital, entre em contato para entender mais.

14 - Qual arquivo será analisado?

Será necessário disponibilizar as REs (Relação de Empregados)* de 2019 e 2020 (incluindo o 13º). Estes documentos devem conter os dados de todas as filiais/estabelecimento da empresa.
Este documento é gerado pelo programa SEFIP, e normalmente está disponível nos arquivos do setor de RH e/ou contábil.

Assista o vídeo: https://youtu.be/dhcz0r7GKjw

* O tratamento interno de Segurança da Informação preenche todos os requisitos da LGPD (Lei Geral de Proteção de Dados)

e-Social: confira as orientações para informar o FAP para eventos …

20-08-2021 · Orientações sobre o evento S-1005. Aqueles que utilizam a versão S-1.0, não devem informar o FAP no evento S-1005. Caso isso seja feito, o evento será rejeitado e o sistema retornará ...

20-08-2021

Ao utilizar o eSocial Simplificado, gestores e contadores devem estar atentos às mudanças que foram estabelecidas pela versão S-1.0.

Diante disso, uma das orientações é sobre a recepção do evento S-1005 (Tabela de Estabelecimentos, Obras ou Unidades de Órgãos Públicos), que está condicionada à validação do Fator Acidentário de Prevenção na Tabela FAP. 

Essa validação acontece de forma distinta, de acordo com a versão do leiaute do eSocial utilizado no evento transmitido. Por isso, continue conosco e saiba como informar o evento S-1005. 

FAP

O Fator Acidentário de Prevenção (FAP) está previsto na Lei Nº 10.666/2003 e se trata de um importante instrumento das políticas públicas relativas à saúde e segurança no trabalho. 

Através desse fator é possível aferir o desempenho da empresa, dentro da respectiva atividade econômica, relativamente aos acidentes de trabalho ocorridos num determinado período. 

Assim, as empresas que registrarem maior número de acidentes ou doenças ocupacionais, pagam as maiores alíquotas. Por outro lado, o Fator Acidentário de Prevenção aumenta a bonificação das empresas que registram acidentalidade menor. 

Orientações sobre o evento S-1005

Aqueles que utilizam a versão S-1.0, não devem informar o FAP no evento S-1005. Caso isso seja feito, o evento será rejeitado e o sistema retornará mensagem de erro.

Assim, o Fator Acidentário de Prevenção só deve ser informado caso a empresa possua algum processo judicial que altere o valor padrão, ou quando for retornada a mensagem de erro 1801 pelo fato de não ter sido encontrado na Tabela FAP.

Para quem utiliza a versão 2.5, o FAP deve ser sempre informado no evento S-1005, assim o valor será validado na tabela FAP. Em caso de divergência, o evento não será recepcionado.

Valores de FAP 

Os valores do Fator Acidentário de Prevenção podem ser consultados pelas empresas pelo FAPWeb. Basta clicar no ícone “Acessar o Fator acidentário de Prevenção – FAP” e inserir o CNPJ da empresa e a senha que deve ser previamente cadastrada na Receita Federal. 

Novo leiaute do eSocial 

A nova versão foi implantada em 19 de julho e tem o objetivo de simplificar o envio de informações pelos empregadores. Desta forma, houve a redução na quantidade de informações que devem ser enviadas. Também houve a flexibilização das regras de validação e aproveitamento de informações constantes em outras bases de dados.

A implantação do eSocial foi feita de forma escalonada, para isso, os contribuintes foram divididos em grupos. Primeiro, a mudança foi realizada aos empregadores domésticos em 2015. Em 2018, foi a vez das empresas maiores até chegar às pequenas empresas e demais pessoas físicas em 2019. 

Em julho deste ano, os órgãos da administração pública direta também começaram a transmitir suas informações. Para facilitar a implementação, a adesão de cada grupo aconteceu em quatro fases, são elas:

  • primeira fase: envio dos eventos de tabelas e os cadastros dos empregadores;
  • segunda fase: envio dos eventos não periódicos, nela, as empresas são obrigadas a enviar informações relativas aos trabalhadores e seus vínculos, e eventos como admissão, afastamento e desligamento;
  • terceira fase: o envio de folhas de pagamento, que viabiliza a substituição da GFIP e, futuramente, da DIRF;
  • quarta fase: envio das informações relativas a segurança e saúde no trabalho.

Dica Extra: Já imaginou aprender 10 anos de Prática Contábil em poucas semanas?

Conheça um dos programas mais completos do mercado que vai te ensinar tudo que um contador precisa saber no seu dia a dia contábil, como: Rotinas Fiscais, Abertura, Alteração e Encerramento de empresas, tudo sobre Imposto de Renda, MEIs, Simples Nacional, Lucro Presumido, enfim, TUDO que você precisa saber para se tornar um Profissional Contábil Qualificado.

Se você precisa de Prática Contábil, clique aqui e entenda como aprender tudo isso e se tornar um verdadeiro profissional contábil.

Divulgado Fator Acidentário de Prevenção (FAP) com vigência …

31-12-2020 · A consulta pode ser feita pelos sites do Ministério do Trabalho e Previdência e da Receita Federal do Brasil. Já estão disponíveis para acesso pelas empresas as informações referentes ao Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2021, com vigência para o ano de 2022 – conforme portaria MTP/ME nº 2, publicada no último dia 21 de setembro.

31-12-2020

A consulta pode ser feita pelos sites do Ministério do Trabalho e Previdência e da Receita Federal do Brasil

Já estão disponíveis para acesso pelas empresas as informações referentes ao Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2021, com vigência para o ano de 2022 – conforme portaria MTP/ME nº 2, publicada no último dia 21 de setembro. O fator foi calculado para o universo de 3.352.858 estabelecimentos.

O FAP pode ser consultado nos sites do Ministério do Trabalho e Previdência, na sessão de Saúde e Segurança do Trabalhador – CLIQUE AQUI –  e da Receita Federal do Brasil (gov.br/receitafederal) utilizando a mesma senha que é usada pelas empresas para outros serviços de contribuições previdenciárias.

As contestações poderão ser feitas por meio eletrônico no período de 1º a 30 de novembro e serão analisadas pelo Conselho de Recursos da Previdência Social (CRPS), conforme previsto na Lei nº 13.846 (acrescenta inciso II ao art. 126 da Lei nº. 8.213).

O FAP 2021 (vigência 2022) foi distribuído da seguinte forma:

WhatsApp Image 2021-09-30 at 09.49.40.jpeg

São considerados no cálculo do FAP os benefícios acidentários e os óbitos registrados por meio das Comunicações de Acidente de Trabalho (CAT). Não são contabilizados os acidentes que gerem incapacidade inferior a 16 dias; assim como mortes e benefícios acidentários decorrentes de trajeto. Também não há desbloqueio de bonificação pelo sindicato, inclusive quando decorrente da Taxa Média de Rotatividade superior a 75%. Para o cálculo dessa taxa, são consideradas as rescisões sem justa causa, por iniciativa do empregador, inclusive rescisão antecipada do contrato a termo; e as rescisões por término do contrato a termo.

Algumas mudanças no método de cálculo do FAP vigoram desde a a vigência 2018, conforme as Resoluções nº 1.329 e 1.335, aprovadas pelo Conselho Nacional de Previdência Social (CNPS).

Ainda conforme o Decreto n° 10.410/2020 e o anexo V do Regulamento da Previdência Social, aprovado pelo Decreto nº. 3.048/1999, os róis dos percentis de frequência, gravidade e custo das atividades econômicas calculados em 2021 não serão publicados no Diário Oficial da União, mas sim disponibilizados para consulta pública na página da Previdência Social na internet (gov.br/trabalho-e-previdencia), a fim de facilitar o acesso a todos os cidadãos.

Desde o FAP vigência 2021, tanto os róis dos percentis de frequência, gravidade e custo da atividade econômica quanto o FAP foram calculados na versão 2.3 da Classificação Nacional de Atividade Econômica (CNAE).

Para o ano que vem, o sistema do FAP deve receber melhorias, entre elas a alteração da forma de acesso, que deverá ocorrer pelo ambiente GOV.BR e não mais pela senha disponibilizada pela Receita Federal do Brasil para outros serviços de contribuições previdenciárias.

FAP

Aplicado desde 2010, é um sistema de bonificação ou sobretaxação do Seguro contra Acidentes de Trabalho (SAT), individualizado para cada estabelecimento da empresa. O cálculo é feito considerando a frequência, a gravidade e o custo previdenciários dos acidentes e doenças do trabalho sofridos por seus trabalhadores, por meio de comparação desses indicadores entre as empresas da mesma atividade econômica. Sistemas semelhantes são adotados em outros países há mais tempo e têm se mostrado uma ferramenta eficiente para incentivar a prevenção dos acidentes e doenças relacionados com o trabalho; assim como promover a melhoria e a qualidade de vida no trabalho.

Fonte: Ministério do Trabalho e Previdência

sincomavialerta.org.br

São considerados no cálculo do FAP os benefícios acidentários e os óbitos registrados pela Comunicação de Acidentes do Trabalho – CAT. São excluídos do cálculo os acidentes que resultem em incapacidade inferiores a 16 dias, e a morte e benefícios acidentários decorrentes do trajeto na ida ou retorno do trabalho. Consulta do FAP 2022

No dia 21 de setembro de 2021 foi publicada a Portaria Interministerial nº 2 do Ministro de Estado do Trabalho e Previdência e o Ministro de Estado da Economia, que dispõe sobre a disponibilização do resultado do processamento do Fator Acidentário de Prevenção – FAP em 2021, com vigência para o ano de 2022, e sobre o julgamento de contestações e recursos apresentados pelas empresas em face do índice FAP a elas atribuído. 

O FAP, em vigor desde janeiro de 2010, é um multiplicador variável num intervalo contínuo de 0,5000 a 2,0000, a ser aplicado à respectiva alíquota dos Riscos Ambientais do Trabalho – RAT, que pode ser reduzida pela metade ou duplicada. Cria um ajuste à alíquota do RAT através de um tratamento estatístico da gravidade, frequência e custo dos acidentes relativos ao estabelecimento da empresa. Portanto, na prática, o FAP amplia as alíquotas do RAT de 1% a 3% para 0,5% a 6%. 

A alíquota do RAT é definida de acordo com o grau de risco de acidente do trabalho da atividade preponderante – código CNAE e, portanto, aplicável a todas as empresas do mesmo setor. 

Já o FAP, analisa os dados do estabelecimento da empresa individualmente (por CNPJ completo) e considera a quantidade de acidentes, sua frequência e custo. Para fins de apuração do grau de risco de acidente do trabalho, considera-se atividade preponderante, a que ocupa, em cada estabelecimento da empresa (matriz, filial etc), o maior número de segurados empregados e de trabalhadores avulsos. 

São considerados no cálculo do FAP os benefícios acidentários e os óbitos registrados pela Comunicação de Acidentes do Trabalho – CAT. São excluídos do cálculo os acidentes que resultem em incapacidade inferiores a 16 dias, e a morte e benefícios acidentários decorrentes do trajeto na ida ou retorno do trabalho. 

Consulta do FAP 2022 

A consulta do FAP 2022 estará disponível a partir do dia 30 de setembro de 2021, mediante acesso por senha pessoal, nos sítios da Previdência (https://www.gov.br/previdencia) e da Receita Federal (https://www.gov.br/receitafederal). 

Contestação do FAP 2022 

As empresas poderão apresentar contestação dos elementos do cálculo do FAP 2022 através do formulário eletrônico de contestação no período de 01 a 30 de novembro de 2021. 

Os argumentos devem ser exclusivamente relativos às divergências quanto aos elementos previdenciários que compõem o cálculo do FAP e deve conter os elementos para identificá-los (número da CAT, do benefício ou do NIT). 

Da decisão proferida caberá recurso eletrônico, no prazo de 30 dias, contado da data da publicação do resultado no Diário Oficial da União. 

A propositura de ação judicial que tenha por objeto idêntico o pedido da contestação administrativa, importa em renúncia ao direito de recorrer à esfera administrativa e desistência da contestação interposta. 

É importante conferir se os dados divulgados relativos ao estabelecimento da empresa estão corretos, confrontando com o controle interno das ocorrências de acidentes de trabalho nos anos de 2019 e 2020.

Além disso, considerando que o FAP pode sofrer alterações todo ano, a manutenção de índice do FAP desatualizado, pode resultar na divergência do recolhimento da contribuição devida ao RAT e, consequentemente, autuações pela Receita Federal.

Fonte: Assessoria Técnica FecomercioSP

agcapital.com.br

O prazo para a contestação do FAP 2022 se encerrou. Preencha o formulário abaixo e seja notificado sobre o lançamento de outros produtos da AG Capital. ... Caso a contestação do FAP consiga reduzir este índice para 1,2, o recolhimento de INSS anual será reduzido para R$ 36.000,00. Uma economia de R$ 9.000,00 (+ Taxa Selic acumulada do ...

7 - Qual o resultado do processo de contestação?

Após finalizado o envio da contestação através do portal FAPWeb, a RFB fará a análise dos itens contestados e divulgará o resultado por email. Não há prazo definido para que a RFB divulgue tal conclusão.
Quando este processo finalizar, o Portal do FAPWeb se atualizará automaticamente com os índices revisados por conta da contestação.

8 - Há algum risco em contestar o FAP?

Não! No máximo a contestação pode não ser deferida. Não há risco de retaliação ou fiscalização, o processo de análise destas contestações é totalmente independente de qualquer outro processo da Receita Federal do Brasil.

10 - Que documentos preciso disponibilizar para contestação do FAP?

Será necessário disponibilizar as REs (Relação de Empregados) de 2019 e 2020 (incluindo o 13º). Estes documentos devem conter os dados de todas as filiais/estabelecimento da empresa.
Este documento é gerado pelo programa SEFIP, e normalmente está disponível nos arquivos do setor de RH e/ou contábil.

Assista o vídeo: https://youtu.be/dhcz0r7GKjw

O tratamento interno de Segurança da Informação preenche todos os requisitos da LGPD (Lei Geral de Proteção de Dados)

12 - Posso contestar meu FAP se ele estiver bloqueado?

Se o seu FAP estiver bloqueado, você pode contestá-lo. Por exemplo, o bloqueio pode ocorrer por taxas de rotatividade acima de 75%. Se nosso serviço identificar que a taxa de rotatividade real é menor que 75%, efetivamente você terá seu FAP desbloqueado.

O FAP de 0,5000 de fato não permite reduções. No entanto, o fato de sua empresa ter tido um FAP de 0,5000 no passado não significa que ela terá esse mesmo índice no ano seguinte. Se este índice mudar, passa a ser vantajoso fazer a contestação. Você pode, entretanto, beneficiar-se do mapeamento de oportunidades da AG Capital, entre em contato para entender mais.

14 - Qual arquivo será analisado?

Será necessário disponibilizar as REs (Relação de Empregados)* de 2019 e 2020 (incluindo o 13º). Estes documentos devem conter os dados de todas as filiais/estabelecimento da empresa.
Este documento é gerado pelo programa SEFIP, e normalmente está disponível nos arquivos do setor de RH e/ou contábil.

Assista o vídeo: https://youtu.be/dhcz0r7GKjw

* O tratamento interno de Segurança da Informação preenche todos os requisitos da LGPD (Lei Geral de Proteção de Dados)

Esse site usa cookies para melhorar sua experiência e, ao continuar navegando neste site ou clicar em "aceitar", você declara estar ciente dessas condições. Ler mais
Configurações de CookiesAceitar

Configurar Consentimento

Atualização FAP 01/2022 - Departamento Pessoal e RH

17-11-2021 · Estou orientando os clientes a já lançar a atualização da aliquota FAP para 01/2022 inclusive para as empresas do simples nacional. Geralmente nas do simples o pessoal coloca 1%, e quando consultado no FAP WEB a aliquota esta 0,5% causando diferença no fechamento do esocial. Então assim, antes de ter de reabrir todo o fechamento do ...

17-11-2021

Boa tarde Pessoal.Venho fazer esta postagem, mais como um alerta a todos.

Trabalho com suporte de sistema para contabilidades, e tenho pego muito, diferenças no fechamento do esocial vinda da não atualização do FAP no cadastro das empresas.

-Sim, este é um procedimento corriqueiro que todos deveriam fazer, todos os anos, mas devido a correria do dia a dia, ou por ser feito uma vez ao ano acaba sendo esquecido.Pelo menos em nosso sistema, fica dentro do cadastro de cada empresa esta atualização.

Então assim pessoal, o governo libera a atualização do Cálculo do FAP do ano seguinte sempre no mes 09 de cada ano, então em setembro passado já temos o cálculo do FAP atualizado para 2022... ( No site https://www2.dataprev.gov.br/fapweb/pages/login.xhtml )

Estou orientando os clientes a já lançar a atualização da aliquota FAP para 01/2022 inclusive para as empresas do simples nacional.


Geralmente nas do simples o pessoal coloca 1%, e quando consultado no FAP WEB a aliquota esta 0,5% causando diferença no fechamento do esocial.

Então assim, antes de ter de reabrir todo o fechamento do esocial com diferença, é mais viável já ter tudo 100% parametrizado.

Abraço a todos.

Veja como cadastrar senha FAP passo a passo rápido e fácil

01-09-2021 · 3º Agora saia dessa página e abra outra aba para fazer a consulta do FAP e digite as informações (Cnpj e senha criada) PRONTO!!! Agora é só fazer a consulta e atualizar as informações da empresa no seu sistema de folha. Conteúdo por: EB Treinamentos LEIA TAMBÉM: Como Imprimir a GRF (FGTS) e GPS (INSS) PASSO A PASSO

01-09-2021

Profissional é aquele que busca o conhecimento e aprendizado a todo instante

Entre para nossa lista e receba conteúdos exclusivos e com prioridade

Wolf WP - Anúncio

dominandoacontabilidade 1 de setembro de 2021 Leitura: 2 min

Veja como cadastrar senha FAP passo a passo rápido e fácil

FAP é o Fator Acidentário de Prevenção que afere o desempenho daempresa, dentro da sua respectiva atividade econômica, em relação aos

acidentes de trabalho ocorridos num determinado período.

► Ele consiste em um multiplicador que varia de 0,5000 a 2,0000PORTARIA Nº 21.232, DE 23 DE SETEMBRO DE 2020 – VIGENTEDispõe sobre a disponibilização do resultado do processamento do FatorAcidentário de Prevenção – FAP em 2020, com vigência para o ano de 2021 e

dos dos róis dos percentis de frequência, gravidade e custo, por Subclasse da Classificação Nacional de Atividades Econômicas – CNAE 2.3, calculados em 2020, e sobre o julgamento de contestações e recursos apresentados pelas empresas em face do índice FAP a elas atribuído.

Todos os anos no mês de setembro temos a divulgação do coeficiente
da alíquota Fap que iremos usar a partir de janeiro do ano seguinte.

► Para consultar o Fap Web basta acessar o link:

https://www2.dataprev.gov.br/FapWeb/pages/login.xhtml 

Para fazer essa consulta precisa primeiro cadastrar uma senha. 

Abaixo segue passo a passo para cadastrar senha FAP

Vamos lhe ensinar como cadastrar essa senha sem precisar responder as perguntas que geram uma demanda de tempo e trabalho extra para o DP. 

Siga as instruções das imagens:

Clique aqui para acessar o link demonstrado na imagem abaixo:

como cadastrar senha FAP

Quando o cnpj for trazido para o campo de cnpj, você cria uma senha e clique em confirmar:

cadastro SENHA FAP

Agora saia dessa página e abra outra aba para fazer a consulta do FAP e digite as informações (Cnpj e senha criada) 

como fazer para consultar o FAP

PRONTO!!! 

Agora é só fazer a consulta e atualizar as informações da empresa no seu sistema de folha. 

como fazer a consulta atualizada do FAP 2021

Conteúdo por: EB Treinamentos 

LEIA TAMBÉM:

Como Imprimir a GRF (FGTS) e GPS (INSS) PASSO A PASSO

Como fazer para alterar pagamento feito em GPS para DARF ou em DARF para GPS?

Como fazer para corrigir código da receita informado errado no DARF ou GPS?

*Precisa de ajuda com Atualização, Orientação e regularização do eSocial?!

A EB Treinamentos pode te ajudar, trazendo tudo que você precisa saber para atuar de forma preventiva e evitar quaisquer erros futuros!

Confira os mais novos ebooks completos, atualizados e práticos: 

ACESSE AQUI E GARANTA O SEU EBOOK ESOCIAL SIMPLIFICADO
ACESSE AQUI E GARANTA O SEU EBOOK CÁLCULOS TRABALHISTAS

E caso preciso de uma Consultoria mais especializada e mais aulas como a do vídeo o Professor Responde e o curso em Folha de Pagamento pode te ajudar, acesse os banners abaixo para maiores detalhes: 

   

Junte-se a mais de 15.000 pessoas

Entre para nossa lista e receba conteúdos exclusivos e com prioridade

DIVULGADO FATOR ACIDENTÁRIO DE PREVENÇÃO (FAP) COM …

A consulta pode ser feita pelos sites do Ministério do Trabalho e Previdência e da Receita Federal do Brasil. Já estão disponíveis para acesso pelas empresas as informações referentes ao Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2021, com vigência para o ano de 2022 – conforme portaria MTP/ME nº 2, publicada no último dia 21 de setembro.

A consulta pode ser feita pelos sites do Ministério do Trabalho e Previdência e da Receita Federal do Brasil

Já estão disponíveis para acesso pelas empresas as informações referentes ao Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2021, com vigência para o ano de 2022 – conforme portaria MTP/ME nº 2, publicada no último dia 21 de setembro. O fator foi calculado para o universo de 3.352.858 estabelecimentos.

O FAP pode ser consultado nos sites do Ministério do Trabalho e Previdência, na sessão de Saúde e Segurança do Trabalhador – CLIQUE AQUI –  e da Receita Federal do Brasil (gov.br/receitafederal) utilizando a mesma senha que é usada pelas empresas para outros serviços de contribuições previdenciárias.

A consulta pode ser feita pelos sites do Ministério do Trabalho e Previdência e da Receita Federal do Brasil

Já estão disponíveis para acesso pelas empresas as informações referentes ao Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2021, com vigência para o ano de 2022 – conforme portaria MTP/ME nº 2, publicada no último dia 21 de setembro. O fator foi calculado para o universo de 3.352.858 estabelecimentos.

O FAP pode ser consultado nos sites do Ministério do Trabalho e Previdência, na sessão de Saúde e Segurança do Trabalhador – CLIQUE AQUI –  e da Receita Federal do Brasil (gov.br/receitafederal) utilizando a mesma senha que é usada pelas empresas para outros serviços de contribuições previdenciárias.

As contestações poderão ser feitas por meio eletrônico no período de 1º a 30 de novembro e serão analisadas pelo Conselho de Recursos da Previdência Social (CRPS), conforme previsto na Lei nº 13.846 (acrescenta inciso II ao art. 126 da Lei nº. 8.213).

O FAP 2021 (vigência 2022) foi distribuído da seguinte forma:

São considerados no cálculo do FAP os benefícios acidentários e os óbitos registrados por meio das Comunicações de Acidente de Trabalho (CAT). Não são contabilizados os acidentes que gerem incapacidade inferior a 16 dias; assim como mortes e benefícios acidentários decorrentes de trajeto. Também não há desbloqueio de bonificação pelo sindicato, inclusive quando decorrente da Taxa Média de Rotatividade superior a 75%. Para o cálculo dessa taxa, são consideradas as rescisões sem justa causa, por iniciativa do empregador, inclusive rescisão antecipada do contrato a termo; e as rescisões por término do contrato a termo.

Algumas mudanças no método de cálculo do FAP vigoram desde a a vigência 2018, conforme as Resoluções nº 1.329 e 1.335, aprovadas pelo Conselho Nacional de Previdência Social (CNPS)

Ainda conforme o Decreto n° 10.410/2020 e o anexo V do Regulamento da Previdência Social, aprovado pelo Decreto nº. 3.048/1999, os róis dos percentis de frequência, gravidade e custo das atividades econômicas calculados em 2021 não serão publicados no Diário Oficial da União, mas sim disponibilizados para consulta pública na página da Previdência Social na internet (gov.br/trabalho-e-previdencia), a fim de facilitar o acesso a todos os cidadãos.

Desde o FAP vigência 2021, tanto os róis dos percentis de frequência, gravidade e custo da atividade econômica quanto o FAP foram calculados na versão 2.3 da Classificação Nacional de Atividade Econômica (CNAE).

Para o ano que vem, o sistema do FAP deve receber melhorias, entre elas a alteração da forma de acesso, que deverá ocorrer pelo ambiente GOV.BR e não mais pela senha disponibilizada pela Receita Federal do Brasil para outros serviços de contribuições previdenciárias.

FAP

Aplicado desde 2010, é um sistema de bonificação ou sobretaxação do Seguro contra Acidentes de Trabalho (SAT), individualizado para cada estabelecimento da empresa. O cálculo é feito considerando a frequência, a gravidade e o custo previdenciários dos acidentes e doenças do trabalho sofridos por seus trabalhadores, por meio de comparação desses indicadores entre as empresas da mesma atividade econômica. Sistemas semelhantes são adotados em outros países há mais tempo e têm se mostrado uma ferramenta eficiente para incentivar a prevenção dos acidentes e doenças relacionados com o trabalho; assim como promover a melhoria e a qualidade de vida no trabalho.

Fonte: Ministério do Trabalho e Previdência

CONVOCATORIA FUERZA AEREA(FAP) 2022 - CAS, CPM/728, …

CONVOCATORIAS FUERZA AEREA (FAP) 2022 - Concursos públicos (CAS, 728, Locación) para trabajar en el Gobierno. Compartir. En esta página web difundiremos los procesos de selección de personal bajo la modalidad de Contratación Administrativa de Servicios (CAS), CPM/CAP/728, LOCACION DE SERVICIOS, TEMPORAL, SUPLENCIA, REEMPLAZO etc …


En esta página web difundiremos los procesos de selección de personal bajo la modalidad de Contratación Administrativa de Servicios(CAS), CPM/CAP/728, LOCACION DE SERVICIOS, TEMPORAL, SUPLENCIA, REEMPLAZO etc llamados a concurso público por: "FUERZA AÉREA DEL PERÚ". FAP es responsable de la definición de los requisitos para cada puesto, del concurso y de las consultas que tengan los postulantes.

El objetivo de esta página web es facilitar y dar mayor transparencia a la difusión de la oferta de empleos/trabajo que realizan las instituciones del estado.

CONCLUIDO

Terminó: 31 de March

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Universitarios

Departamentos: Arequipa

Remuneración: S/. 3660 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 18 de March

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos, Estudiantes Universitarios, Titulados Universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: Entre S/. 2068 y S/. 5932 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 14 de December

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Universitarios

Departamentos: Loreto

Remuneración: S/. 3344 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 30 de November

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos, Titulados Universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: Entre S/. 2050 y S/. 5532 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 21 de October

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos, Bachilleres, Titulados Universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: Entre S/. 2077 y S/. 5932 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 20 de September

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Universitarios

Departamentos: Chiclayo - Lambayeque

Remuneración: S/. 5932 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 23 de August

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos

Departamentos: Loreto

Remuneración: S/. 2068 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 19 de August

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: S/. 5532 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 19 de July

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos, Titulados Universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: Entre S/. 2041 y S/. 5532 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 16 de July

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: NO ESPECIFICA

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 15 de July

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos

Departamentos: Loreto

Remuneración: S/. 2257 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 11 de July

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos

Departamentos: Piura

Remuneración: S/. 2068 y S/. 2100 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 26 de April

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Universitarios

Departamentos: Arequipa

Remuneración: S/. 3,344.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 22 de April

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos, Titulados Universitarios

Departamentos: Arequipa

Remuneración: Entre S/. 2,257.00 y S/. 7,266.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 21 de April

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos, Estudiantes Universitarios, Titulados Universitarios

Departamentos: Arequipa

Remuneración: NO ESPECIFICA

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 01 de February

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos

Departamentos: Lima

Remuneración: S/. 3,000.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 04 de December

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Universitarios

Departamentos: Arequipa

Remuneración: NO ESPECIFICA

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 05 de October

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Estudiantes Universitarios, Titulados Universitarios

Departamentos:

Remuneración: Entre  S/. 995.00 y S/. 2,073.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 22 de September

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Personas con Secundaria, Titulados Técnicos, Bachilleres, Titulados Universitarios

Departamentos:

Remuneración: Entre  S/. 1,000.00 y S/. 2,931.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 12 de August

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos, Titulados Universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: Entre  S/. 2,050.00 y S/. 5,532.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 10 de August

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos, Titulados Universitarios

Departamentos: Arequipa, Loreto, Piura

Remuneración: Entre  S/. 2,100.00 y S/. 3,344.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 22 de May

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: titulados universitarios, titulados técnicos

Departamentos: Lima

Remuneración: Entre  S/. 2,500.00 y S/. 10,000.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 14 de May

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: titulados técnicos, titulados universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: Entre  S/. 2,500.00 y S/. 10,000.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 16 de April

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Técnicos, Titulados Universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: Entre S/. 2,500.00 y S/. 7,500.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 03 de April

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: NO ESPECIFICA

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 03 de February

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: bachilleres, titulados universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: S/. 825.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 24 de January

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: titulados universitarios, estudiantes universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: Entre S/. 1,905.00 y S/. 5,206.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 10 de January

FUERZA AEREA(FAP)

Hay plazas para: Titulados Universitarios

Departamentos: Lima

Remuneración: S/. 1,600.00 y S/. 2,100.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 22 de October

FUERZA AÉREA DEL PERÚ

Hay plazas para: Personas con Secundaria, Titulados Técnicos, Titulados Universitarios

Departamentos: Callao, Lima

Remuneración: Entre S/. 1,905.00 y S/. 5,206.00 Soles

Ver aviso

CONCLUIDO

Terminó: 01 de February

FUERZA AÉREA DEL PERÚ

Hay plazas para: Estudiantes Universitarios, Titulados Universitarios

Departamentos: Callao, Lima

Remuneración: S/. 1,112.00 y S/. 2,073.00 Soles

Ver aviso
RAT Ajustado 2022: Fator Acidentário De Prevenção

24-09-2021 · INFORMATIVO DP Nº 106 – Setembro/2021. RAT Ajustado 2022: Fator Acidentário De Prevenção – FAP em 2021, com vigência para o ano de 2022 A Portaria Interministerial MTP/ME nº 2, de 10 de setembro de 2021, do Ministério do Trabalho e Previdência e do Ministério da Economia, publicada na edição do Diário Oficial da União …

24-09-2021

INFORMATIVO DP Nº 106 – Setembro/2021

RAT Ajustado 2022: Fator Acidentário De Prevenção – FAP em 2021, com vigência para o ano de 2022

A Portaria Interministerial MTP/ME nº 2, de 10 de setembro de 2021, do Ministério do Trabalho e Previdência e do Ministério da Economia, publicada na edição do Diário Oficial da União desta terça-feira (21), dispõe sobre a disponibilização do resultado do processamento do Fator Acidentário de Prevenção – FAP em 2021, com vigência para o ano de 2022 e dos róis dos percentis de frequência, gravidade e custo, por Subclasse da Classificação Nacional de Atividades Econômicas – CNAE 2.3, calculados em 2021, e sobre o julgamento de contestações e recursos apresentados pelas empresas em face do índice FAP a elas atribuído.

De acordo com a referida Portaria Interministerial, serão disponibilizados pelo Ministério do Trabalho e Previdência – MTP, no dia 30 de setembro de 2021, podendo ser acessados nos sítios da Previdência (https://www.gov.br/previdencia) e da Secretaria Especial da Receita Federal do Brasil – RFB (https://www.gov.br/receitafederal):

I – os róis dos percentis de frequência, gravidade e custo, por Subclasse da Classificação Nacional de Atividades Econômicas – CNAE, calculados em 2021, considerando informações dos bancos de dados da previdência social relativas aos anos de 2019 e 2020;

II – o Fator Acidentário de Prevenção – FAP calculado em 2021 e vigente para o ano de 2022, juntamente com as respectivas ordens de frequência, gravidade, custo e demais elementos que possibilitem ao estabelecimento (CNPJ completo) verificar o respectivo desempenho dentro da sua Subclasse da CNAE.

O valor do FAP de todos os estabelecimentos (CNPJ completo), juntamente com as respectivas ordens de frequência, gravidade, custo e demais elementos que compuseram o processo de cálculo, serão de conhecimento restrito do estabelecimento mediante acesso por senha pessoal.

O FAP atribuído aos estabelecimentos (CNPJ completo) poderá ser contestado perante o Conselho de Recursos da Previdência Social, exclusivamente por meio eletrônico, através de formulário que será disponibilizado nos sítios da Previdência e da Receita Federal. O formulário eletrônico de contestação deverá ser preenchido e transmitido no período de 01 de novembro de 2021 a 30 de novembro de 2021.

Leia a Portaria MTP/ME nº 2/2021.

Fonte: Editorial ContadorPerito.Com.®

siamfesp.org.br

A Gestão FAP/RAT visa orientar as empresas na gestão do FAP e do Nexo Técnico Epidemiológico Previdenciário (NTEP), visando contribuir para a redução do absenteísmo e dos impactos dos riscos do ambiente de trabalho, apontando melhorias e potenciais reduções no custo da tributação para a Previdência Social em Seguro de Acidente …

03/09/2021

No mês de setembro deve ser anunciado o índice do Fator Acidentário de Prevenção (FAP) que deverá ser aplicado ao Risco Ambiental de Trabalho (RAT) a partir de 1º de janeiro de 2022. Para saber o novo índice acesse https://www2.dataprev.gov.br/FapWeb/pages/login.xhtml

fapLembramos que os índices poderão ser contestados durante o mês de novembro e o SIAMFESP poderá auxiliar nossas empresas associadas por meio do programa de Gestão FAP/FAT desenvolvido pela Central de Inteligência da FIESP.

O programa apresenta benefícios e reduções de custos para as empresas e acompanhado por especialistas de Saúde e Segurança do Trabalho.

A Gestão FAP/RAT visa orientar as empresas na gestão do FAP e do Nexo Técnico Epidemiológico Previdenciário (NTEP), visando contribuir para a redução do absenteísmo e dos impactos dos riscos do ambiente de trabalho, apontando melhorias e potenciais reduções no custo da tributação para a Previdência Social em Seguro de Acidente de Trabalho (SAT/RAT).

Celso Daví Rodrigues, diretor executivo, afirma que são inúmeros os motivos para se realizar a gestão, entre eles: benefícios enquadrados como acidente pelo INSS sem comunicar a empresa; benefícios concedidos a ex-colaboradores vinculados ao CNPJ da empresa; conversão de espécie de beneficio após a concessão (novas perícias); benefícios sem relação direta com a folha (pensão por morte acidentária e auxilio acidente) e aplicação de nexos (epidemiológico, previdenciário, individual).

Entre em contato conosco através do email [email protected]  e conheça como podemos auxiliar sua empresa.

Consulta FAP - Fator Acidentário de Prevenção

07-01-2015 · Antes de realizar a sua consulta FAP é importante saber mais algumas coisas a respeito da sigla FAP ou Fator Acidentário de Prevenção.. O Fator Acidentário de Prevenção – FAP, conforme a resolução MPS/CNPS nº 1.316, de 31 de maio de 2010, trata-se de um multiplicador (intervalo fechado contínuo de 0,5 a 2,0) sobre a alíquota de 1%, 2% ou 3% correspondente …

07-01-2015

Antes de realizar a sua consulta FAP é importante saber mais algumas coisas a respeito da sigla FAP ou Fator Acidentário de Prevenção.

Fator Acidentário de Prevenção – FAP, conforme a resolução MPS/CNPS nº 1.316, de 31 de maio de 2010, trata-se de um multiplicador (intervalo fechado contínuo de 0,5 a 2,0) sobre a alíquota de 1%, 2% ou 3% correspondente ao enquadramento da empresa, segundo a Classificação Nacional de Atividades Econômicas – CNAE preponderante, nos termos do Anexo V do Regulamento da Previdência Social – RPS, aprovado pelo decreto nº 3.048, de 6 de maio de 1999.

A regulamentação jurídica do Fator Acidentário de Prevenção – FAP se estabeleceu através  do Art. 10 da lei nº 10.666, de 08 de maio de 2003 e o Decreto nº 3.048 de 06 de maio de 1999.

Objetivo do FAP

Conforme a Resolução MPS/CNPS nº 1.316 de 31 de maio de 2010 do Ministério da Previdência Social – MPS, descreve que:

O objetivo do FAP é incentivar a melhoria das condições de trabalho e da saúde do trabalhador estimulando as empresas a implementarem políticas mais efetivas de saúde e segurança no trabalho para reduzir a acidentalidade.

⇒ Leia também: O que é NTEP – Nexo Técnico Epidemiológico Previdenciário.

Consulta FAP - Fator Acidentário de Prevenção
        Fonte: FapWEB – Fator Acidentário de Prevenção.

É importante ressaltar, que para realizar a consulta do FAP, você deverá informar o código completo do CNAE (7 Posições), parte do código ou parte do título a ser localizado.

  • Para realizar sua consulta FAP, acesse:

Consultar  Fator Acidentário de Prevenção – FAP.

Compartilhar o texto:

FAP: Divulgado Fator Acidentário de Prevenção com vigência para …

01-10-2021 · A consulta pode ser feita pelos sites do Ministério do Trabalho e Previdência e da Receita Federal do Brasil. Fonte: Ministério do Trabalho e Previdência ... (FAP) 2021, com vigência para o ano de 2022 – conforme portaria MTP/ME nº 2, publicada no último dia 21 de setembro. O fator foi calculado para o universo de 3.352.858 ...

01-10-2021

FAP 2022

A consulta pode ser feita pelos sites do Ministério do Trabalho e Previdência e da Receita Federal do Brasil

Fonte: Ministério do Trabalho e Previdência
Publicado: 30/09/2021

Já estão disponíveis para acesso pelas empresas as informações referentes ao Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2021, com vigência para o ano de 2022 – conforme portaria MTP/ME nº 2, publicada no último dia 21 de setembro. O fator foi calculado para o universo de 3.352.858 estabelecimentos.

O FAP pode ser consultado nos sites do Ministério do Trabalho e Previdência, na sessão de Saúde e Segurança do Trabalhador – CLIQUE AQUI –  e da Receita Federal do Brasil (gov.br/receitafederal) utilizando a mesma senha que é usada pelas empresas para outros serviços de contribuições previdenciárias.

As contestações poderão ser feitas por meio eletrônico no período de 1º a 30 de novembro e serão analisadas pelo Conselho de Recursos da Previdência Social (CRPS), conforme previsto na Lei nº 13.846 (acrescenta inciso II ao art. 126 da Lei nº. 8.213).

O FAP 2021 (vigência 2022) foi distribuído da seguinte forma:

WhatsApp Image 2021-09-30 at 09.49.40.jpeg

São considerados no cálculo do FAP os benefícios acidentários e os óbitos registrados por meio das Comunicações de Acidente de Trabalho (CAT). Não são contabilizados os acidentes que gerem incapacidade inferior a 16 dias; assim como mortes e benefícios acidentários decorrentes de trajeto. Também não há desbloqueio de bonificação pelo sindicato, inclusive quando decorrente da Taxa Média de Rotatividade superior a 75%. Para o cálculo dessa taxa, são consideradas as rescisões sem justa causa, por iniciativa do empregador, inclusive rescisão antecipada do contrato a termo; e as rescisões por término do contrato a termo.

Algumas mudanças no método de cálculo do FAP vigoram desde a a vigência 2018, conforme as Resoluções nº 1.329 e 1.335, aprovadas pelo Conselho Nacional de Previdência Social (CNPS).

Ainda conforme o Decreto n° 10.410/2020 e o anexo V do Regulamento da Previdência Social, aprovado pelo Decreto nº. 3.048/1999, os róis dos percentis de frequência, gravidade e custo das atividades econômicas calculados em 2021 não serão publicados no Diário Oficial da União, mas sim disponibilizados para consulta pública na página da Previdência Social na internet (gov.br/trabalho-e-previdencia), a fim de facilitar o acesso a todos os cidadãos.

Desde o FAP vigência 2021, tanto os róis dos percentis de frequência, gravidade e custo da atividade econômica quanto o FAP foram calculados na versão 2.3 da Classificação Nacional de Atividade Econômica (CNAE).

Para o ano que vem, o sistema do FAP deve receber melhorias, entre elas a alteração da forma de acesso, que deverá ocorrer pelo ambiente GOV.BR e não mais pela senha disponibilizada pela Receita Federal do Brasil para outros serviços de contribuições previdenciárias.

FAP

Aplicado desde 2010, é um sistema de bonificação ou sobretaxação do Seguro contra Acidentes de Trabalho (SAT), individualizado para cada estabelecimento da empresa. O cálculo é feito considerando a frequência, a gravidade e o custo previdenciários dos acidentes e doenças do trabalho sofridos por seus trabalhadores, por meio de comparação desses indicadores entre as empresas da mesma atividade econômica. Sistemas semelhantes são adotados em outros países há mais tempo e têm se mostrado uma ferramenta eficiente para incentivar a prevenção dos acidentes e doenças relacionados com o trabalho; assim como promover a melhoria e a qualidade de vida no trabalho.

Receita Federal anuncia nova funcionalidade para a DCTFWeb
martinelli.adv.br

Veja como consultar o FAP 2022 e prazo para fazer a contestação do Fator Acidentário de Prevenção. O Ministério da Economia publicou em 21/9 a Portaria MTP/ME 2/2021, que fala sobre percentis de frequência, gravidade e custo por atividade econômica considerados para o cálculo do índice do FAP 2022, juntamente com as informações a ...

O Ministério da Economia publicou em 21/9 a Portaria MTP/ME 2/2021, que fala sobre percentis de frequência, gravidade e custo por atividade econômica considerados para o cálculo do índice do FAP 2022, juntamente com as informações a respeito do prazo para contestação de divergências que compõem a base de dados do cálculo do FAP.

O que é o FAP?

O FAP é uma sigla para Fator Acidentário de Prevenção. O índice do FAP é personalizado por empresa e por estabelecimento, podendo variar de 0,5000 (bônus) a 2,0000 (malus), sendo o 1,0000 considerado neutro.

Como calcular o FAP?

O índice do FAP é usado para calcular o valor que uma empresa deve pagar para cobrir os custos da previdência com trabalhadores vítimas de acidentes de trabalho ou doenças ocupacionais,  multiplicando o índice com as alíquotas dos Riscos Ambientais do Trabalho (RAT) e somando à contribuição de 20% do INSS.

Desta forma, o cálculo é:  20% do INSS (RAT x FAP)

Como consultar o FAP?

Os novos índices do FAP para o ano de 2022 estão disponíveis no site do Ministério do Trabalho e Previdência (dataprev). A consulta utiliza a raiz do CNPJ e senha, com filtro para consulta por estabelecimento.

Clique no link para acessar os índices do FAP 2022: https://www2.dataprev.gov.br/FapWeb/pages/login.xhtml

Prazo para contestação do FAP

É importante que as empresas confiram todas as informações utilizadas para o cálculo de cada estabelecimento. Caso exista algo irregular, é possível a contestação das divergências e redução do índice.

Período para Contestação das Divergências do FAP 2022 é de 01/11/2021 a 30/11/2021.

Principais dados que devem ser conferidos

  • Comunicação de Acidente de Trabalho – CAT com Óbito,
  • Auxílio-doença por acidente de trabalho – B91;
  • Aposentadoria por invalidez por acidente de trabalho – B92;
  • Pensão por morte por acidente de trabalho – B93;
  • Massa Salarial e Número médio de vínculos;
  • Valor Total dos Benefícios Pagos.

Ficou com dúvidas em relação a este tema? Entre em contato com a equipe do Martinelli Advogados para esclarecimentos.

Divulgado Fator Acidentário de Prevenção (FAP) com …

Já estão disponíveis para acesso pelas empresas as informações referentes ao Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2021, com vigência para o ano de 2022 - conforme portaria MTP/ME nº 2, publicada no último dia 21 de setembro. O fator foi calculado para o universo de 3.352.858 estabelecimentos. O FAP pode ser consultado nos sites do ...

Já estão disponíveis para acesso pelas empresas as informações referentes ao Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2021, com vigência para o ano de 2022 - conforme portaria MTP/ME nº 2, publicada no último dia 21 de setembro. O fator foi calculado para o universo de 3.352.858 estabelecimentos.

O FAP pode ser consultado nos sites do Ministério do Trabalho e Previdência, na sessão de Saúde e Segurança do Trabalhador - CLIQUE AQUI -  e da Receita Federal do Brasil (gov.br/receitafederal) utilizando a mesma senha que é usada pelas empresas para outros serviços de contribuições previdenciárias.

As contestações poderão ser feitas por meio eletrônico no período de 1º a 30 de novembro e serão analisadas pelo Conselho de Recursos da Previdência Social (CRPS), conforme previsto na Lei nº 13.846 (acrescenta inciso II ao art. 126 da Lei nº. 8.213).

O FAP 2021 (vigência 2022) foi distribuído da seguinte forma:

WhatsApp Image 2021-10-01 at 12.24.26.jpeg

São considerados no cálculo do FAP os benefícios acidentários e os óbitos registrados por meio das Comunicações de Acidente de Trabalho (CAT). Não são contabilizados os acidentes que gerem incapacidade inferior a 16 dias; assim como mortes e benefícios acidentários decorrentes de trajeto. Também não há desbloqueio de bonificação pelo sindicato, inclusive quando decorrente da Taxa Média de Rotatividade superior a 75%. Para o cálculo dessa taxa, são consideradas as rescisões sem justa causa, por iniciativa do empregador, inclusive rescisão antecipada do contrato a termo; e as rescisões por término do contrato a termo.

Algumas mudanças no método de cálculo do FAP vigoram desde a a vigência 2018, conforme as Resoluções nº 1.329 e 1.335, aprovadas pelo Conselho Nacional de Previdência Social (CNPS).

Ainda conforme o Decreto n° 10.410/2020 e o anexo V do Regulamento da Previdência Social, aprovado pelo Decreto nº. 3.048/1999, os róis dos percentis de frequência, gravidade e custo das atividades econômicas calculados em 2021 não serão publicados no Diário Oficial da União, mas sim disponibilizados para consulta pública na página da Previdência Social na internet (gov.br/trabalho-e-previdencia), a fim de facilitar o acesso a todos os cidadãos.

Desde o FAP vigência 2021, tanto os róis dos percentis de frequência, gravidade e custo da atividade econômica quanto o FAP foram calculados na versão 2.3 da Classificação Nacional de Atividade Econômica (CNAE).

Para o ano que vem, o sistema do FAP deve receber melhorias, entre elas a alteração da forma de acesso, que deverá ocorrer pelo ambiente GOV.BR e não mais pela senha disponibilizada pela Receita Federal do Brasil para outros serviços de contribuições previdenciárias.

FAP

Aplicado desde 2010, é um sistema de bonificação ou sobretaxação do Seguro contra Acidentes de Trabalho (SAT), individualizado para cada estabelecimento da empresa. O cálculo é feito considerando a frequência, a gravidade e o custo previdenciários dos acidentes e doenças do trabalho sofridos por seus trabalhadores, por meio de comparação desses indicadores entre as empresas da mesma atividade econômica. Sistemas semelhantes são adotados em outros países há mais tempo e têm se mostrado uma ferramenta eficiente para incentivar a prevenção dos acidentes e doenças relacionados com o trabalho; assim como promover a melhoria e a qualidade de vida no trabalho.

Como consultar FAP 2022 pela Internet | Produtividade

Como consultar FAP 2022 pela Internet. Para fazer a consulta ao FAP 2022, acesse o site do Ministério do Trabalho e Previdência, na seção de Saúde e Segurança do Trabalhador (https://www2 ...

Consultas ao FAP 2022 podem ser feitas facilmente pela Internet. As informações referentes ao Fator Acidentário de Prevenção (FAP) 2021, com vigência para o ano de 2022, foram divulgadas pelo Ministério do Trabalho e Previdência em setembro do ano passado e estão disponíveis no site da pasta e também na página da Receita Federal. Para consultá-las, os responsáveis pelas empresas devem utilizar a mesma senha usada para outros serviços de contribuições previdenciárias.

Aplicado desde 2010, o FAP foi criado pelo Governo Federal com o objetivo de incentivar as empresas a preservar a segurança e a qualidade de vida do trabalhador. O fator consiste em um multiplicador aplicado a uma alíquota de tarifação coletiva que incide sobre a folha de pagamento das companhias para custear aposentadorias especiais e benefícios relativos a acidentes de trabalho. Pela metodologia do FAP, empresas com maiores índices de acidentes ou doenças ocupacionais pagam mais. Por outro lado, as que têm o fator reduzido ganham bônus e descontos tributários. A seguir, confira como consultar FAP 2022 pela Internet.

1 de 2 Como consultar FAP 2022: tutorial ensina passo a passo — Foto: Ana Letícia Loubak/TechTudo

Como consultar FAP 2022: tutorial ensina passo a passo — Foto: Ana Letícia Loubak/TechTudo

Para fazer a consulta ao FAP 2022, acesse o site do Ministério do Trabalho e Previdência, na seção de Saúde e Segurança do Trabalhador (https://www2.dataprev.gov.br/FapWeb/pages/login.xhtml), e informe o CNPJ da empresa e a senha de acesso. Caso não possua uma senha, clique no botão "Incluir Senha" para ser redirecionado à página da Receita Federal e fazer o cadastro.

2 de 2 Tela de login no site do Ministério do Trabalho e Previdência para consultar FAP 2022 — Foto: Reprodução/Ana Letícia Loubak

Tela de login no site do Ministério do Trabalho e Previdência para consultar FAP 2022 — Foto: Reprodução/Ana Letícia Loubak

Após o login, clique em "Consulta", no menu superior. Em seguida, filtre os resultados pelo ano de vigência (2022) ou pelo estabelecimento da empresa. O sistema exibirá, no campo "Dados remetentes do FAP original", informações detalhadas sobre o fator. Por fim, selecione "Visualizar relatório", ao final da seção, para obter o documento.

Com informações de Governo Federal

contoh-dari.blogspot.com

22-01-2013 · M enulis rangkuman/ringkasan merupakan upaya menyarikan sebuah teks atau bacaan. Jadi, merangkum sebuah buku adalah mengambil inti sari sebuah isi buku dan menuliskannya kembali menjadi catatan ringkas. Hal yang perlu diingat bahwa sebuah rangkuman isinya mencakup keseluruhan teks atau buku yang dirangkum secara utuh dan lengkap, meski dalam …

22-01-2013

Menulis rangkuman/ringkasan merupakan upaya menyarikan sebuah teks atau bacaan. Jadi, merangkum sebuah buku adalah mengambil inti sari sebuah isi buku dan menuliskannya kembali menjadi catatan ringkas. Hal yang perlu diingat bahwa sebuah rangkuman isinya mencakup keseluruhan teks atau buku yang dirangkum secara utuh dan lengkap, meski dalam penyajiannya lebih padat dan ringkas. Jadi, dalam merangkum jangan sampai ada hal penting dari bacaan atau buku yang tidak terambil atau terangkum.Tujuan membuat rangkuman/ringkasan adalah untuk memahami dan mengetahui isi sebuah karangan atau buku.

 Cara untuk membuat rangkuman:

1.Membaca buku hingga memahami secara utuh dan lengkap

Bacalah buku atau wacana yang akan kamu ringkas. Apabila dalam sekali baca kamu belum memahami isi    wacana tersebut, bacalah lagi, kalau perlu diulang hingga beberapa kali.


2.Tandailah kata-kata sulit.


3.Hal-hal penting sebaiknya digaris bawahi.


4.Mencatat gagasan utama

 Setelah membaca keseluruhan isi wacana, langkah selanjutnya ialah membaca kembali setiap paragraf wacana tersebut untuk mencari gagasan utama tiap paragraf.
 

5.Merangkai gagasan-gagasan utama/pokok-pokok inti sari buku.

Langkah terakhir yang kamu lakukan ialah merangkai gagasan-gagasan utama tersebut menjadi sebuah rangkuman.


6.Mencek dan ricek hasil rangkuman dengan isi buku untuk mengetahui rangkuman sudah lengkap atau belum.

Contoh rangkuman dari media massa

Cerdik Bermain Sudoku

Setiap dua minggu sekali di Yunior ada rubrik ”Sudoku”. Kamu menyukainya? Hmm, saya juga. Tapi ada juga lho yang belum tahu bagaimana cara mengerjakannya.Nah, jika kamu termasuk yang belum tahu itu, kamu bisa membaca buku ini. Buku ini mengulas segala hal tentang sudoku, dari tingkat 1 sampai tingkat 9. Asyiknya lagi, ada kunci jawabannya sehingga kita bisa langsung mencocokkan apakah jawaban kita betul atau tidak.

Di bagian awal terdapat bab pendahuluan yang akan mengantar kita menuju dunia sudoku. Selanjutnya baru dijelaskan tentang beberapa cara dan trik dalam mengerjakan sudoku.
Setelah paham, kamu bisa mencoba mengerjakan soal-soal sudoku, dari tingkat 1 hingga tingkat 9. Ya, tentu saja semakin tinggi tingkatnya semakin sulit pula soalnya. Karena itu coba kerjakan yang tingkat terendah dulu. Jika sukses, silakan menuju ke level berikutnya.

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori B.Indonesia dengan judul Menulis Rangkuman. Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL https://contoh-dari.blogspot.com/2013/01/menulis-rangkuman.html. Terima kasih!

Ditulis oleh: Unknown - Rabu, 23 Januari 2013

Perbedaan Rangkuman dan Ikhtisar

Hal yang harus diperhatikan di dalam membuat rangkuman adalah penggunaan bahasa yang digunakan di dalam rangkuman. Bahasa rangkuman harus berbeda dengan bahasa asli penulis buku yang dirangkum. Akan tetapi, bahasa rangkuman yang dibuat bertolak dari ide pokok pengarang yang tertuang dalam setiap paragraf atau bacaan. Dengan demikian, jika akan ...

MEMBEDAKAN RANGKUMAN DAN IKHTISAR

Mulailah dari menulis sebuah karangan sederhana menuju yang lebih kompleks! Nasihat ini mungkin perlu dicamkan bagi para penulis pemula. Sebelum Anda mencoba menulis sebuah esai, editorial, artikel, resensi, berita, laporan penelitian dan sebagainya, Anda perlu memulai dengan berlatih menulis rangkuman dan ikhtisar. Dengan menulis rangkuman dan ikhtisar, selain Anda terlatih untuk menulis, juga dapat menambah wawasan Anda tentang sesuatu sebagai bekal seorang penulis. Hal itu disebabkan Anda harus membaca terlebih dahulu sebuah tulisan yang akan Anda rangkum atau ikhtisarkan.

            Pada bagian ini akan diuraikan berbagai masalah yang berhubungan dengan rangkuman dan ikhtisar, mulai dari pengertian sampai dengan bentuk-bentuk rangkuman dan ikhtisar. Memang, tidak sedikit pembaca yang menyamakan antara pengertian rangkuman dan ikhtisar. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), rangkuman dan ikhtisar tidak dibedakan. Akan tertapi, sebenarnya antara rangkuman dengan ikhtisar terdapat sedikit perbedaan. Untuk mengetahui perbedaan di antara keduanya, berikut ini akan diuraikan satu per satu.

Pengertian Rangkuman dan Ikhtisar

            Rangkuman merupakan hasil kegiatan merangkum. Rangkuman dapat diartikan sebagai suatu hasil merangkum atau meringkas suatu tulisan atau pembicaraan menjadi suatu uraian yang lebih singkat dengan perbandingan secara proporsional antara bagian yang dirangkum dengan rangkumannya (Djuharni, 2001). Rangkuman dapat pula diartikan sebagai hasil merangkai atau menyatukan pokok-pokok pembicaraan atau tulisan yang terpencar dalam bentuk pokok-pokoknya saja.

            Rangkuman sering disebut juga ringkasan, yaitu bentuk ringkas dari suatu uraian atau pembicaraan, sedangkan ikhtisar disebut juga intisari dari suatu uraian atau pembicaraan. Pada tulisan jenis rangkuman, urutan isi bagian demi bagian, dan sudut pandang (pendapat) pengarang tetap diperhatikan dan dipertahankan. Hal itu berbeda dengan ikhtisar. Ikhtisar juga merupakan bentuk ringkas dari suatu uraian atau pembicaraan, namun dalam pembuatannya tidak perlu mempertahankan urutan isi dari suatu karangan secara proporsional. Penulisan ikhtisar bisa saja langsung tertuju pada pokok permasalahan. 

Cara Membuat Rangkuman dan Ikhtisar

            Merangkum atau meringkas suatu bacaan bertujuan untuk menguji kemampuan penulis pemula dalam menemukan pokok-pokok permasalahan sebuah tulisan, kemudian menyusun kembali dalam sebuah tulisan yang lebih ringkas. Di dalam membuat suatu rangkuman, penulis bisa langsung mengemukakan isi suatu uraian atau pembicaraan itu tanpa harus menggunakan kalimat penyambung. Yang dimaksud dengan kalimat penyambung itu adalah menggunakan pernyataan dengan kata-kata:

“Pada buku yang berjudul Terampil Meringkas, pengarang memulai dengan penjelasan tentang masalah menulis ringkasan bagi para penulis pemula sebagai berikut.”

Atau

“Pengarang buku yang berjudul Ayo Menulis memulai uraiannya dengan menyebutkan hal-hal sebagai berikut.”

            Kalimat penyambung dalam sebuah rangkuman seperti contoh di atas tidak diperlukan. Penulis dapat langsung melakukan kegiatan mencari pokok-pokok permasalahan terhadap tulisan yang akan dirangkum sesuai dengan tulisan yang telah dibaca dan dipahami. Pokok-pokok permasalahan dalam sebuah tulisan dapat diambil dari kalimat-kalimat utama dalam setiap paragraf. Kalimat-kalimat utama tersebut selanjutnya dihubung-hubungkan dengan menggunakan konjungsi atau dengan menambah kalimat penghubung agar tampak koheren (padu). Kekurangkoherenan kalimat-kalimat dalam rangkuman yang Anda susun dapat mengganggu pemahaman para pembaca.

            Kegiatan merangkum sebenarnya tidak hanya dapat dilakukan dengan menggabungkan setiap kalimat utama dalam setiap paragraf. Kegiatan merangkum dapat pula dilakukan dengan mencari ide pokok dalam setiap atau beberapa paragraf. Ide-ide tersebut selanjutnya dihubung-hubungkan dengan menambah konjungsi atau kalimat penghubung lainnya.

            Hal yang harus diperhatikan di dalam membuat rangkuman adalah penggunaan bahasa yang digunakan di dalam rangkuman. Bahasa rangkuman harus berbeda dengan bahasa asli penulis buku yang dirangkum. Akan tetapi, bahasa rangkuman yang dibuat bertolak dari ide pokok pengarang yang tertuang dalam setiap paragraf atau bacaan. Dengan demikian, jika akan merangkum uraian pengarang dari suatu paragraf, penulis terlebih dahulu perlu menemukan ide pokok yang terdapat di dalam paragraf tersebut, kemudian diungkap ulang dengan menggunakan bahasa yang berbeda dan singkat. Agar hasil rangkuman itu tidak menyimpang dari uraian aslinya, ide-ide pokok setiap paragraf jangan diabaikan.

            Bagaimanakah dengan menulis ikhtisar? Ikhtisar adalah tulisan ringkas yang berisi pokok persoalan dalam sebuah bacaan. Dalam pembuatan ikhtisar, penulis dapat langsung mengungkapkan persoalan dari suatu bahan bacaan atau pembicaraan yang akan diikhtisarkan. Penulis dapat membuat catatan atau memberi tanda tertentu pada bagian-bagian penting dalam bacaan yang akan diikhtisarkan ketika membaca.

ringkasan ikhtisar.jpg
Ringkasan dan Ikhtisar
Dalam membuat ikhtisar, urutan isi tidak perlu dipersoalkan dan bahasa disusun dengan gaya bahasa yang mudah sehingga dapat dipahami oleh pembacanya. Dalam membuat ikhtisar dapat pula dilakukan dengan cara menyesuaikan bahasa ikhtisar dengan pembaca atau yang akan memahami ikhtisar tersebut. Penulis dapat pula memberikan penafsiran isi bacaan sesuai dengan kajian ilmu yang didalaminya, namun tetap mempertahankan pokok persoalan yang diungkapkan.



Langkah-langkah Menulis Rangkuman dan Ikhtisar

            Untuk dapat menghasilkan sebuah rangkuman yang baik, seorang penulis pemula perlu memperhatikan empat hal pokok, yaitu: (1) mampu membaca dengan baik bacaan yang akan dirangkum, (2) mampu memahami isi secara utuh terhadap bacaan yang akan dirangkum, (3) mampu menemukan ide-ide pokok ataupun kalimat topik dalam bacaan yang akan dirangkum, serta (4) mampu menyusun kembali ide-ide maupun kalimat topik yang telah ditemukan menjadi sebuah tulisan utuh dan koheren.

            Untuk mencapai hal di atas, langkah-langkah yang harus ditempuh bagi seorang penulis rangkuman adalah sebagai berikut. 

a. Perangkum harus membaca uraian asli pengarang sampai tuntas agar memperoleh     gambaran atau kesan umum dan sudut pandang pengarang. Pembacaan hendaklah     dilakukan secara saksama dan diulang sampai dua atau tiga kali untuk dapat memahami     isi bacaan secara utuh.

b. Perangkum membaca kembali bacaan yang akan dirangkum dengan membuat catatan     pikiran utama atau menandai pikiran utama setiap uraian untuk setiap bagian atau setiap     paragraf. 

c. Dengan  berpedoman  hasil  catatan,  perangkum mulai membuat rangkuman dan     menyusun kalimat-kalimat yang bertolak dari hasil catatan dengan menggunakan bahasa     perangkum sendiri. Hanya saja, apabila perangkum merasa ada yang kurang enak,     perangkum dapat membuka kembali bacaan yang akan dirangkum.

d. Perangkum perlu membaca kembali hasil rangkuman dan mengadakan perbaikan apabila     dirasa ada kalimat yang kurang koheren.

e. Perangkum perlu menulis kembali hasil rangkumannya berdasarkan hasil perbaikan dan     memastikan bahwa rangkuman yang dihasilkan lebih pendek dibanding dengan bacaan     yang dirangkum.

            Hal yang juga harus mendapat perhatian dari penulis rangkuman adalah tidak memberikan penafsiran baru terhadap suatu pengertian yang diuraikan oleh pengarang asli. Selain itu, perangkum tidak boleh memasukkan hasil pemikirannya sendiri ke dalam rangkuman sebab akan mengaburkan pengertian gagasan yang diungkapkan oleh pengarang asli.

            Pelatihan menulis rangkuman dapat dilakukan dengan memberikan berbagai pertanyaan yang berhubungan dengan bacaan yang akan dirangkum. Pertanyaan-pertanyaan tersebut disusun berdasarkan urut-urutan paragraf atau urutan topik dalam bacaan agar tidak mengubah urutan topik bacaan asli. Jawaban pertanyaan tersebut dapat diungkapkan dalam kalimat tunggal, kalimat majemuk, ataupun sebuah uraian singkat berdasarkan keinginan perangkum.

            Bagaimanakah langkah-langkah menyusun ikhtisar? Langkah-langkah menyusun ikhtisar tak ubahnya dengan langkah-langkah menyusun rangkuman. Hanya saja, setelah membaca bacaan yang akan diikhtisarkan, penulis dapat langsung menambah dengan pengetahuan yang dimiliki yang sesuai dengan bahan kajian dalam bacaan yang akan diikhtisarkan. Hasil penggabungan tersebut selanjutnya ditulis kembali dalam sebuah ikhtisar yang koheren.

***

Tulisan ini saya ambil dari blog Bapak Imron Rosidi sebagai bahan belajar.


Demikian artikel info tentang : Perbedaan Rangkuman dan Ikhtisar , semoga bermanfaat bagi kita semua.

Rangkuman Komunikasi

21-08-2021 · Rangkuman Komunikas i – Komunikasi adalah interaksi antar dua orang atau lebih dan memiliki timbal balik. Artikel ini akan menjelaskan mengenai rangkuman materi komunikasi yang ada di buku. Simak baik-baik yaa! Daftar Isi [ Sembunyikan]

21-08-2021

Rangkuman Komunikasi – Komunikasi adalah interaksi antar dua orang atau lebih dan memiliki timbal balik.

Artikel ini akan menjelaskan mengenai rangkuman materi komunikasi yang ada di buku. Simak baik-baik yaa!

Pengertian Komunikasi

Pengertian komunikasi dapat dimaknai sebagai jalannya proses dimana seseorang maupun sekelompok orang menciptakan serta menggunakan sejumlah informasi agar saling terhubung dengan lingkungan sekitar.

Secara umum komunikasi dapat dilakukan secara verbal serta dapat dipahami oleh kedua belah pihak berkaitan.

Komunikasi menurut para ahli di antaranya seperti yang disebutkan oleh Anwar Arifin. Menurutnya arti komunikasi adalah jenis proses sosial yang erat kaitannya dengan aktivitas manusia serta sarat akan pesan maupun perilaku.

Skinner turut beropini tentang komunikasi sebagai suatu perilaku lisan maupun simbolik dimana pelaku berusaha memperoleh efek yang diinginkan.

Forsdale berkomentar bahwa pengertian komunikasi adalah jenis proses pembentukan, pemeliharaan serta pengubahan sesuatu dengan tujuan agar sinyal yang telah dikirimkan berkesesuaian dengan aturan.

Pengertian komunikasi terakhir datang dari Gode yang mengungkapkan bahwa komunikasi merupakan suatu kegiatan untuk membuat sesuatu kemudian ditujukkan kepada orang lain. Agar lebih jelasnya kami akan membahas mengenai apa saja tujuan dan fungsi komunikasi, silahkan simak pembahasnnya berikut ini.

Agar lebih memahami apa arti komunikasi, maka kita dapat merujuk pada pendapat beberapa ahli. Berikut ini pengertian komunikasi yang pernah dijelaskan oleh beberap ahli:

1. Everett M. Rogers

Menurut  Everett M. Rogers, pengertian komunikasi adalah proses pengalihan ide dari satu sumber ke satu penerima atau lebih dengan tujuan agar mengubah tingkah laku.

2. James A. F. Stoner

Menurut James A. F. Stoner, pengertian komunikasi adalah suatu proses pada seseorang yang berusaha untuk memberikan pengertian dan informasi dengan cara menyampaikan pesan kepada orang lain.

3. H. A. W. Widjaya

Menurut Widjaya, arti komunikasi adalah hubungan kontak antar dan antara individu maupun kelompok.

4. Kenneth E. Anderson

Menurut Anderson, pengertian Komunikasi adalah rangkaian langkah serah terima maksud yang terjadi dengan dinamis serta konstan berubah sesuai dengan kondisi yang berlaku.

5. Lexicographer

Menurut Lexicographer, definisi komunikasi adalah upaya yang bertujuan untuk memberi dan meraih kebersamaan. Tujuan yang ingin diinginkan kedua beluah pihak akan tercapai bila mereka berkomunikasi dan memiliki pemahaman yang selaras tentang informasi yang saling ditransfer.

6. Aristoteles

Menurut Aristoteles, definisi komunikasi adalah usaha yang berfungsi sebagai alat warga masyarakat dalam berperan serta dalam demokrasi.

7. John B. Hoben

Menurut Hoben, definisi komunikasi adalah suatu proses transfer pemikiran maupun ide dan gagasan yang diutarakan secara lisan.

8. Redi Panuju

Menurut Redi Panuju, pengertian Komunikasi adalah arus sistem yang melekat serta kinerja antar bagian-bagian organisasi yang mengeluarkan suatu keharmonisan.

9. Murphy & Mendelson

Menurut Murphy & Mendelson, pengertian komunikasi adalah sebuah upaya yang dilakukan untuk mempertahankan dan menjalin hubungan interpersonal.

10. Rogers dan D. Lawrence Kincaid

Menurut Rogers & D. Lawrence Kincaid, definisi komunikasi adalah sebuah tahapan dimana dua orang atau lebih saling bertukar informasi satu sama lain, yang pada pokoknya akan muncul saling pengertian yang bersifat mendalam.

11. Claude Shannon dan Warren Weaver

Menurut Shannon dan Weaver, pengertian komunikasi adalah wujud interaksi manusia yang keduanya ada ikatan dan saling mempengaruhi satu sama lain, baik sengaja atau tidak sengaja. Komunikasi tidak hanya dalam bentuk verbal saja, namun termasuk ekspresi muka, teknologi, dan lukisan seni.

12. Raymond S. Ross

Menurut Raymond S. Ross, pengertian Komunikasi adalah sebuah proses menyaring, memilah, dan memberikan berbagai simbol dalam bentuk sedemikian rupa yang mana dapat memudahkan penyimak membangkitkan arti maupun respom dari fikiran yang sama dengan yang dikehendaki komunikator.

13. William Albig

Menurut William Albig, pengertian komunikasi adalah rangkaian tahapan transfer kata yang memiliki makna yang dilakukan oleh antar individu ataupun lebih.

14. William I. Gordon

Menurut William I. Gordon, pengertian komunikasi adalah sebuah pertukaran dinamis yang meliputi perasaan serta gagasan.

15. M. Djen Amar

Menurut Djen Amar, pengertian komunikasi adalah seni dalam menyampaikan gagasan, informasi, yang dilakukan seseorang terhadap orang lain.

16. William F. Glueck

Menurut William F. Glueck, definisi komunikasi dapat dibagi menjadi dengan dua bentuk, diantaranya:

  • Komunikasi Antar Pribadi (Interpersonal communications), yaitu proses saling bertukar informasi serta pemindahan pengertian antara dua individu atau lebih di dalam suatu kelompok kecil manusia.
  • Komunikasi Dalam Organisasi (Organization Communications), yaitu proses dimana pembicara memberikan informasi secara sistematis dan memindahkan pengertian kepada orang-orang di dalam organisasi dan juga kepada orang-orang dan lembaga-lembaga di luar organisasi namun masih terkait dengan organisasi tersebut.

Tujuan Komunikasi

Setelah mengetahui apa itu pengertian komunikasi, berikutnya Anda perlu tahu tujuan komunikasi. Secara singkat tujuan komunikasi adalah untuk menciptakan kesepahaman di antara kedua belah pihak.

Namun, masih ada sejumlah tujuan dari komunikasi yang perlu Anda ketahui.

  1. Agar hal yang disampaikan bisa dimengerti dengan cukup baik. Dengan adanya definisi komunikasi diatas maka akan menghindarkan diri dari kesalah pahaman.
  2. Agar mampu memahami maksud perkataan orang lain.
  3. Agar ide, gagasan maupun pemikiran pribadi dapat diterima orang lain terutama dalam gelaran rapat tertentu.
  4. Penggerak orang lain untuk mengerjakan sesuatu. Misalnya, kegiatan kerja bakti, sosialisasi dan sebagainya.

Fungsi Komunikasi

Selain tujuan, fungsi komunikasi juga dapat memberikan manfaat yang baik bagi Anda. Adapun fungsi komunikasi di antaranya ialah seperti berikut.

  1. Untuk menyampaikan informasi
  2. Sebagai penyampai pendapat agar dapat diterima oleh masyarakat luas atau yang berkaitan.
  3. Sebagai bentuk interaksi dengan orang lain.
  4. Untuk menambah wawasan dan ilmu pengetahuan akan sesuatu hal. Jadi, melalui komunkasi nantinya akan terjadi transfer ilmu antara pihak satu dengan pihak lainnya.
  5. Pengisi waktu luang. Misalnya, dengan berbicara via telepon, chatting, sosial media, video call dan sebagainya.
  6. Sebagai cara untuk membujuk dan mempengaruhi orang lain. Biasanya komunikasi semacam ini banyak mengandung unsur-unsur persuasif.
  7. Untuk dapat mengenal diri sendiri.
  8. Guna mengurangi ketegangan atau mencairkan suasana. Misalnya, ketika ada pertikaian atau perselisihan pendapat dalam rapat tertentu.
  9. Sebagai hiburan. Misalnya, ketika Anda sedang jenuh kemudian menghubungi teman jauh untuk sekadar mengobrol santai.
  10. Untuk selalu menjalin hubungan yang baik dengan orang lain.
  11. Sebagai benteng diri agar tidak terisolasi dalam lingkungan masyarakat.
  12. Untuk mempelajari situasi yang terjadi.
  13. Mengubah sikap maupun perilaku.
  14. Mengawasi serta melakukan pengendalian atas suatu kegiatan.
  15. Sebagai motivasi untuk orang lain.
  16. Guna mengambil suatu keputusan yang tepat.
  17. Untuk melakukan kegiatan tertentu.
  18. Sebagai bentuk ekspresi.
  19. Menghindari adanya kesalahpahaman.
  20. Untuk tetap menjaga jalinan hubungan yang baik.

Macam-Macam Komunikasi

Tahukah Anda bahwa komunikasi terdiri atas beberapa jenis. Jenis-jenis komunikasi yang dapat Anda ketahui di antaranya ialah seperti berikut.

1. Komunikasi berdasarkan penyampaian

Komunikasi secara lisan dimaknai sebagai jenis komunikasi yang terjadi secara langsung tanpa ada batasan jarak. Misalnya, dalam suatu rapat, wawancara maupun percakapan biasa.

Komunikasi secara tertulis merupakan jenis media komunikasi yang penyampaiannya dilakukan dalam bentuk tulisan. Misalnya, naskah, spanduk, undangan dan sebagainya.

2. Komunikasi berdasarkan tujuan

Jika ditinjau berdasarkan tujuan, komunikasi dapat dikategorikan menjadi beberapa macam. Misalnya, pemberian saran, pidato, perintah, ceramah maupun wawancara. Konsep komunikasi semacam ini menekankan bahwa komunikator menjadi faktor penting dalam jalinan interaksi tersebut.

3. Komunikasi berdasarkan ruang lingkup

Komunikasi internal merupakan jenis komunikasi yang terjadi dalam ruang lingkup organisasi maupun perusahaan. Contohnya, interaksi antar individu yang ada dalam ruang lingkup tersebut. Komunikasi internal bisa berupa komunikasi vertikal, horizontal maupun diagonal.

Komunikasi eksternal berarti komunikasi yang terjalin antar organisasi maupun masyarakat dalam berbagai macam bentuk. Misalnya, koneferensi pers, pameran, publikasi, siaran televisi maupun bakti sosial.

4. Komunikasi berdasarkan aliran

  • Komunikasi satu arah, yakni komunikasi yang berasal dari salah satu pihak saja.
  • Komunikasi dua arah, yaitu komunikasi yang mempunyai sifat saling memberikan timbal balik.
  • Komunikasi ke bawah, yakni komunikasi dari atasan dengan bawahan.
  • Komunikasi ke atas, yaitu komunikasi yabg berasal dari seorang bawahan kepada atasan.
  • Komunikasi ke samping, yakni komunikasi yang terjalin di antara beberapa orang pada kedudukan setara.

Nah itulah rangkuman materi komunikasi dari pengertian, tujuan, fungsi, macam-macam komunikasi. Semoga sukses yaa!

Ciri, Bentuk, Tujuan, Manfaat dan Cara Membuatnya

22-01-2022 · Ringkasan Adalah : Ciri, Bentuk, Tujuan, Manfaat dan Cara Membuatnya. Adalah.Co.Id – Ringkasan adalah dalah sebuah penyajian peristiwa atau kejadian yang panjang di sajikan secara singkat. atau cara yang bagus untuk memotong atau mempersingkat presentasi esai panjang dan menyajikannya sebagai presentasi singkat.

22-01-2022

Adalah.Co.Id – Ringkasan adalah dalah sebuah penyajian peristiwa atau kejadian yang panjang di sajikan secara singkat. atau cara yang bagus untuk memotong atau mempersingkat presentasi esai panjang dan menyajikannya sebagai presentasi singkat.

Ringkasan adalah dalah sebuah penyajian peristiwa atau kejadian yang panjang di sajikan secara singkat. Perbandingan proporsional dari bagian atau bab esai asli tetap dalam bentuk singkat.

Ringkasan memiliki perbedaan dengan ikhtisar, meskipun sering ke dua istilah itu disampaikan, tapi sebenarnya kedua istilah itu bebeda. Namun, karena ringkasan adalah hasil dari esai asli, ia harus mempertahankan urutan asli dan perumusan penulis dalam presentasinya.

Ringkasan-Adalah
Ringkasan Adalah

Sedangkan ikhtisar adalah kebalikannya, ikhtisar tidak memerlukan susunan atau sistematika atau tidak perlu sesuai dengan karangan aslinya dan tidak perlu secara proposional atau tidak memerlukan sajian isi dari semua hasil karangan itu.

Ciri-ciri Ringkasan

  1. Harus memiliki kerangka kerja yang jelas
  2. Harus memiliki inti yang tidak menghilangkan komposisi asli
  3. Saat memangkas ide harus detail
  4. Memiliki tujuan untuk memangkas hasil gagsan.

Bentuk-Bentuk Ringkasan

Ada beberapa macam bentuk ringkasan, seperti yang dinyatakan Olivia (2009: 29) bahwa bentuk ringkasan berupa abstrak, sinopsis dan kesimpulan yang dijelaskan di bawah ini:

1. Ringkasan Dalam Bentuk Abstrak

Ringkasan dimaksudkan untuk uraian yang sesingkat-singkatnya tentang segala pokok yang dibahas.

2. Ringkasan Dalam Bentuk Sinopsis

Ringkasan dalam bentuk sinopsis dapat dibuat menjadi buku-buku seperti novel atau buku non-fiksi. Sinopsis adalah ringkasan dari suatu karya yang dapat mendorong orang lain untuk membaca secara penuh.

3. Ringkasan Dalam Bentuk Simpulan

Bentuk ringkasan yang lain adalah simpulan, merupakan bentuk ringkasan yang mengekspresikan ide utama deskripsi atau diskusi, menyoroti ide sentral dan solusi untuk masalah yang diungkapkan.

Tujuan Ringkasan

Tujuan ringkasan adalah membantu seseorang memahami dan mengetahui isi sebuah buku atau karangan. Membuat ringkasan harus memandu seseorang untuk membaca esai asli dengan hati-hati dan menuliskannya dengan benar.

Untuk membuat ringkasan yang baik, kita perlu membaca buku atau karangan asli dengan cermat. Dengan membaca dengan cermat, kita dapat menangkap dan membedakan ide-ide kunci dari ide-ide tambahan.

Manfaat Ringkasan

Manfaat ringkasan maupun rangkuman yaitu sebagai sarana untuk membantu kita dalam mengingat isi sebuah buku atau uraian yang begitu panjang. Ketika kita membaca ringkasan, kita tampaknya memahami keseluruhan buku secara keseluruhan.

Cara Membuat Ringkasan

Ada dua bentuk dalam membuat ringkasan, yaitu bentuk uraian atau paragraf (verba) dan bentuk berupa bagan atau skema (non-verba). Ringkasan dalam bentuk skema atau diagram harus tercermin dalam kode sumber.

Sebelum membuat sekema atau bagan, harus dicatat terlebih dahulu inti-inti dari sumber informsi sebelum membentuk unsur-nsur bagan atau skema. Saat membuat ringkasan, ada beberapa opsi yang dapat digunakan sebagai pegangan atau sebagai panduan yang baik dan teratur:

  1. Baca skrip aslinya
  2. Catat ide-ide penting
  3. Mengadakan reproduksi
  4. Membaca skrip aslinya.

Yang harus dilakukan sebelum membuat ringkasan adalah dengan melakukan pembacaan naskah asli setidaknya satu sampai dua kali untuk mendapatkan atau mengetahui kesan umum dan perspektif penulis asli.

1. Mencatat Gagasan Utama

Setelah membaca naskah asli, msenulis atau menagkap maksud, kesan umum, dan perspektif penulis asli, langkah selanjutnya adalah merekam ide atau gagasan utama.

2. Mengadakan Reproduksi

Setelah melakukan catatan yang dilakukan dalam langkah ke dua dan mendapatkan kesan umum yang didapatkan pada langkah pertama, seorang penulis siap membuat ringkasan. Dan apa yang perlu dipertimbangkan oleh Penulis Ringkasan adalah bahwa penulis harus membuat kalimat baru dan menempatkan semua ide dalam wacana yang teratur atau jelas dan yang penting harus diterima oleh akal sehat.

Sekian artikel tentang Ringkasan ini semoga bisa memberi manfaat bagi kita semua, Terimakasih.

Baca Juga Artikel Lainnya >>>

Makalah Ringkasan

16-01-2016 · Karena tujuan ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) adalah memahami dan mengetahui isi dari sebuah buku, sehingga diperlukan latihan-latihan untuk membimbing seseorang agar dapat membaca karangan dengan cepat. Jadi salah satu tujuan dari membuat ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) yaitu untuk membantu seseorang agar bisa membaca …

16-01-2016

BAB I

PENDAHULUAN

Menyajikan kembali sebuah tulisan yang panjang ke dalam bentuk yang pendek disebut meringkas. Tindakan meringkas dapat dilakukan terhadap berbagai jenis teks, di antaranya ringkasan atas novel, ringkasan atas buku laporan tahunan, dan ringkasan atas sebuah bab sebuah buku.

Untuk sampai pada ringkasan yang baik, cara yang dapat dilakukan oleh penulis adalah menghilangkan segala macam ‘hiasan’ dalam teks yang akan diringkas. Yang dimaksud dengan ‘hiasan’ di sini dapat berupa (1) ilustrasi atau contoh, (2) keindahan gaya bahasa, dan (3) penjelasan yang terperinci.

Sebuah ringkasan memiliki beberapa ciri. Pertama, penulis haruslah mempertahankan urutan pikiran dan cara pandang penulis asli. Kedua, penulis harus bersifat netral, dalam arti tidak memasukan pikiran, ide, maupun opininya ke dalam ringkasa yang dibuatnya. Ketiga, ringkasan yang dibuat haruslah mewakili gaya asli penulisnya, bukan gaya pembuat singkasan. Dengan membaca teks asli secara berulang-ulang, menandai kalimat topik setiap paragraf, dan menghilangkan segala macam hiasan, penulis akan dapat membuat sebuah ringkasan yang baik.

  1. Apa yang dimaksud dengan ringkasan?
  2. Bagaimana ciri-ciri ringkasan?
  3. Bagaimana cara membuat ringkasan yang baik dan benar?
  4. Apa tujuan meringkas suatu buku?
  5. Bagaimana cara mengetahui perbedaan antara rangkuman, ringkasan, dan abstrak?
  6. Bagaimana cara menilai ringkasan yang baik?
  1. Mengetahui pengertian ringkasan.
  2. Mengetahui bagaimana ciri-ciri ringkaan yangbaik
  3. Mengetahui bagaimana cara membuat ringkasan.
  4. Mengetahui apa tujuan meringkas suatau buku.
  5. Mengetahui perbedaan antara rangkuman, ringkasan, dan abstrak.
  6. Mengetahui cara menilai ringkasan yang baik.

BAB II

PEMBAHASAN

Ringkasan memiliki banyak pengertian, diantaranya ringkasan (Precis yang berarti memotong atau memangkas) adalah suatu cara yang efektif untuk menyajikan suatu karangan yang panjang dalam bentuk singkat. Sedangkan menurut Asmi (2004), Ringkasan merupakan penyajian singkat dari suatu karangan asli, sedangkan perbandingan bagian atau bab dari karangan asli secara proposional tetap dipertahankan dalam bentuknya yang singkat.

Ringkasan juga merupakan alih bahasa dari summary. Istilah ini mengandung makna sebagai salah satu wujud/bentuk penyingkatan suatu informasi dengan hanya menyajikan informasi atau butir-butir pentingnya. Meskipun sebuah ringkasan hanya berisi butir-butir penting atau butir-butir pokok dari sebuah informasi lengkap dan komplit, namun tidak berarti pikiran penulis atau pembicara tidak bisa disarikan secara utuh.

Ringkasan berasal dari bentuk dasar “ringkas” yang berarti singkat, pendek dari bentuk yang panjang. Hal ini dipakai untuk mengatakan suatu bentuk karangan panjang yang dihadirkan dalam jumlah singkat. Suatu ringkasan disajikan dalam bentuk yang lebih pendek dari tulisan aslinya dengan berpedoman pada keutuhan topik dan gagasan yang ada di dalamtulisan aslinya yang panjang itu.

Rangkuman (ikhtisar) merupakan hasil kegiatan merangkum. Rangkuman (ikhtisar) dapat diartikan sebagai suatu hasil merangkum suatu tulisan atau pembicaraan menjadi suatu uraian yang lebih singkat dengan perbandingan secara proporsional antara bagian yang dirangkum dengan rangkuman (ikhtisar) nya (Djuharni, 2001). Rangkuman (ikhtisar) dapat pula diartikan sebagai hasil merangkai atau menyatukan pokok-pokok pembicaraan atau tulisan yang terpencar dalam bentuk pokok-pokoknya saja.

Seorang yang membuat rangkuman (ikhtisar) dan ringkasan menulis dengan menggunakan kata yang dibuatnya sendiri. Jadi, ia tidak boleh memulai ringkasannya dengan kalimat seperti: “Dalam alinea/Dalam karangan ini pengarang berkata . . .” dsb. Ia harus langsung saja memulainya dengan meringkas kalimat-kalimat, alinea-alinea, bagian-bagiandan seterusnya.

Membuat ringkasan memiliki ciri-ciri tertentu. Adapun ciri-ciri dari ringkasan tersebut adalah sebagai berikut :

  1. Pengungkapan kembali bentuk kecil dari sebuah karangan.
  2. Memproduksi kembali apa kata pengarang.
  3. Memperthankan urutan-urutan gagasan yang membangun sosok (badan) karangan.
  4. Penyusun rigkasan terikat oleh penataan, isi, dan sudut pandang pengarangnya.
  5. Kalimatnya pendek-pendek dan senada dengan kalimat pengarang aslinya.

Bagi mereka yang sudah terbiasa dalam membuat ringkasan dan rangkuman (ikhtisar), biasanya tahu cara membuat ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) yang baik. Tetapi disamping itu perlu untuk memberikan beberapa patokan sebagai pegangan, khususnya bagi mereka yang belum pernah melakukan itu atau baru untuk memulainya. Setelah terbiasa,mungkin beberapa patokan itu juga tidak akan diperlukan lagi.

Hal yang harus diperhatikan di dalam membuat rangkuman (ikhtisar) adalah penggunaanbahasa yang digunakan di dalam rangkuman (ikhtisar). Bahasa rangkuman (ikhtisar) harus berbeda dengan bahasa asli penulis buku yang dirangkum. Akan tetapi, bahasa rangkuman (ikhtisar) yangdibuat bertolak dari ide pokok pengarang yang tertuang dalam setiap paragraf atau bacaan. Dengan demikian, jika akan merangkum uraian pengarang dari suatu paragraf, penulis terlebih dahulu perlu menemukan ide pokok yang terdapat di dalam paragraf tersebut, kemudian diungkap ulang denganmenggunakan bahasa yang berbeda dan singkat. Agar hasil rangkuman (ikhtisar) itu tidak menyimpang dari uraian aslinya, ide-ide pokok setiap paragraf jangan diabaikan.

Beberapa pegangan yang digunakan untuk membuat ringkasan yang baik dan benar antara lain:

Langkah awal yang harus dilakukan adalah seorang penulis ringkasan danrangkuman (ikhtisar) harus membaca naskah asli satu atau dua kali, bahkan dapatdiulang beberapa kali hingga diketahui kesan umum secara menyeluruh mengenai isidari naskah tersebut. Penulis juga perlu mengetahui maksud pengarang dan sudutpandang pengarang.

Agar dapat membantu penulis mencapai itu semua, maka judul dan daftar isi dapat menjadi acuan dalam karangan itu. Perincian daftar isi memiliki hubungan erat dengan judul sebuah karangan. Dan juga, alinea-alinea dalam karangan menunjang pokok-pokok yang terkandung dalam daftar isi. Maka dari itu, penulis sebaiknya memahami dengan baik daftar isi dari sebuah karangan sehingga lebih mudah untuk mendapatkan kesan umum, maksud asli pengarang serta sudut pandang pengarang yang terdapat dalam karangan.

Jika penulis sudah mengetahui kesan umum, maksud asli serta sudut pandang pengarang, maka sekarang ia harus memperdalam dan mempertegas semua hal itu.Hal yang harus dilakukan selanjutnya adalah memahami kembali karangan bagiandemi bagian, alinea demi alinea sambil mencatat gagasan-gagasan penting yangtersirat dalam bagian atau alinea itu.

Tujuan dari pencatatan itu ada dua, yang pertama untuk tujuan pengamatan agar memudahkan penulis pada waktu meneliti kembali apakah poko-pokok yangdicatat itu penting atau tidak; kedua, catatan itu menjadi dasar bagi pengolahanselanjutnya. Yang terpenting tujuan dari pencatatan ini adalah agar tanpa adanya ikatan teks asli penulis mulai menulis kembali untuk meyusun sebuah ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) dengan menggunakan pokok-pokok yang telah dicatat.

Sama halnya langkah pertama yang menggunakan judul dan daftar isi sebagaipegangan, maka dalam pencatatan gagasan ini judul-judul bab, judul anak bab, danalenia yang harus dijadikan sasaran pencatatan, bahkan kalau perlu catat juga gagasan bawahan alenia yang betul-betul esensil untuk memperjelas gagasan utama tadi.Karena sifatnya hanya sebagai ilustrasi atau deskripsi untuk mejelaskan gagasan utama yang ada dalam alinea pertama maka perlu diperhatikan bahwa ada alinea yangdapat dihilangkan atau dihilangkan. Itu semua terjadi karena ada sebuah alineakedudukannya lebih penting daripada alinea yang mendahuluinya. Dalam hal inigagasan utama yang diambil dari rangkaian alinea terdapat dalam alinea utama,sedangkan alinea-alinea tambahan lainnya bisa diabaikan atau dirangkai menjadi satukalimat.

Dengan menggunakan kesan umum pada langkah pertama diatas dan catatan-catatan yang diperoleh dari langkah kedua diatas, maka seorang penulis sudah siap untuk memulai membuat rangkuman (ikhtisar) dan ringkasan yang dimaksud. Dalamringkasan urutan isi disesuaikan dengan urutan naskah asli dan harus menggunakan bahasa penulis karangan dan harus diurut. Sedangkan dalam rangkuman (ikhtisar)diperbolehkan untuk menggunakan bahasa sendiri, tetapi kalimat tersebut masihberhubungan dengan gagasan-gagasan pokok dalam karangan asli.

Apabila terdapat gagasan-gagasan di antara gagasan-gagasan yang telahdicatat masih terdapat gagasan yang kabur, maka penulis dapat melihat kembali isinaskah yang asli. Tetapi dalam membuat rangkuman (ikhtisar) sebaiknya kita tidak mempergunakan teks aslinya agar kita tidak tertarik memakai kalimat penulis darinaskah yang asli. Sebab kalimat dalam naskah asli hanya boleh digunakan apabila kalimat itu dianggap penting karena merupakan kaidah, kesimpulan, atau perumusanyang padat.

Dengan membuat reproduksi, belum tentu pengarang sudah mengerjakansegala sesuatunya dengan sebaik-baiknya. Adapun bebrapa hal yang perludiperhatikan agar rangkuman (ikhtisar) dan ringkasan dapat ditulis dengan baik,diantaranya:

  1. a)    Sebaiknya dalam menyusun ringkasan dan rangkuman (ikhtisar)mempergunakan dalam kalimat tunggal daripada kalimat majemuk.Kalimat majemuk menunjukkan bahwa ada dua gagasan atau lebihyang bersifat paralel. Bila ada kalimat majemuk telitilah kembaliapakah tidak mungkin dijadikan kalimat tunggal.
  2. b)   Ringkaslah kalimat menjadi frase dan frase menjadi kata. Begitu pula jika rangkaian gagasan yang panjang hendaknya diganti dengan suatugagasan sentral saja. Tidak berarti cara kerja ringkasan hanyamerupakan rangkuman (ikhtisar) dan ringkasan kalimat-kalimat saja.
  3. c)    Besarnya rangkuman (ikhtisar) dan ringkasan tergantung jumlah alineadan topik utama yang akan dimasukkan dalam ringkasan. Alinea yangmengandung ilustrasi, contoh, deskripsi, dsb. dapat dihilangkan,kecuali yang dianggap penting. Semua alinea semacam itu yang akandipertahankan karena dianggap penting, harus pula dipersingkat ataudigeneralisasi.
  4. d)   Jika memungkinkan buanglah semua keterangan atau kata sifat yangada, meski terkadang sebuah kata sifat atau keterangan masihdipertahankan untuk menjelaskan gagasan umum yang tersirat dalamrangkaian keterangan atau rangkaian kata sifat yang terdapat dalamnaskah.
  5. e)    Pertahankan semua gagasan asli dan urutan naskahnya. Tetapi yangsudah dicatat dari karangan asli itulah yang harus dirumuskan kembali dalam kalimat ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) yang dibuat olehpenulis. Jagalah juga agar tidak ada hal yang baru atau pikiran penulisyang dimasukkan kedalam ringkasan dan rangkuman (ikhtisar).
  6. f)    Agar dapat membedakan rangkuman (ikhtisar) dan ringkasan sebuahtulisan biasa (bahasa tidak langsung) dan sebuah pidato atau ceramah(bahasa langsung) yang menggunakan sudut pandang orang pertamatunggal atau jamak, maka ringkasan pidato atau ceramah itu harusditulis dengan sudut pandang orang ketiga. Bila diminta membuatrangkuman (ikhtisar) dan ringkasan atas suatu karangan yangmengandung dialog maka dialog itu harus diringkaskan juga dalam bentuk bahasa tak langsung.

Karangan memiliki sebuah tema atau topik utama. Tema atau topik utama itu, kemudian dikembangkan menjadi rangkaian bagian-bagian karangan yang terdiri atas paragraf-paragraf. Kemudian, setiap paragraf memiliki sebuah tema atau pokok pikiran utama yang mendukung tema atau topik utama karangan. Untuk memahami sebuah makna karangan atau buku, pembaca harus dapat memahami tema atau pokok pikiran utama yang terkandung dalam setiap paragraf yang membentuk keseluruhan karangan atau buku itu. Tema atau pokok pikiran utama tersebut dapat ditemukan pada bagian awal, akhir atau awal dan akhir paragraf atau mungkin tersirat.

Guna memahami dan mengingat isi suatu bahan atau bacaan atau buku, anda dapat menulis ringkasan bahan bacaan atau buku yang sudah anda baca. Untuk tujuan itu, anda dapat terlebih dahulu mencatat tema atau pokok-pokok pikiran yang terkandung dalam setiap paragraf atau setiap bagian bacaan atau buku. Kemudian, dengan memanfaatkan bahan catatan itu, anda dapat menuliskan ringkasan isi bacaan atau buku dengan menggunakan kata-kata anda sendiri.

Ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) dibuat untuk memendekkan sebuah karangan yang panjang. Seseorang yang akan membuat ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) harusmemilah-milah mana gagasan utama dan gagasan tambahan. Karena tujuan ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) adalah memahami dan mengetahui isi dari sebuah buku, sehingga diperlukan latihan-latihan untuk membimbing seseorang agar dapat membaca karangan dengan cepat. Jadi salah satu tujuan dari membuat ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) yaitu untuk membantu seseorang agar bisa membaca sebuah buku dalam waktu singkat dan menghemat waktu.

  • Seorang penulis ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) tidak akan membuat ringkasan dan rangkuman (ikhtisar) yang baik bila ia kurang teliti dalam membaca dan tidak dapat membeda-bedakan gagasan utama dan gagasan tambahan. Kemampuan dalam membedakan tingkat-tingkat gagasan itu akan membantunya untuk mengasah kemampuan dalam gayabahasa, dan menghindari pemakaian uraian panjang lebar yang mungkin masuk di dalam karangan tersebut.
  • Menilai Ringkasan
  1. Membandingkan hasil ringkasan yang anda buat dengan teks aslinya.
  2. Apakah ringkasan yang dibuat tergolong sinopsis, abstrak, atau ikhtisar?
  3. Apakah hasil ringkasan itu sesuai dengan karakteristik dari jenis ringkasan yang dibuat itu?
  4. Apakah esensi maksud, makna, informasi, dalam ringkasan sudah mencerminkan maksud, makna, dan informasi yang terkandung dalam teks aslinya?
  5. Apakah panjang ringkasan tidak lebih dari 1/3 teks aslinya?
  6. Apakah orisinalitas pikiran penulis aslinya dapat tetap dipertahankan sehingga tidak tercemari oleh masuknya pikiran dan pendapat si pembuat ringkasan?
  7. Lihat sistematika dan pengorganisasian ringkasan.
  8. Apakah kalimat-kalimat yang terangkai dalam paragraf sudah runtun dan padu?
  9. Apakah pemakaian kata sambung (konjungsi), kata-kata petunjuk konteks, kata ganti dapat mendukung kesatuan dan kepaduan paragraf.
  10. Apakah teknis sajian ringkasan lebih memudahkan pembaca dalam memahami dan menangkap informasi yang tersaji dalam ringkasan?
  11. Lihat penggunaan bahasa dalam ringkasan.
  12. Apakah tingkat keterbacaan mudah dibaca dan tidak menyimpang dari esensi maksud teks aslinya?
  13. Apakah kalimat-kalimatnya sudah efektif?
  14. Apakah penggunaan ejaan dan tanda baca sudah benar dan tepat?

Bila jawaban anda terhadap pertanyaan-pertanyaan tersebut sudah 80% atau lebih menunjukkan jawaban “ya”, artinya kualitas ringkasan anda tergolong bagus. Namun, jika sebalikya, ringkasan anda tergolong kurang bagus.

BAB III

PENUTUP

a. Kesimpulan

  1. Ringkasan merupakan penyajian singkat dari suatu karangan asli, sedangkanperbandingan bagian atau bab dari karangan asli secara proposional tetap dipertahankandalam bentuknya yang singkat.
  2. Tujuan dari membuat rangkuman (ikhtisar) dan ringkasan ini agar dapat membantuseseorang dalam membaca dan juga memahami sebuah buku dalam waktu yang relatif singkat sehingga menghemat waktu.
  3. Terdapat beberapa pegangan yang dipergunakan untuk membuat ringkasan yang baik danteratur diantaranya: membaca naskah asli, mencatat gagasan utama, mengadakanreproduksi, dan ketentuan tambahan.
  4. Rangkuman (ikhtisar) merupakan penulisan pokok masalah yang penulisnya tidak harus berurutan, boleh secara acak atau disajikan dalam bahasa pembuat ikhtisar tanpa mengubah tema sebuah wacana.
  5. Antara ringkasan, rangkuman, abstrak, dan sinopsis memiliki perbedaan, diantaranya jika ringkasan hanya membuat kecil karangan, rangkuman sudah menjadi kalimat-kalimat yang telah disusun rapih dan tidak terpisah satu sama lainnya, abstrak biasa digunakan untuk meringkas dalam konteks karya ilmiah, sedangkan sinopsis biasa ringkasan yang di terbitkan bersama dengan cerita aslinya.
  6. Menilai ringkasan bisa dilakukan dengan cara membandingkan hasil ringkasan dengan teks aslinya, melihat sistematika dan pengorganisasian ringkasan, dan melihat penggunaan bahasa dalam ringkasan.
  1. Bagi seorang penulis karya ilmiah, hendaknya dapat memahami perbedaan antara ringkasan, abstrak dan sintesis agar mendukung dalam pembuatan karya ilmiahnya.
  2. Bagi mahasiswa yang sedang menempuh tugas akhir skripsi atau tesis sebaiknya lebih mendalami dalam penulisan abstrak, karena berhubungan dengan publikasi yang menyangkut dengan plagiarism.

DAFTAR PUSTAKA

  1. Munaseh dkk, Bahasa Indonesia, Universitas Muhammadiyah Cirebon.

http://www.scribd.com/doc/52117646/ringkasan-dan-rangkuman

http://pelitaku.sabda.org/cara_membuat_ringkasan

Sahara, Siti dkk, 2010, Keterampilan Berbahasa Indonesia, FITK UIN:Jakarta.

http://guru-umarbakri.blogspot.com/2009/07/terampil-menulis.html

jripto.com

Blogdope.com – Belajar Bahasa Inggris membutuhkan ketekunan dan usaha tak kenal lelah. Apalagi bagi siswa kelas 9 SMP yang notabene siswa tingkat akhir. Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini kami sajikan rangkuman materi Bahasa Inggris kelas 9 SMP semester 1 dan 2.. Adapun penyusunan rangkuman ini bertujuan untuk memudahkan Anda yang sekarang …

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 K13 – Berikut adalah garis besar materi Bahasa Inggris kelas 9, rangkuman materi ini disusun berdasarkan silabuskurikulum 2013 revisi terbaru yang diterbitkan oleh kemdikbud RI. Materi di rangkum berdasarkan pemetaan kompetensi inti dan kompetensi dasar yang telah disederhanakan sehingga batasan materi menjadi lebih jelas dan tidak mengambang.

Materi bahasa Inggris kelas 9 kurikulum 2013 ini tetap memperhatikan buku paket BSE dari Kemendikbud sehingga lebih mudah dipahami oleh peserta didik. Agar lebih jelasnya, silahkan simak rangkuman materi Bahasa Inggris kelas 9 K13 semester 1 dan 2 di bawah ini.

Rangkuman Materi Bahasa Inggris kelas 9 Semester 1 K13

Chapter 1. Congratulations, Hope and Wishes

Topics under this unit

  • Congratulating Others: Expressions and Responses
  • Expressions of Congratulations: Verbal and Written
  • Analyzing Expressions of Congratulations
  • Expressing Your Hopes and Wishes
  • Review: Congratulations, Hopes, and Wishes

Baca juga :  Soal Leave Taking Pilihan Ganda dan Pembahasan

Chapter 2. Agree or disagree?

Topics under this unit

  • Agreeing
  • Disagreeing
  • Responses to Agreement and Disagreement
  • Verbal and Written Agreement/ Disagreement
  • Review: Agreeing vs Disagreeing

Chapter 3. Procedures

Topics under this unit

  • Understanding Manuals and Recipes
  • Procedural Text: Recipes
  • Procedural Text: Manual
  • Composing Manuals and Recipes
  • Analyzing Various Manuals and Recipes

Chapter 4. Obligation, Suggestion & Intentions

Topics under this unit

  • Stating and Asking for Obligation (School Setting)
  • Understanding Verbal and Written Expressions of Intention
  • Stating and Asking for Obligation (Home Setting)
  • Verbal and Written Expressions of Obligation & Suggestion
  • Intention
  • Stating and Asking for Suggestion (School Setting)
  • Stating and Asking for Suggestion (Home Setting)
  • Review: Obligation, Suggestion, and Intention

Chapter 5. Instruction & Prohibition

Topics under this unit

  • Instruction and Prohibition
  • Verbal and Written Instruction vs Prohibition
  • Understanding Labels
  • How to Make Labels
  • Review: Analyzing Labels
  • Review: Prohibition and Instructions in Various Contexts

Rangkuman Materi Bahasa Inggris kelas 9 K13 Semester 2 Lengkap

Chapter 6. Stories

Topics under this unit

  • Analyzing Narrative (verbal and written)
  • Passive Voice
  • Passive Voice in Various Texts
  • Understanding Narrative: Folktales, Short Stories
  • Review: Folktales and Short Stories

Baca juga :  Penggunaan This or That yang Benar dan Contohnya

Chapter 7. Factual Reports

Topics under this unit

  • Factual Reports
  • Understanding Factual Reports
  • Composing Factual Reports
  • Review: Analyzing Factual Reports

Chapter 8. Past, Present, Future

Topics under this unit

  • Grammar Focus: Present Perfect Tense
  • Past, Present, Future in Texts
  • Present Perfect Tense in Texts
  • Review Future Tense: Will vs Be Going To
  • Cause – Effect
  • Verbal and Written Texts of Cause and Effect
  • Grammar Timeline: Past, Present, Future
  • Review Past Tense: Simple and Continous
  • Review Present Tense: Simple and Continuous

Topics under this unit

  • Advertisements
  • Understanding Various Advertisement
  • Review: Analyzing Various Ads

Chapter 10. Songs

Topics under this unit

  • Language and Elements of Songs
  • Song Appreciation

Semoga rangkuman materi Bahasa Inggris kelas 9 K13 revisi semester 1 dan 2 lengkap tersebut dapat bermanfaat dalam pembelajaran Bahasa Inggris kelas 9 SMP.

Blogdope.com – Belajar Bahasa Inggris membutuhkan ketekunan dan usaha tak kenal lelah. Apalagi bagi siswa kelas 9 SMP yang notabene siswa tingkat akhir. Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini kami sajikan rangkuman materi Bahasa Inggris kelas 9 SMP semester 1 dan 2.

Adapun penyusunan rangkuman ini bertujuan untuk memudahkan Anda yang sekarang duduk di kelas 9 SMP untuk memperoleh materi Bahasa Inggris.

RANGKUMAN-MATERI-BAHASA-INGGRIS-KELAS-9.jpg?resize=576,327&is-pending-load=1#038;ssl=1

Selain itu rangkuman materi Bahasa Inggris ini juga bisa bermanfaat bagi khalayak umum untuk lebih memperdalam pengetahuan dan kemampuannya dalam Bahasa Inggris.

Ringkasan Materi Bahasa Inggris Kelas 9 SMP

Semester 1

Untuk jenjang kelas 9 semester 1, pembelajaran Bahasa Inggris secara garis besar terbagi atas 8 bab pembelajaran. Masing-masing bab memiliki keterkaitan satu dengan yang lain.

Adapun garis besar materi Bahasa Inggris kelas 9 SMP semester 1 sebagai berikut.

Materi di atas merupakan materi pokok, sehingga Anda dapat membaca lebih jelas tiap-tiap materi dengan klik pada masing-masing judul rangkuman materi di atas.

Semester 2

Sedangkan untuk jenjang kelas 9 SMP semester 2, pembahasan materi Bahasa Inggris terbagi atas 7 bab pokok.

Sama halnya dengan materi Bahasa Inggris di semester 1, masing-masing bab memiliki keterkaitan isi satu dengan yang lain.

Garis besar materi Bahasa Inggris SMP kelas 9 semester 2 selengkapnya sebagai berikut.

Silahkan klik pada tiap-tiap judul bab ringkasan materi Bahasa Inggris di atas untuk membaca lebih lengkap.

Jangan lupa, pada tiap-tiap bab sudah lengkap dengan contoh soal dan Latihan soal yang bisa dipakai untuk mengukur pemahaman kalian terhadap materi Bahasa Inggris.

Itulah garis besar ringkasan materi pelajaran Bahasa Inggris SMP kelas 9 semester 1 dan 2. Semoga dapat membantu kalian untuk belajar Bahasa Inggris dengan lebih terstuktur.

Selamat belajar. Thank you.

Congratulations!

(CHAPTER 1)

loading.svg
wiki how : How to congratulate someone.

To express hopes and wishes to others and congratulate others for their fortune and achievement, in order to keep good personal relationship with them.
Example : Lina has got the result of her math test. She is waiting for the result of her English test. Dayu congratulates her for the result of the math test and hope that she will get an A for the English test too.

The conversation :

Lina   : "Thank God, I got an A for my Math test.             But, I'm not sure of the result of my English test.

Dayu : " Congratulations for the result of your Math test.

              I hope you will get an A for the English test too"

 Let's start our wall magazine!

(Chapter 2)


loading.svg


     

To state rules, to give suggestions to do and not do something, to invite someone to do and not to do something, to say to agree or disagree with rules. Agreement and Disagreement

Expressing Agreement :

  • I agree                                              
  • I agree with you
  • You are right
  • That's right
  • That's true
  • It's true
  • Absolutely
  • Definitely
  • No doubt about it
  • That's exactly
  • You took the words right out of my mouth
  • I suppose you are right
  • I suppose that's right
  • That maybe true
  • That might be right
  • You have a point there
  • I see your point
  • I'm afraid you are right
  • I'm afraid i have to agree
  • I hate to say it, but it's true
  • I hate to admit, but it's true
  • I hate to admit, but you are right
  • I hate to say it, but you are right

Expressing Disagreement :

  • I disagree
  • I don't agree
  • I can't agree
  • I don't think so
  • I'm not sure if i agree with you about that
  • I wouldn't say that
  • I wouldn't go as far as that
  • I wouldn't go as far to say that
  • I wish i could agree with you, but ...
  • I hate to disagree with you, but ...
  • I don't mean to disagree with you, but...
  • I don't want to argue with you about that, but ...
  • I don't want to start an argument with you about it, but ...
  • I don't want to get into an arguement with you, but...

Giving a suggestion :

  • May i suggest ...?
  • You may/might like to ...?
  • Have you considered/ thought of ... ?
  • Would you care to ... ?
  • Why don't we/you ... ?
  • Why not... ?
  • How about ... ?
  • What about ... ?
  • Let's/let me ...?
  • Shall we ...?
  • I'll tell you what. We'll...
  • I propose that ...
  • I propose this change ...
  • I'd like to suggest that ...
  • Why don't you ...?
  • I have an idea

What should i do that for?

(CHAPTER 3)

        To tell or ask others to do and not to do something, to state the purpose or intention to do it.

Purpose/ intention to do something.

  • So that  Subject ( Example : You need to drink a lot of water so that you will not get dehydrated)
  • In order to  be/ V1 ( Example : We have to study in order to be smart)
  • To  be/V1 ( Example : We  have to study if we want to be smart)

Be healthy, be happy

(CHAPTER 4)

loading.svg
Drink label

       To choose healthy and safe products, to avoid harmful effects, to get the best result. Label is a small piece of paper or other material which gives information about the thing it is fixed to. Label is a piece of paper, polymer, cloth, metal, or other material affixed to a container or article on which is print a legend.

This is how you do it

(CHAPTER 5)

       To get the best efficiently, to avoid accidents, damage, unnecesarry waste. Recipe is a set of instructions that describes how to prepare or make something, especially a culinary dish, including a list of what food is needed for this.

Here is an example of recipe :

loading.svg

Vocabulary :

Self-Raising flour : Tepung yang sudah diayak

Caster Sugar         : Gula pasir

Rub                       : Olesi

Fingertips             : Ujung jari

Lumpy                  : bergumpal

Knot                     : Simpul

Flesh                    : Buah 

Condensed milk   : Susu kental manis

Dissolves              : Larut

Drizzle                  :Ditaburkan

We have been to an orphan home. We went there last sunday

Present perfect 

Example : 

  • She's been an orphan for eight years ( noun)
  • I have been there twice (adverb of place)
  • She has been very busy (adjective)

The pattern of present perfect is:
Been is verb 3 from to be (is, are, am)

Ringkasan Adalah: Ciri, Tujuan, Perbedaan, Bentuk, Teknik

02-01-2022 · Ringkasan adalah sebuah penyajian insiden atau insiden yang panjang di sajikan secara singkat. atau juga, cara yang baik untuk memotong atau memangkas sajian sebuah hasil karangan yang panjang dan di sajikan dalam bentuk sajian yang singkat. Ringkasan ialah penyajian singkat dari suatu karangan asli, tetapi dengan tetap mempertahankan usrutan ...

02-01-2022

Selamat datang di Dosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Ringkasan? Mungkin anda pernah mendengar kata Ringkasan? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang pengertian, ciri, tujuan, perbedaan, bentuk, teknik, langkah, manfaat dan cara. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Ringkasan: Pengertian, Ciri, Tujuan Serta Teknik Membuat Ringkasan

Pengertian Ringkasan

Ringkasan adalah sebuah penyajian insiden atau insiden yang panjang di sajikan secara singkat. atau juga, cara yang baik untuk memotong atau memangkas sajian sebuah hasil karangan yang panjang dan di sajikan dalam bentuk sajian yang singkat. Ringkasan ialah penyajian singkat dari suatu karangan asli, tetapi dengan tetap mempertahankan usrutan isi dan sudut pandang pengarang asli. Perbandingan pecahan atau pecahan dari karangan orisinil secara proposional tetap dipertahankan dalam bentuknya yang singkat.

Ringkasan mempunyai perbedaan dengan ikhtisar, meskipun sering ke dua istilah itu disampaikan , tapi sebetulnya kedua istilah itu bebeda. Sebab ringksan ialah hasil dari karangan yang orisinil tetapi dalam penyajiannya harus tetapi mempertahankan urutan dan rumusan yang sali dari pengarangnya. Ikhtisar yaitu kebalikannya, ikhtisar tidak memerlukan susunan atau sistematika atau tidak perlu sesuai dengan karangan aslinya dan tidak perlu secara proposional atau tidak memerlukan sajian isi dari tiruana hasil karangan itu.

Ciri Ciri Ringkasan

Berikut ini terdapat beberapa ciri ciri dari ringkasan, yakni sebagai berikut:

  1. Ringkasan mengandung perbahasaan kembali sebuah buah pikiran atau skenario bacaan dalam bentuk yang lebih berbobot.
  2. Dalam membuat ringkasan dengan memetik pokok dari skenario bacaan asli yang lalu dicatat ulang dengan bahasa yang lebih kongkret yang di pahami oleh penulis.
  3. Dalam membuat ringkasan konsistem melindungi mengenali gagasan-gagasan utama sehingga ringkasan yang dibuat konsistem menyubstitusi skenario aslinya.
  4. Dalam membuat ringkasan konsistem memakai struktur, perspektik dan berperan serta isi asli dari skenario.
  5. Ringkasan dibuat memakai kalimat-kalimat pendek yang menyubstitusi tulisan penulis tanpa membuang faktor-faktor berseni dari skenario aslinya.
Baca Lainnya :  Pengertian Ekonomi Makro

Tujuan Ringkasan

Tujuan dari dibuatnya ringkasan ialah untuk memahami dan memandang kembali isi dari suatu tulisan. Untuk menggapai tujuan tersebut terlebih dahulu dengan mengenali gagasan-gagasan utama dan tema dari tulisan yang akan diringkas. Selain itu tujuan dari dibuatnya ringkasan ialah untuk mendukung apabila membaca sebuah objek dan mencermatkan periode belajar.

Perbedaan Ringkasan dan Ikhtisar

Berikut ini adalah perbedaan ringkasan dan ikhtisar yaitu:

Perbedaan ringkasan dan ikhtisar dapat dilihat dari proses pembuatan dan cara penulisan. Ringkasan perlu menjalani proses panjang dan cara penulisan bersifat formal. Ikhtisar tidak perlu menjalani proses rumit dan cara penulisan lebih lepas atau bebas.

Bentuk-Bentuk Ringkasan

Ada beberapa macam bentuk  ringkasan, menyerupai yang ditetapkan Olivia (2009: 29) bahwa bentuk-bentuk ringkasan di antaranya sanggup berupa abstrak, sinopsis dan kesimpulan yang dijelaskan di bawah ini:

1. Ringkasan dalam bentuk abstrakAbstrak

Adalah ringkasan dimaksudkan untuk uraian yang sesingkat-singkatnya tentang segala pokok yang dibahas.

2. Ringkasan dalam bentuk sinopsis

Ringkasan dalam bentuk sinopsis sanggup dilakukan pada buku menyerupai karya fiksi atau non fiksi. Bentuk synopsis ialah salah satu bentuk ringkasan suatu karya yang kiranya sanggup mempersembahkan dorongan kepada orang lain untuk membaca secara utuh.

3. Ringkasan dalam bentuk simpulan

Bentuk ringkasan yang lain yaitu simpulan, ialah bentuk ringkasan yang mengungkapkan gagasan utama dari suatu uraian atau pembicaraan dengan mempersembahkan pementingan pada wangsit sentral serta penyelasaian dari permasalahan yang diungkapkan.

Teknik Membuat Ringkasan

Berikut ini terdapat beberapa teknik membuat ringkasan, yakni sebagai berikut:

  • Baca skenario atau asal usul bacaan yang akan diringkas. Sebelum membuat ringkasan baca dan dimengerti terlebih dahulu isi dari naskah yang akan dibuat ringkasan, karena apabila telah mengerti isi dari bacaan akan lebih paham membuat ringkasan dengan memakai bahasa sendiri sehingga lebih dipahami.
  • Catatlah pokok, ide pokok penting dari skenario yang dibaca dengan menyetrio bawahi atau di beri tanda dengan menggunakan stabilo.
  • Membuat salinan ialah membenahi kembali buah pikiran dalam bentuk ringkas menurut ide pokok yang sudah ditulis atau menyetrio bawahi.
  • Pendapat tambahan.
Baca Lainnya :  Sketsa adalah

Langkah-Langkah Membuat Ringkasan

Berikut ini adalah langlah-langkah membuat ringkasan yaitu:

  1. Membaca bacaan atau karangan asli untuk mengetahui kesan umu, maksud pengarang,
  2. Mencatat gagasan utama atau pokok pikiran dalam tiap paragraf,
  3. Menyusun pokok pikiran atau gagasan pokok bacaan menjadi suatu paragraf atau lebih.

Manfaat ringkasan

Manfaat ringkasan maupun rangkuman yaitu sebagai masukana untuk memmenolong kita dalam mengingat isi sebuah buku atau uraian yang begitu panjang. Ringkasan membuat ide-ide pokok yang mewakili setiap pecahan bacaan aslinya. melaluiataubersamaini membaca ringkasan, kita seperti memahami keseluruhan buku secara utuh.
Misal Ringkasan

Akuntansi

Tetaplah Sederhana

Sebagai Akuntan bersertifikat dengan pengalaman 5 tahun bekerja untuk perusahaan multinasional, misi saya sederhana: mengenalkan sistem dan proses gres yang menyederhanakan alur kerja setiap hari untuk efisiensi dan akurasi yang lebih tinggi. Intinya yaitu meminimalkan (bukan menghilangkan) kesalahan-kesalahan akuntansi terkecil sanggup mempunyai imbas pada keseluruhan buku organisasi.

Keuangan

Gambaran besar

Pengalaman 10 tahun saya sebagai Perencana Keuangan sudah mengajarkan saya bahwa kunci pengelolaan keuangan yang efektif terletak pada satu prinsip sederhana: memperhatikan pada citra besarnya. Akan praktis dipahami untuk serius pada pemotongan biaya selama kemerosotan ekonomi, daripada mempertahankan, mungkin lebih bijaksana untuk melaksanakan diversifikasi dan perluasan pada area yang baru. Itulah yang saya percaya: mengambil risiko yang diperhitungkan sangat penting untuk kemajuan.

Teknologi Informasi

Memberdayakan Hidup dengan Teknologi

Pengalaman saya yang bermacam-macam di bidang TI (misalnya pemrograman, arsitektur perangkat lunak, perancang pengalaman pengguna, pengembang web, dll) berasal dari harapan sederhana untuk memberdayakan kehidupan insan dengan teknologi komputasi. Dunia menjadi kecil dan semakin kecil dari hari ke hari. Batas geografis menghilang; Perbedaan budaya memudar. Umat insan akan hadir bersama. Itulah yang mendorong aku: memmenolong membuka jalan menuju masyarakat global yang diberdayakan.

Baca Lainnya :  Drama adalah

Teknik

Membentuk Dunia yang Lebih Hijau

Sesudah bekerja di bidang rekayasa selama dekade terakhir, saya sudah menemukan bahwa gairah saya terletak pada membuat produk dan solusi yang berkontribusi pada dunia yang lebih hijau dan lebih membersihkan. Ini yaitu tantangan berkhasiat yang menunjukkan peluang untuk membuat perbedaan. Saya percaya pekerjaan sangat berarti bila memungkinkan kita untuk membentuk perubahan positif. Itu sebabnya saya melaksanakan apa yang saya lakukan.

Cara Membuat Ringkasan

Ada beberapa pegangan yang dipergunakan untuk membuat ringkasan yang baik dan teratur, yaitu sebagai berikut:

1. Membaca Naskah Asli

Digunakan untuk mengetahui kesan umum dan maksud pengarang serta sudut pandangnya.

2. Mencatat Gagasan Utama

3. Mengadakan Reproduksi

Dari catatan-catatan yang diperoleh pada langkah kedua dan kesan umum yang diperoleh pada langkah pertama, maka sudah siap untuk membuat ringkasan, menyusun kalimat-kalimat baru, merangkai semua gagasan kedalam suatu wacana yang jelas dan dapat diterima oleh akal sehat.

4. Ketentuan Tambahan

Ada beberapa ketentuan tambahan yang perlu diperhatikan dalam menyusun ringkasan, yaitu:

  • Sebaiknya menggunakan kalimat majemuk.
  • Bila mungkin, ringkaslah kalimat menjadi frasa, dan frasa menjadi kata.
  • Jumlah alinea tergantung dari besarnya ringkasan dan jumlah topik utama yamg dimasukkan kedalam ringkasan.
  • Bila mungkin, semua kata keterangan atau kata sifat dibuang.
  • Pertahankan susunan gagasan asli, serta ringkaslah gagasan itu dalam urutan seperti urutan naskah asli.
  • Untuk membedakan ringkasan atas tulisan biasa dan sebuah pidato atau ceramah yang menggunakan sudut pandang Orang Pertama Tunggal atau Jamak, maka ringkasan pidato itu harus ditulis dengan sudut pandang Orang Ketiga.
  • Biasanya untuk suatu ringkasan ditentukan panjang ringkasan finalnya.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Ringkasan Adalah: Pengertian, Ciri, Tujuan, Perbedaan, Bentuk, Teknik, Langkah, Manfaat dan Cara Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi.

KETERAMPILAN DASAR KONSELING (SUMMARY

16-01-2014 · Langkah- langkah dalam Membuat Rangkuman/ Ringkasan; Dalam Hariastuti dan Darminto (2007: 44) mengemukakan langkah-langkah dalam membuat rangkuman adalah sebagai berikut: Memperhatikan dan mengingat pesan atau serangkaian pesan klien dengan cara menyatakan kembali dalam hati. Hal ini dapat dilakukan dengan bertanya dalam diri “Apa …

16-01-2014
  1. Summary (Ringkasan/ Kesimpulan)

Supriyo dan Mulawarman (2006: 38) mengemukakan bahwa summary adalah teknik yang digunakan konselor untuk menyimpulkan atau ringkasan mengenai berbagai apa yang telah dikemukakan klien pada proses komunikasi konseling. Sedangkan dalam Fauzan dkk (2008: 59) menjelaskan summary yaitu teknik respon oleh konselor dalam memadukan uarian pernyataan konseli menjadi kesatuan atau keutuhan tema/ topik dari sesi-sesi konseling.

Tujuan dari summary adalah sebagai berikut:

  1. Menyatukan berbagai unsur-unsur dalam pesan klien.
  2. Mengidentifikasi tema-tema umum, yang baru jelas setelah beberapa pesan dikemukakan atau setelah beberapa kali proses konseling.
  3. Untuk mengarahkan pembicaraan klien.
  4. Mencegah langkah yang terburu-buru dalam suatu sesi konseling.
  5. Mereview kemajuan yang diperoeh selama satu ata beberapa kali wawancara.
  6. Jenis- jenis Summary

Merupakan kesimpulan yang dibuat setiap saat dari percakapan klien dan konselor yang dipandang penting. Untuk kesimpulan tersebut didahului kata-kata pendahuluan seperti untuk sementara ini…, sampai saat ini…, sejauh ini…, selama ini…, dsb.

Contohnya:

Konseli: “Begini Bu, akhir-akhir ini pacar saya telah mengecewakan saya, dia tiba-tiba marah tanpa alasan yang jelas kepada saya. Saya jadi merasa terganggu, selain menjadi beban pikiran saya, saya juga jadi tidak bisa berkonsentrasi belajar dan akibatnya nilai-nilai saya turun drastis”.

Konselor  : “Sejauh ini dari pembicaraan kita dapat saya simpulkan bahwa kita telah membahas masalah yang Anda hadapi yaitu masalah soal pacar yang mengecewakan Anda dan masalah mengenai konsentrasi belajar Anda yang terganggu. Sekarang marilah kita cari cara-cara yang dapat membantu Anda mengatasi masalah tersebut”. (Summary Bagian)

Merupakan kesimpulan yang dibuat pada akhir komunikasi konseling sebagaai kesimpulan keseluruhan pembicaraan. Bentuk kesimpulan akhir didahului oleh kata-kata pendahuluan seperti sebagai kesimpulan akhir…, sebagai puncak pembicaraan…, sebagai penutup pembicaraan kita…, dari awal hingga akhir pembicaraan kita…, jadi, pada akhirnya …, setalh diskusi panjang akhirnya …, dsb.

Contoh:

Klien        : “Begini Bu, akhir-akhir ini banyak teman yang mengecewakan saya, ada yang tiba-tiba marah tanpa alasan yang jelas, ada yang tiba-tiba menjelekan saya. Saya jadi merasa terganggu, selain menjadi beban pikiran saya, saya juga jadi tidak bisa berkonsentrasi belajar dan akibatnya nilai-nilai saya turun drastis”.

Konselor: “Sebagai kesimpulan akhir dari pembicaraan kita tadi dapat Ibu kemukakan bahwa Anda mempunyai kesulitan untuk berkonsentrasi dalam belajar”. (Summary Akhir/keseluruhan)

  1. Langkah- langkah dalam Membuat Rangkuman/ Ringkasan

Dalam Hariastuti dan Darminto (2007: 44) mengemukakan langkah-langkah dalam membuat rangkuman adalah sebagai berikut:

  1. Memperhatikan dan mengingat pesan atau serangkaian pesan klien dengan cara menyatakan kembali dalam hati. Hal ini dapat dilakukan dengan bertanya dalam diri “Apa yang telah dikatakan atau dilakukan klien?”
  2. Mengidentifikasi beberapa pola, tema, atau unsur ganda yang tampak jelas dalam pesan-pesan klien. Hal ini dapat dilakukan dengan menanyakan dalam diri sendiri “Apa yang selalu diulang-ulang klien?”
  3. Memilih kata pembuka rangkuman yang tepat, apakah menggunakan kata “Anda” atau nama klien dan menyesuaikan dengan kata-kata yang diucapkan klien.
  4. Gunakan pilihan kata yang menggambarkan tema atau gabungan unsur-unsur pesan, lalu ungkapkan sebgai respon rangkuman.
  5. Memeriksa keefektifan rangkuman dengan cara mendengarkan atau mengamati respon klien, apakah ia memperkuat atau menayangkal tema yang dinyatakan koselor dalam rangkuman.
  1. Termination (Pengakhiran)

Menurut Supriyo dan Mulawarman (2006: 42) menyebutkan bahwa termination atau pengakhiran ialah keterampilan/ teknik yang digunakan konselor untuk mengakhiri komunikasi konseling, baik mengakhiri untuk dilanjutkan pada pertemuan berikutnya maupun mengakhiri karena komunikasi konseling betul-betul telah berakhir.

Sedangkan Fauzan dkk (2008: 60) menjelaskan bahwa termination yaitu respon konselor untuk mrngakhiri interview baik mengakhiri untuk dilanjutkan pada sesi berikutnya maupun mengakhiri interview karena konseling betul-betul berakhir (berhasilnya implementasi startegi, atau hasil-hasil evaluasi).

Pada tahapan termination ini sebebnarnya konselor bersama konseli menetapkan kesimpulan atas apa yang telah dihasilkan dalam proses konseling tersebut. Bila perlu, refelksikan kembali bagaimana perasaan konseli setelah proses konseling dilakukan, dan bagaimana pula pendapat konseli mengenai konselor, suasana yang ada dalam proses konseling. Hal tersebut penting karena dengan demikian akan menjadi koreksi tersendiri bagi konselor dalam pelaksanaan konseling berikutnya.

Pengakhiran atau termination ini bertujuan untuk menyelesaikan kegiatan konseling atau bila masih diperlukan melanjutkan kepertemuan selanjutnya. Fauzan dkk (2008: 60) mengemukakan tujuan dari termination yaitu:

  1. Memiliki peta kognitif perjalanan konseling, yaitu apa dan bagaimana tahap-tahap yang telah dilalui dan apa yang merupakan tahap konseling mendatang.
  2. Mencapai pemahaman antara konselor dan konseli mengenai apa yang telah berhasil dicapai bersama dalam konseling.
  3. Mengkomunikasikan keperluan penyesuaian konseli terhadap pengambilan tanggungjawabnya seusai konseling.
    1. Memelihara persepsi pantas konseli tentang penerimaan dan pemahaman konselor
    2. Jenis-jenis Termination

Menurut Lutfi Fauzan,Nur Hidayah, dan M.Ramli (2008: 61) menyebutkan bahwa jenis termination yaitu:

  1. Pengakhiran langsung, murni

Menunjuk pada verbalisasi konselor tersurat atau gambling, dengan menyebutkan akan diakhiri pertemuan konseling dalam bentuk kalimat singkat, cukup tegas, dan mengandalkan kaidah bahasa pragmatik. Kata inti pengakhiran yang sering digunakan yaitu: kita menyudahi …., kita akhiri …., dsb.

Contoh: “Karena waktu  pertemuan telah habis, kita akhiri sekian, dan saya mengharap kehadiran Anda untuk bahasan selanjutnya”.

  1. Pengakhiran tidak langsung: nonverbal, verbal

Contoh:

Respon nonverbal ini misalnya seperti memandang jam dinding/ arloji, menata meja, mengamasi buku.

Sedangkan respon verbal biasanya ditumpangkan pada teknik lain, misalnya interpretasi: “telah banyak yang anda ungakap seehingga membuat anda kelelahan, apakah anda bermaksud mengakhiri dulu pertemuan ini?”

Respon verbal dengan teknik perangkuman akhir: “Dengan rampungnya semua yang ingin Anda ungkapkan dalam konseling hari ini, baik Anda ingat-ingat dan lakukan apa garis besar apa yang kita bicarakan tadi”.

Sedangkan dalam Supriyo dan Mulawarman (2006: 42) mengemukakan beberapa cara pengakhiran yang dapar dilakukan oleh konselor dengan syarat seperti berikut:

  1. Merapikan kembali alat-alat yang telah digunakan,
  2. Membuat kesimpulan akhir,
  3. Membicarakan tugas-tugas yang hendak dilakukan sebelum pertemuan yang akan datang,
  4.  Dilakukan secara langsung, misalnya konselor menunjukkan pembatasan waktu (time limit) konseling yang telah disepakati pada awal pertemuan. Contoh:

Konselor: “Baiklah, sekarang waktu telah menunjukkan pukul 09.30 WIB, sesuai dengan kesepakatan kita di awal pertemuan tadi bahwa pertemuan kita ini hanya sampai pukul 09.30 WIB, maka marilah kita akhiri pertemuan ini dan dapat kita lanjutkan minggu depan.”

SUMBER :

Fauzan, Lutfi. Nur Hidayah & M. Ramli. 2008. Teknik-teknik Komunikasi untuk konselor. Malang: Depdiknas UM UPT BK.

Supriyo dan Mulawarman. 2006. Keterampilan Dasar Konseling. Semarang: UNNES Press.

3 Cara untuk Merangkum Bab

Rangkuman adalah alat yang bermanfaat untuk membantu Anda mengelola materi agar lebih mudah dipahami. Rangkuman dapat memudahkan Anda menemukan poin utama bab dan belajar untuk ujian. Kadang, guru atau dosen juga menugaskan siswa membuat rangkuman untuk dinilai. Di bawah ini adalah langkah-langkah membuat rangkuman bab untuk …

  1. 1

    Baca-cepat materinya. Rangkuman membantu Anda meringkas informasi. Langkah pertama memahami bab adalah dengan membacanya. Membaca-cepat berarti membaca sekilas materi Anda.[1]

    • Berkonsentrasilah pada kata kunci. Buku-buku pelajaran biasanya mencetak-tebal kata-kata ini agar mudah ditemukan.
    • Jangan menghabiskan terlalu banyak waktu membaca setiap kata. Saat membaca untuk pertama kali, baca sekilas informasi untuk mendapatkan gambaran umum bahasan dalam bab tersebut.
    • Baca-cepat bab. Bacalah pendahuluan, kesimpulan, dan satu atau dua kalimat pertama setiap paragraf. Berusahalah menemukan poin utama bab tersebut.
  2. 2

    Atur rangkuman. Setelah Anda mengerti gambaran umum isi bab, siapkan rangkuman Anda. Kebanyakan rangkuman ditulis menggunakan kombinasi angka dan huruf. Umumnya, poin utama ditandai dengan angka Romawi dan subpoin ditandai dengan huruf.[2]

    • Contoh, jika Anda menulis bab tentang Perang Saudara Amerika, Anda dapat memulai rangkuman dengan menuliskan poin-poin utama.
    • Contoh: I. Awal Konflik II. Pertempuran Besar III. Dampak Terhadap Negara-negara Bagian Amerika Utara IV. Dampak Terhadap Negara-negara Bagian Amerika Selatan V. Rekonstruksi.
    • Setelah menulis poin utama, tambahkan subpoin. Untuk I. Awal Konflik, Anda dapat menambahkan A. Perbudakan dan B. Hak-Hak Negara Bagian.
    • Pastikan poin utama dalam rangkuman ditulis berdasarkan poin-poin dalam bab. Pertimbangkan untuk menggunakan subjudul rangkuman sebagai poin utama Anda.
  3. 3

    Tulis rangkuman. Masukkan komponen-komponen lain dalam rangkuman Anda. Setelah Anda memiliki format, mulailah menulis pendahuluan. Cukup tuliskan satu paragraf pendahuluan.[3]

    • Perhatikan kalimat tesis dalam pendahuluan. Kalimat tesis adalah argumen atau poin utama bab.
    • Contoh, kalimat tesis untuk bab tentang Perang Saudara adalah, “Perang Saudara dimenangkan oleh negara-negara di bagian Amerika utara karena mereka memiliki lebih banyak sumber daya, seperti logam dan populasi yang lebih besar.”
    • Tulis kembali kalimat tesis menggunakan kata-kata Anda sendiri dan masukkan ke dalam pendahuluan. Pendahuluan Anda sebaiknya juga memperkenalkan poin-poin signifikan dalam bab tersebut.
    • Letakkan pendahuluan di awal rangkuman. Setelah selesai menulis pendahuluan, Anda dapat mengisi angka-angka Romawi dengan poin-poin utama.
  4. 4

    Berikan keterangan. Rangkuman yang efektif bersifat ringkas. Anda tidak perlu menulis keseluruhan bab. Tulis keterangan yang cukup untuk setiap poin utama untuk membantu memperjelas pemahaman Anda.[4]

    • Masukkan keterangan untuk setiap subpoin. Keterangan adalah komentar atau deskripsi.
    • Contoh, Anda dapat memberi keterangan I. Awal Konflik, B. Perbudakan, “Negara-negara di bagian Amerika selatan ingin tetap memperbudak 4 juta orang. Ini adalah alasan ideologis Perang Saudara.”
    • Agar bermanfaat, berikan informasi yang cukup dalam keterangan, tetapi jangan berlebihan. Dua sampai tiga kalimat sudah cukup.
  5. 5

    Bersikaplah fleksibel. Anda seharusnya memiliki gambaran tentang hasil akhir rangkuman. Namun, Anda harus bersedia membuat perubahan. Fleksibilitas memungkinkan Anda untuk mengubah rangkuman agar sesuai dengan kebutuhan.

    • Berikan tempat untuk menambahkan poin. Mungkin awalnya Anda hanya berencana untuk membuat lima poin, tetapi ternyata ada enam poin yang harus Anda rangkum.
    • Tambahkan poin. Pastikan bahwa apa yang Anda tambahkan memang poin utama. Jika poin tersebut dapat diletakkan sebagai subpoin, lebih baik tempatkan sebagai subpoin.
    • Hapus materi jika perlu. Mungkin di awal Anda berpikir bahwa perang laut adalah salah satu faktor utama dalam Perang Saudara. Jika Anda berubah pikiran, Anda dapat menghapus poin tersebut.
  6. 6

    Ikuti arahan. Kadang guru atau dosen menugaskan Anda untuk membuat rangkuman. Hal ini berguna untuk mengembangkan keterampilan baru. Melalui rangkuman, guru atau dosen juga dapat mengetahui apakah Anda berkonsentrasi pada konsep yang tepat. [5]

    • Penuhi semua aturannya. Jika guru Anda meminta rangkuman dengan 8 poin utama, Anda sebaiknya menuruti aturan tersebut.
    • Mintalah klarifikasi. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang format rangkuman, bertanyalah kepada guru atau dosen Anda.

    Iklan

  1. 1

    Bacalah materi dengan cepat. Rangkuman sangat bagus untuk membantu Anda mempelajari dan mengingat materi. Anda juga bisa belajar meningkatkan kemampuan membaca agar Anda menjadi pembelajar yang lebih efisien. Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membaca lebih cepat dan mengingat lebih banyak informasi.[6]

    • Untuk membaca dengan efisien, Anda tidak perlu berkonsentrasi pada tiap kata. Baca-cepat materi agar Anda mendapatkan gambaran umum materi bahasan.
    • Membaca materi dengan cepat bukan berarti ceroboh. Baca-cepat berarti Anda membaca dengan tujuan memperoleh informasi spesifik.
    • Saat Anda membaca cepat, tentukan tujuan Anda. Contoh, jika Anda mencari informasi tentang penyebab utama Perang Saudara, jangan menghabiskan waktu membaca paragraf tentang jarak tembak senapan.
    • Membaca dengan efisien membantu Anda menemukan poin-poin yang harus Anda masukkan dalam rangkuman. Semakin efisien proses membaca, semakin mudah pula Anda merangkum.
  2. 2

    Berkonsentrasilah pada pendahuluan dan kesimpulan. Pendahuluan dan kesimpulan umumnya adalah bagian terpenting sebuah bab, buku atau artikel. Di dalam pendahuluan, penulis biasanya menjelaskan tesis dan poin-poin utama sedangkan kesimpulan menceritakan kembali poin-poin yang paling penting. [7]

    • Baca pendahuluan dan kesimpulan terlebih dahulu. Metode ini membantu Anda mengenali poin-poin utama dan mengarahkan fokus Anda saat membaca teks secara keseluruhan.
    • Carilah tanda. Penulis kerap kali membantu dengan menyatakan secara eksplisit apa poin yang terpenting.
    • Contoh, sebuah kalimat yang diawali dengan, “Saya berpendapat…” adalah tanda bahwa kalimat tersebut mengandung tesis. Anda juga sebaiknya memerhatikan paragraf yang diawali dengan “Sangat penting memahami bahwa…” atau “Salah satu poin utamanya adalah…”
  3. 3

    Baca dengan aktif. Jangan membiarkan mata Anda membaca tanpa benar-benar berkonsentrasi. Membaca adalah aktivitas yang menuntut Anda terlibat dengan isi tulisan. Coba gunakan metode SQ3RR untuk membantu Anda.[8]

    • "S" adalah kependekan dari “survey”. Baca-cepat materi dengan berkonsentrasi pada pendahuluan, kesimpulan, dan subjudul.
    • "Q" adalah kependekan dari “question”. Tuliskan pertanyaan apa pun yang Anda miliki tentang materi yang Anda baca.
    • Tiga "R" adalah kependekan dari “read, recite, review”. Baca setiap bagian dengan hati-hati agar Anda dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan Anda.
    • Baca jawaban Anda dengan lantang. Membaca dengan lantang membantu Anda mengingat. Periksa kembali catatan Anda.
  4. 4

    Buat catatan. Saat Anda membaca, buatlah catatan. Biasakan menggunakan rangkuman sebagai metode pembuatan catatan. Mengatur catatan dengan format rangkuman akan lebih bermanfaat.[9]

    • Jangan mencoba menulis seluruh materi yang Anda baca. Berkonsentrasilah pada poin-poin utama.
    • Siapkan rangkuman Anda sebelum membaca keseluruhan materi. Anda dapat menandai dengan angka dan huruf sembari membaca.
    • Hindari memberikan terlalu banyak tanda. Banyak siswa merasa bahwa memberi tanda, misalnya dengan spidol berwarna, bermanfaat bagi mereka. Pastikan Anda membaca dan mengingat, tidak sekadar menandai.

    Iklan

  1. 1

    Baca ulang materi secara berkala. Rangkuman sangat bermanfaat saat Anda belajar untuk ujian atau menulis artikel. Mengombinasikan beberapa metode dengan rangkuman adalah cara yang efektif untuk belajar. Membuat jadwal belajar adalah salah satu cara untuk meraih kesuksesan.[10]

    • Lihatlah catatan Anda beberapa kali dalam seminggu. Lebih baik belajar sedikit demi sedikit daripada mencoba mempelajari seluruh materi dalam semalam.
    • Sisihkan 10-15 menit per hari. Gunakan waktu ini untuk membaca rangkuman dan catatan Anda.
    • Baca kembali catatan setelah kelas. Anda akan mengingat materi dengan lebih baik apabila Anda membacanya kembali sebelum 24 jam dari saat Anda merangkum atau mencatat.
  2. 2

    Sesuaikan rencana belajar Anda. Belajar kadang terasa sulit dan membosankan. Carilah cara yang terbaik untuk Anda. Contoh, jika Anda suka berada di luar, cobalah membaca di luar ruangan.[11]

    • Jika Anda adalah orang yang suka bergaul, ajak teman sekelas untuk membentuk kelompok belajar.
    • Cari metode yang berguna untuk Anda. Contoh, Anda mungkin mendapatkan hasil yang lebih baik saat belajar menggunakan gabungan kartu baca dan rangkuman.
  3. 3

    Pilih lingkungan yang tepat. Lingkungan belajar bisa sangat berpengaruh. Untuk itu, carilah tempat yang tidak terlalu berisik. Hindari menonton televisi saat membaca rangkuman.[12]

    • Pastikan suhu ruangan terasa nyaman. Anda akan sulit berkonsentrasi apabila ruangan terlalu panas atau dingin.
    • Makanlah kudapan sebelum belajar. Pisang atau kacang-kacangan akan memberi energi dan membantu Anda berkonsentrasi.

    Iklan

  • Jangan membuat sesuatu yang sederhana menjadi rumit.
  • Alokasikan waktu yang panjang untuk membuat rangkuman. Jangan terburu-buru.
  • Cari gaya rangkuman yang paling tepat untuk Anda.

Iklan

Artikel ini disusun bersama Michelle Golden, PhD. Michelle Golden adalah guru bahasa Inggris di Athens, Georgia. Dia memperoleh gelar MA pendidikan guru seni bahasa pada 2008 dan meraih gelar PhD bahasa Inggris dari Georgia State University pada 2015. Artikel ini telah dilihat 157.219 kali.

Daftar kategori: Penulisan

Halaman ini telah diakses sebanyak 157.219 kali.
Rangkuman Aqidah 2 Flipbook PDF

04-05-2022 · Rangkuman Aqidah 2. 111 Views. 21 Downloads. FLIP PDF 9.74MB. DOWNLOAD FLIP. REPORT DMCA. BAB 1. Kalimat hamdalah. Hamdalah termasuk kalimat tayyibah Hamdalah adalah istilah lain yang digunakan untuk menyebut kalimat 'Alhamdulillah' Lafaz hamdalah secara lebih lengkap adalah.

04-05-2022

BAB 1 Kalimat hamdalah Hamdalah termasuk kalimat tayyibah Hamdalah adalah istilah lain yang digunakan untuk menyebut kalimat 'Alhamdulillah' Lafaz hamdalah secara lebih lengkap adalah ‫َاْلَحْم ُد ِلَّلِه َرِّب اْلَع اَلِم ْي َن‬ artinya; segala puji bagi Allah, tuhan semesta alam Setiap mendapatkan kenikmatan, kita harus senantiasa memuji Allah dengan mengucapkan hamdalah Termasuk menerima kenikmatan adalah ketika kita terhindar dari bahaya, dan ketika mendengar kabar baik untuk diri kita sendiri dan orang lain Asmaul Husna BAB 2 Asmaul Husna Pada pelajaran ini ada 4 asmaul husna yang kita pelajari, yaitu; Ar-Razzaq, Al-Mughni, Al-Hamid, dan AsySyakur Asmaul husna Ar-Razzaq artinya Allah maha pemberi rizqi Asmaul husna Al-Mughni artinya Allah maha pemberi kekayaan kepada setiap hamba-Nya Asmaul husna Al-Hamid artinya Allah maha terpuji Asmaul husna Asy-Syakur artinya Allah maha menerima dan memberi rasa syukur dari hamba-Nya Mengenal Allah dengan Dalil Aqli BAB 3 mENGENAL aLLAH DENGAN dALIL nAQLI BAB 3 Mengetahui dan mengakui keberadaan Allah bisa dengan menggunakan dalil aqli dan dalil naqli. Dalil aqli yaitu dengan menggunakan akal pikiran, sedangkan dalil naqli yaitu dengan menggunakan dasar dari Al-qur'an dan hadis Alam semesta dan seisinya tidak mungkin ada dengan sendirinya. Pastinya ada yang menciptakan. Pencipta alam semesta adalah Allah SWT Adanya siang, sore, dan mala, serta pergantian musim adalah karena Allah SWT yang telah mengaturnya. Akhlaq Terpuji BAB 4 Syukur nikmat berarti; sikap berterima kasih atas nikmat yang diterima baik secra lisan maupun perbuatan Ada tiga cara manusia bersyukur kepada Allah, yaitu; bersyukur dengan hati, lisan, dan dengan anggota badan Bersyukur banyak manfaatnya, diantaranya adalah; mengekalkan nikmat yang ada dan menambah nikmat itu dengan nikmat lain yang lebih banyak lagi Hidup sederhana berarti hidup sewajarnya dan tidak berlebihan Dalam kehidupan sehari-hari hidup sederhana itu mewujud dalam berbagai bentuk, misalnya; sederhana dalam ucapan, perbuatan, pergaulan, berpakaian, sederhana terhadap harta dan sederhana dalam berbelanja. Lawan hidup sederhana adalah hidup boros dan bermewah-mewahan Rendah hati adalah sikap yang selalu merendahkan diri di hadapan Allah SWT ketika beribadah dan rendah hati dihadapan sesama manusia Orang yang rendah hati tidak bersikap sombong, dan tidak suka menonjolkan kelebihan yang dimilikinya. Orang rendah hati juga akan selalu mendapat termpat terhormat di hati. bERADAB iSLAMI BAB 5 Ketika di jalan, akan dan sesudah tidur dan ketika bersin hendaknya mematuhi tata cara yang telah diajarkan oleh agaman islam Tata cara di jalan antara lain; (1) berjalan ditepi jalan sebelah kiri, (2) jika ingin menyebrang pergunakanlah sarana penyeberangan jalan yang ada, (3) jangan bergurau, bercanda, berteriak, dan berlari di jalan, (4) jangan usil di jalan, (5) jagalah kebersihan jalan dan buang sampah pada tempatnya, serta (6) jagalah sarana umum, seperti telepon umum, halte, toilet umur, dan pagar jalan Tata cara sebelum tidur antara lain, (1) pergi ke kamar amndi untuk buang air kecil, mencuci tangan, dan gosok gigi, (2) bacalah do'a sebelum tidur, (3) jangan berkata-kata atau bercanda sesudah membaca do'a Tata cara sesudah bangun tidur, antara lain; (1) setelah bangun duduklah dengan sempurna, 92) bacalah do'a bangun tidur, (3) segera ke kamar mandi untuk mandi agar badan segar kembali Tata cara bersin antara lain, (1) ketika bersin, palingkan muka ke kiri, (2) tutuplah mulut dan hidung dengan telapak tangan atau sapu tangan, (3) usahakan agar suaranya tidak keras, (4) menjauhlah dari orang di sekitarmu, (5) setelah bersin ucapkan "Alhamdulillahi Rabbil 'Alamin", (6) lalu bersihkan hidung dengan sapu tangan, dan (7) jika kamu mendengar ada teman yang bersin maka ucapkanlah do'a Menjauhi Sifat Sombong BAB 6 SIkap SOmbong Salah satu akhlak tercela yang harus kita jauhi adalah sikap sombong Dalam istilah agama, sombong atau tinggi hati disebut dengan takabbur, yang berarti membesarkan diri. Sombong berarti sifat orang yang menganggap dirinya lebih dari orang lain Banyak cara yang dapat dilakukan untuk menghindari sifat sombong, antara lain; menyadari bahwa (1) semua yang kita miliki adalah pemberian Allah, (2) manusia adalah hamba Allah yang lemah dan saling membutuhkan, (3) semua manusia itu sama derajatnya di sisi Allah, yang membedakannya adalah tingkat ketakwaannya, dan (4) senantiasa beribadah dan berdo'a kepada Allah Di antara bahaya sifat sombong bagi kehidupan kita, adalah (1) tidak pernah mengakui kebesaran nikmat Allah, (2) tidak pernah menyadari kelemahan diri sendiri, (3) tidak mau menerima nasihat/saran yang baik dan benar, (4) suka marah, mudah tersinggung, pendendam, dan tidak mau menghargai orang lain, (5) tidak disenangi orang banyak dan juga dibenci Allah SWT Sejak kecil, Nabi Muhammad SAW selalu menjauhi sifat sombong sekalipun beliau berasal dari keturunan terhormat di dalam masyarakat Nabi Muhammad SAW memperoleh gelar Al-Amin artinya terpercaya

Selamat Belajar

Apa itu Resume: Pengertian, Fungsi, Tujuan, dan Cara

25-11-2020 · Resume adalah suatu rangkuman atau bisa disebut ringkasan dari sebuah tulisan yang memiliki karakter panjang, kemudian hanya diambil makna-makna yang terpenting dari sebuah karangan tersebut dengan menyertakan juga rinciannya. Dimana resume ini menjadi salah satu cara yang efektif ketika Kita hendak memberikan suatu penjelasan ataupun inti dari ...

25-11-2020

Apa itu resume? Resume adalah suatu rangkuman atau bisa disebut ringkasan dari sebuah tulisan yang memiliki karakter panjang, kemudian hanya diambil makna-makna yang terpenting dari sebuah karangan tersebut dengan menyertakan juga rinciannya. Dimana resume ini menjadi salah satu cara yang efektif ketika Kita hendak memberikan suatu penjelasan ataupun inti dari pokok pembahasan yang akan Kita sampaikan kepada orang lain. Mengenai resume ini tentunya sudah banyak Kita mengetahuinya ketika Kita telah belajar di bangku sekolah, namun tentunya di jenjang yang lebih tinggi layaknya sekolah menengah ke atas (SMP).

Namun, ada pula yang menjelaskan pendapatnya mengenai pengertian resume ini yaitu dokumen yang isinya mengenai sebuah rangkuman dari pengalaman hidupnya, baik dari segi bakat yang dimilikinya hingga menjadi orang yang sukses ataupun dari bidang pendidikan yang ditempuhnya dan hal itu dikonsep dengan sebegitu menariknya. Resume tidak hanya menjelaskan tentang ringkasan dari suatu materi yang panjang. Seperti yang telah dijelaskan diatas bahwasannya resume juga bisa digunakan sebagai melamar pekerjaan.

Resume dari lamaran pekerjaan itu bisa menjadi bekal sebagai penguat, menjelaskan informasi sedetail mungkin tentang siapa dirinya dan seberapa layaknya diterima. Jadi pada intinya dapat disimpulkan bahwasannya pengertian resume adalah sebuah ringkasan yang dibuat dengan mengambil bagian dari pokok-pokok tulisan yang bisa mewakili maksud tulisan atau karangan yang panjang sehingga mampu memudahkan Kita dalam menerima pokok atau inti dari sebuah karangan ataupun tulisan tersebut.

Mengapa harus dengan Resume, Apa Tujuan Resume

Apa itu Resume: Pengertian, Fungsi, Tujuan, dan Cara Membuatnya
 

Tujuan resume adalah mengetahui materi yang disajikan dengan pemahaman yang lebih detail, tidak hanya paham namun bisa menguasai materi yang telah disampaikan. Selain itu tentunya memudahkan pembaca memahami maksud atau intisari dari sebuah karangan atau tulisan yang begitu panjang, tanpa adanya kesulitan memahami setiap kalimat yang begitu panjang yang mungkin lebih susah ditangkap.

Tujuan resume juga memberikan pengajaran kepada setiap orang untuk lebih bisa menjelaskan sesuatu yang panjang menjadi singkat dan padat namun kaya akan makna. Walaupun singkat namun lebih mudah dimengerti, dipahami dan diterima bagi siapa pun yang menerimanya. Tujuan lainnya adalah lebih mudah mengingat materi yang telah disampaikan tanpa membuka lagi tulisan yang mulanya belum diresume.

Baca Juga : Contoh Brosur Perumahan yang Bagus dan Unik untuk Penjualan Perumahan 2020 

Apa Fungsi Resume

Apa itu Resume: Pengertian, Fungsi, Tujuan, dan Cara Membuatnya
 

Mengenai fungsi resume hampir sama dengan tujuan dari meresume. Ada beberapa fungsi resume dintaranya:

  • Menjadikan tulisan yang semulanya panjang lebar menjadi ringkas dan kaya makna.
  • Tulisan yang ringkas, padat dan penting akan mudah diingat.
  • Memudahkan penyampaian materi karena telah terkonsep.
  • Memudahkan pembaca menerima materi yang disampaikan.
  • Lebih mudah mengingatkan materi yang telah lalu karena tinggal membaca ulang dari resume yang telah dibuat.

Baca Juga : Cara Membuat Infografis : Tips & Trick, Tujuan, dan Contohnya 

Bagaimana Cara Membuatnya

Bagi Mereka yang belum terbiasa membuat resume tentunya ini adalah suatu pekerjaan yang sulit. Sebaliknya, meresume adalah pekerjaan yang mudah dan tidak begitu rumit bagi Mereka yang kesehariannya sudah sering melakukan pekerjaan ini. Namun, jangan khawatir akan hal tersebut, setiap jiwa memiliki kesempatan untuk terus belajar dan mencari tahu.

Cara membuat resume dibutuhkan ketelitian, kemauan untuk membaca dan menguasai materi, menentukan ide- ide pokok setiap paragraf dan kemudian meringkasnnya dengan sebaik mungkin sesuai dengan tulisan aslinya. Jadi, meresume itu tidak menjabarkan materi sesuia dengan apa yang ada dipikiran Kita, namun harus sesuai dengan urutan pokok pikiran yang ada pada tulisan, semakin ringkas namun sudah mampu menjelaskan semua maksud dari tulisan ini adalah resume yang baik, sesuai dengan kaidah- kaidah bahasa Indonesia juga.

Beberapa cara membuat resume yang perlu diperhatikan dan dipelajari diantaranya:

  1. Cara membuat resume yang utama adalah membaca tentang tulisan yang akan digunakan sebagai bahan meresume. Tidak cukup hanya sekali saja, namun akan lebih baik jika terus mengulangnya hingga Kita mampu memahami apa yang menjadi pokok dari tulisan tersebut, sehingga Kita bisa mengerti dan mampu menyampaikan resume itu dengan baik dan benar tanpa ada unsur penyelewengan makna. Melalui membaca tulisan ini Kita juga akan menemukan beberapa istilah kata yang sulit atau mungkin sama sekali belum Kita pahami maknanya. Ketika menemukan hal demikian, Kita bisa menggunakan media lain yang bisa membantu untuk menerjemahkannya, sehingga Kita benar-benar menguasai isi tulisan tersebut.

  2. Setiap paragraf dari karangan panjang tadi memiliki gagasan pokok, bisa saja di depan atau pun di akhir paragraf. Nah, Kita perlu mencatat pokok-pokok pikiran dari setiap paragraf tersebut untuk mempermudah membuat resume. Gagasan pokok dari setiap kalimat sudah mampu mewakili kalimat-kalimat pendukung yang dipotong tadi. Lantas, bagaimana menentukan gagasan pokok dari setiap paragraf tersebut? Perlu diketahui bahwasannya gagasan pokok adalah gagasan inti dari paragraph tersebut, sedangkan kalimat-kalimat lainnya hanya kalimat-kalimat pendukung atau penjelas.

  3. Setelah membaca dan mencatat semua hal penting dari gagasan utama, Kita bisa mulai menuangkan hal-hal yang terbayang dalam pikiran untuk dijadikan resume. Cara membuat resume ini berbeda dengan ikhtisar, dimana yang membedakannya adalah, ketika menulis resume runtutan dari setiap paragraph yang ditulis haruslah relevan dengan naskah aslinya. Jangan pula menulis ulang kata-kata yang sulit untuk dipahami tadi sama persis dengan naskah aslinya, namun bisa Kita sesuaikan dengan bahasa Kita sendiri agar mudah dipahami.

  4. Setelah proses pembuatan resume terselesaikan, jangan lupa untuk meneliti dan membacanya ulang untuk memastikan kesalahan pada penulisannya. Ketika menulis ini tentunya harus menggunakan tata cara penulisan yang sesuai dengan EYD ( Ejakan Yang Disempurnakan), agar mudah dipahami sehingga maksud yang disampaikan bisa diterima pembaca. Setelah menelitinya, baca ulang apakah resume Anda sudah sesuai dengan naskah aslinya.

Baca Juga : Cara Membuat Surat Izin Tidak Masuk Sekolah Lengkap dan Tips & Triknya 

Kesimpulan dan Penutup

Jadi Kita bisa mengerjakan sendiri resume dengan mudah ketika Kita mau belajar dan mengikuti panduannya dengan baik. Bisa disimpulkan bahwa resume memang berbeda dengan ikhtisar. Keduanya sama-sama ringkasan dari suatu karangan ataupun tulisan, namun ikhtisar bisa disampaikan sesuka hati penulis dan inti yang disampaikan sesuai dengan karangan yang dijadikan bahan sebagai meresume.
Ketelitian dalam mengambil materi dari setiap paragraf sangat berpengaruh terhadap jelas tidaknya resume yang telah dibuat.

Maka dari itu haruslah telaten dan lebih teliti lagi agar pokok dari setiap gagasan tidak terlupakan, sehingga pemotongan kalimat-kalimat bisa sesuai dan mudah ditangkap dan diterima makna yang akan disampaikan. Demikian materi yang dapat Kami sampaikan mengenai pengertian resume, tujuan, fungsi, dan cara membuatnya. Jika memang mengalami kesulitan Anda bisa lebih banyak membaca terkait materi, karena semakin banyak referensi dan pengetahuan yang Kita baca, semakin banyak pula informasi yang akan Kita peroleh.

Mengenal Perbedaan Rangkuman dan Notula

Rangkuman adalah ringkasan dari suatu uraian pembicaraan atau tulisan. Rangkuman dimaksudkan agar seseorang dapat lebih mudah memahami isi uraian pembicaraan atau tulisan. Dari pengertian di atas, apakah kamu sudah dapat membedakan antara rangkuman dan notula? Intinya adalah dalam notula catatan singkat yang dibuat harus berurutan dari awal ...

Mengenal Perbedaan Rangkuman dan Notula

Sumber : https://blog.ruangguru.com/mengenal-perbedaan-rangkuman-dan-notula

Shabrina Alfari

Squad, kamu pernah diminta untuk mencatat hasil rapat atau merangkum suatu materi? Nah, kali ini kita akan belajar mengenai cara membuat rangkuman suatu materi dan membuat notula. Masih banyak yang mengira bahwa rangkuman dan notula itu sama, padahal keduanya berbeda lho, Squad. Apa bedanya? Yuk, kita mulai pelajari.

Notula adalah catatan singkat mengenai jalannya rapat. Unsur-unsur notula rapat ditulis berdasarkan urutan materi dan tujuan rapat, waktu rapat, tempat rapat, peserta, acara rapat atau pelaksanaan, jalannya rapat, dan keputusan rapat atau hasil rapat.

Rangkuman adalah ringkasan dari suatu uraian pembicaraan atau tulisan. Rangkuman dimaksudkan agar seseorang dapat lebih mudah memahami isi uraian pembicaraan atau tulisan.

Dari pengertian di atas, apakah kamu sudah dapat membedakan antara rangkuman dan notula? Intinya adalah dalam notula catatan singkat yang dibuat harus berurutan dari awal hingga akhir, sedangkan saat membuat rangkuman tidak harus berurutan. Mudah ‘kan, Squad?

Baca juga: Cara Membuat Resensi Buku

Langkah-langkah Membuat Notula

Agar dapat menulis notula secara baik, kita dapat memperhatikan langkah-langkah berikut.

  1. Tentukan terlebih dahulu format notulen yang lengkap sesuai kondisi dan keperluan rapat, seperti berikut ini.
  • Judul notula yang berisi organisasi penyelenggara rapat.
  • Keterangan penyelenggaraan rapat yang meliputi tempat rapat, tanggal dan waktu penyelenggaraan, pemimpin rapat, acara rapat, dan peserta rapat.
  • Pelaksanaan rapat yang meliputi pembukaan, sambutan, pemaparan, sesi tanya-jawab, dan penutup.
  • Penandatanganan notula.
  1. Catat seluruh proses rapat yang diikuti apa adanya dengan tidak menambah atau mengurangi materi.
  2. Catat simpulan atau kesepakatan yang terjadi dalam rapat tersebut secara cermat.
  3. Tulislah notulen tersebut secara rapi, dengan memperhatikan penulisan kalimat dan penggunaan bahasa yang mudah dipahami, serta penggunaan tanda baca yang tepat.

fungsi notula

Langkah-langkah Membuat Rangkuman

  1. Membaca naskah asli atau menyimak suatu diskusi sampai tuntas.
  2. Mencatat gagasan penting yang terdapat dalam naskah atau diskusi.
  3. Membuat reproduksi, yaitu menyusun kembali suatu karangan singkat berdasarkan gagasan-gagasan penting yang diperoleh ketika membaca atau menyimak suatu materi secara teliti tersebut.

Contoh Soal

Soal 1

Cermatilah penggalan kalimat berikut.

Sesuai dengan kesepakatan bersama, kegiatan bakti sosial akan diadakan pada awal bulan depan.

Penggalan di atas merupakan bagian notula rapat, yaitu….

  1. pembukaan
  2. penjelasan
  3. sambutan
  4. tanggapan
  5. keputusan

Jawaban: E

Pemabahasan: berdasarkan maknanya, kalimat tersebut menyatakan keputusan rapat karena menunjukkan ketegasan yang sudah final.

Soal 2

Kalimat simpulan rapat yang tepat adalah ….

  1. Rapat menyimpulkan bahwa keputusan akhir terserah pada semua peserta rapat.
  2. Bagaimana pun keputusan ini baru merupakan langkah awal.
  3. Berdasarkan kesepakatan dan pertimbangan bersama, peserta rapat menyimpulkan bahwa semua siswa kelas II dinyatakan naik kelas.
  4. Tiada gading yang tak retak. Jadikanlah keputusan ini sebagai langkah awal program kerja kita.
  5. Apapun yang terjadi kita harus tetap mendukung keputusan rapat secara sukarela, ikhlas, dan setia.

Jawaban: C

Pembahasan: kalimat simpulan yang terpat ditunjukkan pada opsi C karena isinya menyatakan sebuah putusan yang sudah disepakati sebelumnya.

Dalam membuat notula atau rangkuman jangan sampai ada yang terlewat ya, Squad. Jika tidak lengkap, pembacanya tidak akan memahami apa yang kamu tuliskan. Teruslah berlatih dan jika membutuhkan bantuan kamu bisa mencari guru privat berkualitas di ruangles. Yuk, belajar dengan guru yang sesuai dengan kriteriamu.

Sumber : https://blog.ruangguru.com/mengenal-perbedaan-rangkuman-dan-notula

Shabrina Alfari

teks.co.id

23-03-2022 · Manfaat Ringkasan Atau Rangkuman. Manfaat dari ringkasan ataupun rangkuman itu sendiri yaitu adalah sebagai sebuah sarana yang dapat membantu kita di dalam mengingat isi dari sebuah buku ataupun uraian yang begitu panjang. Ringkasan membuat ide ide pokok yang mewakili dari setiap bagian yang terdapat pada bacaan aslinya.

23-03-2022

Ringkasan – Pada kesempatan kali ini admin akan membahas sebuah materi mengenai ringkasan yang mana Di dalam pembahasannya akan meliputi mengenai pengertian tujuan manfaat dan juga cara membuatnya. Untuk informasi lebih lengkapnya Maka langsung saja kita simak penjelasan berikut ini secara seksama agar dapat memahaminya.

Pengertian Ringkasan

Ringkasan adalah suatu penyajian secara singkat dari suatu karangan asli, namun dengan tetap mempertahankan urutan isi beserta sudut pandang pengarang aslinya.

Perbandingan bab ataupun bagian dari karangan yang asli secara proposional akan tetapi tetap dipertahankan dalam bentuknya yang singkat.

Tujuan Ringkasan

Tujuan dari ringkasan yaitu adalah agar dapat membantu seseorang untuk memahami ataupun mengerti dan juga mengetahui isi dari sebuah buku atau pun sebuah karangan. Dengan membuat ringkasan, maka seseorang tersebut dibimbing dan juga dituntun untuk membaca karangan asli secara cermat lalu menuliskan kembali dengan benar dan tepat.

Lalu untuk membuat sebuah ringkasan yang benar dan baik, maka kita perlu membaca buku ataupun karangan asli secara cermat atau teliti. Dengan membaca buku atau karangan secara cermat, maka kita bisa menangkap serta dapat membedakan antara gagasan utama dengan gagasan tambahan.

Cara Membuat Ringkasan

Berikut ini adalah beberapa pedoman ataupun pegangan yang dapat digunakan untuk membuat suatu ringkasan yaitu sebagai berikut:

  • Membaca naskah yang asli dengan tujuan untuk menangkap kesan umum dan sudut pandang dari pengarang.
  • Mencatat gagasan utamanya.
  • Membuat reproduksi yaitu dengan cara menyusun kembali suatu karangan singkat atau ringkasan dengan berdasarkan pada gagasan utamanya.
  • Ketentuan tambahan:
    • sebaiknya anda menggunakan kalimat tunggal.
    • Apabila mungkin, maka ringkaslah kalimat menjadi sebuah frasa-frasa menjadi kata, rangkaian gagasan lalu diganti dengan gagasan yang sentral saja.
    • Sedangkan jumlah alinea tergantung pada besarnya ringkasan serta jumlah topik utama yang akan dimasukkan ke dalam ringkasan tersebut.
    • Jika memungkinkan semua Keterangan atau kata sifat dibuang.
    • Pertahankan susunan gagasan yang asli dan ringkas gagasan-gagasan tersebut di dalam urutan seperti urutan naskah yang asli.
    • Jika teks yang asli mengandung dialog maka harus diubah kedalam bahasa yang tidak langsung.
    • Penulis harus memperhatikan panjang dari ringkasan yang
Baca Juga :  Pengertian Referensi

Manfaat Ringkasan Atau Rangkuman

Manfaat dari ringkasan ataupun rangkuman itu sendiri yaitu adalah sebagai sebuah sarana yang dapat membantu kita di dalam mengingat isi dari sebuah buku ataupun uraian yang begitu panjang. Ringkasan membuat ide ide pokok yang mewakili dari setiap bagian yang terdapat pada bacaan aslinya. Dengan membaca sebuah ringkasan maka kita seolah-olah memahami secara keseluruhan isi dari buku tersebut dengan  utuh.

Demikianlah pembahasan singkat kali ini mengenai Pengertian Ringkasan, Tujuan, Manfaat Dan Cara Membuatnya yang dapat dijelaskan semoga informasi yang diberikan mudah untuk dipahami dan juga tentunya dapat bermanfaat untuk anda semua Sekian dan terima kasih banyak untuk kunjungannya jangan lupa simak artikel yang lainnya ya sampai jumpa.

Bingung Perbedaan Rangkuman dan Ringkasan? ini …

20-03-2022 · Ciri-Ciri Rangkuman. Menurut H. Dalman (2016),berikut ini adalah ciri-ciri rangkuman yaitu : 1. Ringkas. Sebuah rangkuman adalah hasil meringkas sebuah tulisan atau pembicaraan, oleh karena itu hasil rangkuman akan lebih singkat dari pada sebelum dirangkum. Biasanya rangkuman ditulis hanya beberapa kalimat saja yang memuat inti pokok …

20-03-2022

Pada saat sekolah dulu pasti tidak asing dengan rangkuman dan ringkasan, tidak jarang pula guru memberikan tugas untuk membuat rangkuman dan ringkasan dari suatu buku, artikel, jurnal, atau bahan bacaan lainnya. Namun masih banyak yang belum paham dengan perbedaan rangkuman dan ringkasan, untuk lebih lengkapnya silahkan baca ulasan berikut.

Pengertian Rangkuman

Di  dalam sebuah rangkuman pada umumnya berisi pembahasan yang hampir sama dengan buku yang dirangkum . Oleh karena itu kalian dapat mengartikan rangkuman dengan memilih dan memilah isi bacaan dalam upaya meminimalkan isi dengan mengambil poin yang penting saja, hal ini bertujuan untuk memudahkan pembaca memahami isi dari bacaan tersebut.. Rangkuman merupakan hasil mengumpulkan poin penting dari suatu bacaan, berita atau sebuah pembahasan, sehingga dapat dibuat kesimpulan secara singkat tentang isi suatu tulisan tersebut. Rangkuman juga bisa diartikan sebagai uraian yang lebih singkat, padat, dan jelas dengan cara menyatukan berbagai ide pokok bacaan menjadi suatu kalimat yang ringkas. 

Ciri-Ciri Rangkuman

Menurut H. Dalman (2016),berikut ini adalah ciri-ciri rangkuman yaitu :

1. Ringkas.

Sebuah rangkuman adalah hasil meringkas sebuah tulisan atau pembicaraan, oleh karena itu hasil rangkuman akan lebih singkat dari pada sebelum dirangkum. Biasanya rangkuman ditulis hanya beberapa kalimat saja yang memuat inti pokok pembahasan.

2. Jelas.

Bahasa yang digunakan dalam sebuah rangkuman harus jelas dan mudah dipahami oleh para pembaca dan penulis rangkuman itu sendiri agar inti pokok pembahasan dapat tersampaikan.

3. Padat

Selain lebih singkat dan bahasanya jelas, sebuah rangkuman bahasanya pun harus padat, tak bertele-tele, dan tepat mengenai sasaran.

Langkah-Langkah Menulis Rangkuman

  1. Langkah paling awal sebelum membuat rangkuman adalah persiapan. Mempersiapkan segala kebutuhan untuk merangkum sebuah pembahasan. Sehingga perlu konsentrasi lebih agar fokus mencari ide pokok pembahasan.
  2. Kemudian bacalah keseluruhan materi terlebih dahulu. Tidak perlu mendalami dalam membaca untuk membuat rangkuman, hanya fokus pada ide pokok yang disampaikan.
  3. Lalu jangan lupa untuk memberikan tanda pada ide pokok yang ditemukan dengan menggunakan stabilo atau apapun agar tidak ada yang tertinggal atau lupa. Biasanya bagian penting berisi mengenai pengertian, kata kunci, atau inti dalam suatu paragraf.
  4. Langkah yang terakhir yaitu mencatat kembali dengan kreativitas kalian masing-masing. Jika perlu buatlah seperti mind mapping agar lebih mudah dimengerti.
Baca juga:  Wajib Diketahui, Nama Malaikat dan Tugasnya
Sumber : ringtimesbanyiwangi.pikiran-rakyat.com

Ringkasan adalah penyajian karangan atau peristiwa panjang dalam bentuk yang singkat dan efektif. Ringkasan bisa juga disebut sari karangan tanpa hiasan. Ringkasan pada umumnya ditemui pada buku, bab, atau artikel.

Dengan kata lain ringkasan adalah suatu metode yang dilakukan untuk memotong atau memangkas karya yang sudah ada agar dapat menyajikan karangan yang panjang dalam bentuk yang sesingkat mungkin.

Maka, arti kata ringkasan sama juga dengan rangkuman. Namun secara penulisan antara rangkuman dan ringkasan berbeda, dilihat dari hasil meringkas yang artinya memendekkan cerita atau mengambil intisarinya saja. Sementara, merangkum artinya menyatukan atau merangkai pokok-pokok pembicaraan, uraian, dan sebagainya.

Dalam membuat ringkasan, keindahan gaya bahasa, ilustrasi, serta penjelasan yang terperinci harus dihilangkan. Berbeda dengan rangkuman yang bebas mengekspesikan tulisan semenarik mungkin agar menarik untuk dibaca kembali. Walaupun bentuknya ringkas, namun tetap mempertahankan pikiran pengarang dan pendekatannya yang asli. Tujuan membuat ringkasan adalah untuk memahami atau mengetahui isi buku atau karangan secara instan.

Baca juga:  Baca Disini, Cara Buat KIP Kuliah

Ciri-ciri ringkasan

  1. Inti tidak meninggalkan urutan dasar karangan.
  2. Kerangka dasar karangan masih tampak jelas
  3. Memangkas gagasan utama kedalam bentuk yang lebih ringkas dan sederhana
  4. Tujuannya untuk memangkas sebuah gagasan.
  1. Bacalah bahan bacaan secara ringkas. Dalam hal ini harus memperoleh gambaran isi dari pembahasan secara garis besar saja.
  2. Membaca uraian materi dengan secara cermat. Kalian harus mengetahui dan menemukan gagasan utama dari tiap-tiap paragraf.
  3. Tandai dan catat kalimat yang didalamnya mengandung pokok pikiran dan gagasan utama.
  4. Setelah itu mulailah menyusun sebuah ringkasan. Keterangan dari gagasan utama tiap poin diuraikan kembali dengan menggunakan kalimat sederhana serta mudah dipahami.

Sumber :

Rangkuman Materi Konsep Manajemen: Unsur, Fungsi

Berdasarkan ketiga pengertian tersebut maka definisi dari ...

tirto.id - Manajemen adalah sebuah ilmu yang sangat erat dengan kehidupan manusia. Keberadaannya diperlukan dalam usaha untuk menggapai tujuan yang ditetapkan. Manajemen mutlak diperlukan dalam operasional sebuah organisasi atau perusahaan.

Manajemen berasal dari kata "to manage" dalam bahasa Inggris, yang artinya adalah mengendalikan, mengatur, memimpin, dan membina.

Mengutip modul Ekonomi Paket C (2017) pada manajemen terkandung tiga pengertian yaitu manajemen


sebagai proses; manajemen sebagai kolektivitas dari orang-orang yang melakukan aktivitas manajemen; dan manajemen sebagai suatu seni dan ilmu.
Berdasarkan ketiga pengertian tersebut maka definisi dari manajemen adalah ilmu dan seni perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, serta pengawasan terhadap usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan sumber daya organisasi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya.

Rangkuman Materi Konsep Manajemen


A. Unsur-Unsur Manajemen

Unsur-unsur dalam manajemen merupakan komponen agar tujuan yang ditetapkan organisasi atau perusahaan bisa berjalan. Unsur-unsur tersebut meliputi:

  1. Man (manusia/orang), bertindak sebagai pelaksana aktivitas dalam mencapai tujuan.
  2. Money (uang), digunakan untuk mencukupi segala hal yang diperlukan untuk mewujudkan tujuan.
  3. Materials (bahan-bahan material), merupakan materi atau bahan baik setengah jadi atau bahan lain yang diperlukan dalam proses kegiatan.
  4. Machine (mesin), yaitu permesinan yang dibutuhkan dalam pelaksanaan kegiatan.
  5. Method (metode), yaitu pemilihan metode yang tepat guna untuk mencapai tujuan.
  6. Market (pasar), yakni penguasaan pasar dalam rangka mendistribusikan hasil-hasil produksi.

B. Fungsi Manajemen

Dalam modul Ekonomi Kelas X (2020), fungsi manajemen merupakan serangkaian kegiatan yang dijalankan pada manajemen berdasarkan fungsinya masing-masing dan mengikuti satu tahapan tertentu saat pelaksanaannya. Fungsi-fungsi manajemen di antaranya meliputi:

  1. Planning (perencanaan), yaitu kegiatan yang berkaitan dengan usaha membuat rencana seperti ikhtisar rinci tentang segala hal yang diperlukan untuk dikerjakan beserta caranya.
  2. Organizing (pengorganisasian)), yaitu keseluruhan aktivitas manajemen untuk mengalokasi semua sumber daya sesuai rencana yang sudah dibuat.
  3. Actuating (penggerakan), yaitu tindakan mengusahakan agar seseorang atau semua kelompok mau dan mulai bekerja dengan senang hati dalam melakukan tugas pekerjaan sehingga bisa selesai sesuai tujuan yang ditetapkan.
  4. Controlling (pengawasan), yaitu rangkaian kegiatan untuk melakukan pengawasan, penyempurnaan, dan penilaian dalam menjamin agar tujuan dapat dicapai seperti yang telah ditetapkan pada perencanaan.

C. Tingkatan Manajemen Manajemen mengenal hierarki yang terbagi ke dalam tiga tingkatan. Setiap tingkatan dipimpin oleh seorang manajer. Tingkatan manajemen meliputi:
  1. Manajemen puncak (top management), yaitu jenjang manajemen tertinggi di sebuah organisasi atau perusahaan. Manajer di manajemen puncak memiliki tanggung jawab pada seluruh hal di organisasi. Contoh jabatan yang termasuk di dalamnya yaitu anggota dewan direksi dan presiden perusahaan.
  2. Manajemen menengah (middle management), yaitu tingkatan manajemen di pertengahan yang membawahi dan mengarahkan manajemen di bawahnya. Tanggung jawab manajemen menengah yaitu kepada manajemen puncak. Contoh jabatan dalam manajemen ini yakni kepala bagian yang membawahi beberapa kepala seksi.
  3. Manajemen bawah (low management), yaitu manajemen tingkat bawah yang kerap disebut manajemen lini pertama. Tugasnya adalah mengawasi tenaga operasional dan bertanggung jawab pada manajemen menengah. Contoh jabatan di manajemen ini yaitu mandor atau supervisor.
123dok.com

Parera (1993) mengemukakan beberapa teknik atau cara yang perlu diperhatikan dalam menulis rangkuman adalah (1) paragraf, (2) panjang rangkuman, (3) kalimat langsung, (4) urutan, (5) keseimbangan atau balance, (6) ilustrasi, dan (7) bahasa tulisan asli. Pembuatan paragraf dalam rangkuman bergantung pada pokok atau tema dari kutipan yang harus ...

Cara menulis rangkuman bagi penulis pemula memang perlu diketahui dan dipahami. Hal ini dikarenakan pada penulis pemula, menulis rangkuman merupakan langkah awal mereka belajar menulis. Oleh karena itu, perlu ada patokan-patokan sebagai pegangan untuk menulis rangkuman.

Menurut Keraf (2004:302) beberapa pegangan yang digunakan untuk membuat rangkuman yang baik dan teratur adalah (1) membaca naskah asli, (2) mencatat gagasan utama, (3) membuat reproduksi, (4) ketentuan tambahan.

Langkah pertama yang harus dilakukan oleh perangkum adalah membaca naskah asli, satu atau dua kali. Kalau perlu diulang beberapa kali untuk mengetahui kesan umum tentang karangan umum secara menyeluruh. Penulis juga perlu mengetahui maksud pengarang dan sudut pandangan pengarang. Hal tersebut dapat dicapai oleh penulis apabila judul dan daftar isi karangan dapat dijadikan pegangan. Perincian daftar isi karangan mempunyai pertalian dengan judul karangan itu. Sebaliknya, alinea-alinea dalam karangan itu menunjang pokok-pokok yang tercantum dalam daftar isi. Oleh karena itu, pada waktu menulis hendaknya memperhatikan daftar isi karangan sehingga lebih mudah mendapat kesan umum, maksud pengarang asli dan sudut pandangan pengarang yang tersirat dalam karangan itu.

Apabila penulis sudah menangkap maksud, kesan umum, dan sudut pandangan pengarang asli, maka sekarang ia harus memperdalam dan menkronkretkan semua hal itu. Tindakan atau langkah yang harus dikerjakan adalah membaca kembali karangan itu bagian demi bagian, alinea demi alinea sambil mencatat semua gagasan yang penting dalam bagian atau alinea itu. Pencatatan itu dilakukan untuk dua tujuan. Pertama, untuk tujuan pengamanan agar memudahkan penulis pada waktu meneliti kembali apakah pokok-pokok yang dicatat itu penting atau tidak. Kedua, catatan ini juga akan menjadi dasar bagi pengolahan selanjutnya. Tujuan penting dari pencatatan ini adalah agar tanpa ada ikatan teks asli. Penulis mulai menulis kembali untuk menyusun sebuah ringkasan dengan menggunakan pokok-pokok yang telah dicatat itu.

Seperti halnya dengan langkah pertama yang menggunakan judul dan daftar isi sebagai pegangan, maka untuk mengadakan pencatatan gagasan utama ini, judul-judul bab, subbab dan alinea yang harus dijadikan sasaran pencatatan, kalau perlu gagasan penjelas alinea yang betul-betul esensial untuk memperjelas gagasan utama tadi juga dicatat. Hal ini juga perlu diperhatikan bahwa ada alinea yang dapat dihilangkan atau diabaikan sama sekali karena sifatnya hanya sebagai ilustrasi atau deskripsi untuk menjelaskan gagasan utama yang terdapat dalam alinea sebelumnya. Oleh karena itu, dapat terjadi ada sebuah alinea yang mendahuluinya dan mengikutinya. Di sini, gagasan utama dari rangkaian alinea itu terdapat dalam alinea utama tadi, sedangkan alinea-alinea lainnya bisa diabaikan atau hanya dirangkaikan dalam satu kalimat.

Langkah berikutnya yaitu reproduksi. Catatan-catatan yang sudah diperoleh dari langkah kedua dan kesan umum yang sudah diperoleh dari langkah pertama, maka penulis siap untuk membuat ringkasan yang dimaksud. Ada yang perlu diperhatikan dalam mereproduksi rangkuman yaitu dengan catatan-catatan tadi, penulis rangkuman harus menyusun kalimat-kalimat baru, merangkaikan semua gagasan tadi ke dalam suatu wacana yang jelas dan dapat diterima akal sehat, sekaligus mengggambarkan kembali isi dari karangan aslinya. Bila diantara gagasan yang telah dicatat ada yang masih kabur, maka ia dapat melihat kembali teks aslinya, namun dalam hal-hal lain hendaknya teks asli jangan digunakan lagi agar jangan tergoda menggunakan kalimat dari pengarang asli. Kalimat pengarang asli hanya boleh digunakan bila kalimat itu dianggap penting karena merupakan kaidah, kesimpulan atau perumusan yang padat.

Beberapa ketetentuan tambahan yang perlu diperhatikan agar rangkuman itu diterima sebagai tulisan yang baik yaitu, (1) menggunakan kalimat tunggal daripada kalimat majemuk, (2) kalimat dirangkum menjadi frasa, frasa menjadi kata, (3) jumlah alinea bergantung dari besarnya rangkuman dan jumlah topik utama yang akan dimasukkan dalam rangkuman, (4) sebagian keterangan atau kata sifat dibuang, (5) mempertahankan susunan gagasan asli dan merangkum gagasan-gagasan itu dalam urutan seperti urutan naskah asli, (6) gunakan kata ganti orang ketiga, ini untuk membedakan rangkuman dengan tulisan asli, (7) menentukan panjang ringkasan.

Parera (1993) mengemukakan beberapa teknik atau cara yang perlu diperhatikan dalam menulis rangkuman adalah (1) paragraf, (2) panjang rangkuman, (3) kalimat langsung, (4) urutan, (5) keseimbangan atau balance, (6) ilustrasi, dan (7) bahasa tulisan asli.

Pembuatan paragraf dalam rangkuman bergantung pada pokok atau tema dari kutipan yang harus dirangkum. Jika kutipan tersebut pendek, maka dapat dirangkum dalam satu atau dua paragraf saja. Namun ada kemungkinan lain yaitu kutipan asli sudah memberikan tanda pentingnya satu tema dan kemungkinan tersebut membantu perangkum membuat paragraf. Jika membuat rangkuman dari sebuah kutipan argumentasi yang pro dan kontra sebuah kebijaksanaan, sikap dan sebagainya, hendaklah rangkuman tersebut dibagi dalam dua paragraf, satu paragraf berisi argumen pro dan satu paragraf berisi argumen kontra.

Pada saat membuat rangkuman kadang ditentukan panjang sebuah rangkuman. Jika tidak ditentukan panjang sebuah rangkuman, maka pedoman

umum panjang rangkuman adalah sepertiga dari naskah asli. Setiap rangkuman harus diberi judul dan judul tersebut tidak termasuk dalam jumlah kata dalam rangkuman.

Kalimat langsung pada tulisan dipakai sebagai ilustrasi. Maka dalam hasil rangkuman, kalimat langsung tersebut dapat dihilangkan. Namun, jika kalimat langsung tersebut dianggap penting, sebaiknya dipertahankan. Hal ini bisa dikatakan dengan mengubah kalimat langsung menjadi kalimat tidak langsung. Hal yang perlu diperhatikan dalam mengubah bahasa kalimat langsung ke dalam bahasa kalimat tidak langsung adalah aspek waktu atau predikat, kata ganti orang, dan beberapa keterangan.

Perangkum tidak diperbolehkan melakukan perubahan urutan gagasan dalam menulis rangkuman. Pada saat merangkum diusahakan mengikuti urutan asli dari naskah asli yang akan dirangkum. Keseimbangan atau panjang kalimat yang digunakan harus sesuai dengan apa yang disajikan oleh penulis asli juga perlu menjadi perhatian dalam menulis rangkuman. Kesalahan yang sering terjadi dalam merangkum adalah memberikan uraian-uraian yang panjang pada bagian awal dan berusaha menciutkan bagia-bagian yang akhir.

Contoh dan ilustrasi biasanya dihilangkan dalam menulis rangkuman. Jika tetap mempertahankan contoh dan ilustrasi, hendaknya dinyatakan dalam bentuk umum.

Rosidi (2009:2) menjelaskan untuk dapat menghasilkan sebuah rangkuman yang baik, seorang penulis pemula perlu memperhatikan empat hal pokok, yaitu (1) mampu membaca dengan baik bacaan yang akan dirangkum, (2)

mampu memahami isi secara utuh terhadap bacaan yang akan dirangkum, (3) mampu menemukan ide-ide pokok ataupun kalimat topik dalam bacaan yang akan dirangkum, dan (4) mampu menyusun kembali ide-ide maupun kalimat topik yang telah ditemukan menjadi sebuah tulisan utuh dan koheren.

Langkah-langkah yang harus ditempuh bagi seorang penulis rangkuman untuk mencapai hal-hal tersebut diatas adalah sebagai berikut.

Pertama, perangkum harus membaca uraian asli pengarang sampai tuntas agar memperoleh gambaran atau kesan umum dan sudut pandang pengarang. Pembacaan hendaklah dilakukan secara saksama dan diulang sampai dua atau tiga kali untuk dapat memahami isi bacaan secara utuh.

Kedua, perangkum membaca kembali bacaan yang akan dirangkum dengan membuat catatan pikiran utama atau menandai pikiran utama setiap uraian untuk setiap bagian atau setiap paragraf.

Ketiga, perangkum mulai membuat rangkuman dan menyusun kalimat-kalimat dari hasil catatan dengan menggunakan bahasa perangkum sendiri. Hanya saja, apabila perangkum merasa ada yang kurang tepat, perangkum dapat membuka kembali bacaan yang akan dirangkum.

Keempat, perangkum perlu membaca kembali hasil rangkuman dan mengadakan perbaikan apabila dirasa ada kalimat yang kurang koheren.

Kelima, perangkum perlu menulis kembali hasil rangkumannya berdasarkan hasil perbaikan dan memastikan bahwa rangkuman yang dihasilkan lebih pendek dibanding dengan bacaan yang dirangkum.

Berdasarkan paparan di atas, dapat disimpulkan bahwa prosedur pembuatan rangkuman, yaitu (1) membaca teks/naskah asli dengan saksama, (2) memahami teks/naskah yang akan dirangkum, (3) mencatat gagasan atau ide pokok, (4) menyusun rangkuman berdasarkan gagasan atau ide pokok yang telah ditemukan, (5) memperbaiki hasil rangkuman dengan membandingkan isi rangkuman dengan isi naskah asli.

shabilarahmadanti18.blogspot.com

Rangkuman adalah hasil dari kegiatan merangkum atau suatu hasil dari kegiatan meringkas suatu uraian yang lebih singkat dengan perbandingan secara proposional antara bagian yang dirangkum dengan rangkumannya. Abstrak adalah kata yang menunjukan kepada sifat, keadaan dan kegiatan yang dilepas dari objek tertentu.Abstrak merupakan penyajian …

Rangkuman

adalah hasil dari kegiatan merangkum atau suatu hasil dari kegiatan meringkas suatu uraian yang lebih singkat dengan perbandingan secara proposional antara bagian yang dirangkum dengan rangkumannya.

Abstrak adalah kata yang menunjukan kepada sifat, keadaan dan kegiatan yang dilepas dari objek tertentu. Abstrak merupakan penyajian singkat mengenai isi tulisan sehingga pada tulisan ia menjadi bagian tersendiri.



Ikhtisar
merupakan intisari dari sebuah objek tulisan yang dirangkum dan berbentuk ringkasan. Ikhtisar tidak perlu mempertahankan urutan isi karangan asli. selain itu, ikhtisar tidak perlu memberikan isi dari karangan secara professional. Penulis ikhtisar dapat langsung mengemukakan inti atau pokok masalah dan problematika pemecahannya. Sebagai ilustrasi, beberapa bagian atau isi dari beberapa bab, dapat diberikan untuk menjelaskan inti atau pokok masalah tersebut. Sementara bagian pokok yang kurang penting dapat dihilangkan. Bentuk ikhtisar lebih bebas daripada ringkasan.

Ringkasan merupakan sekumpulan berbagai informasi untuk mempermudah pemahaman. Ringkasan memiliki banyak pengertian, diantaranya ringkasan (Precis yang berarti memotong atau memangkas) adalah suatu cara yang efektif untuk menyajikan suatu karangan yang panjang dalam bentuk singkat. 


Sinopsis
Pengertian pertama: Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Sinopsis adalah ikhtisar yang biasanya diterbitkan bersama-sama dengan karangan asli yang menjadi dasar synopsis itu.

Pengertian Kedua: Sinopsis adalah ringkasan cerita dari sebuah novel. jika kalian ingin membuat sinopsis, jangan lupa tentukan dulu Tema, Latar, Alur, dan Penokohannya.

Glosarium adalah suatu daftar alfabetis istilah dalam suatu ranah pengetahuan tertentu yang dilengkapi dengan definisi

untuk istilah-istilah tersebut.

Langkah-Langkah Membuat Rangkuman

a. Perangkum harus membaca uraian asli pengarang sampai tuntas agar memperoleh gambaran atau kesan umum dan sudut pandang pengarang. Pembacaan hendaklah dilakukan secara saksama dan diulang sampai dua atau tiga kali untuk dapat memahami isi bacaan secara utuh.

b. Perangkum membaca kembali bacaan yang akan dirangkum dengan membuat catatan pikiran utama atau menandai pikiran utama setiap uraian untuk setiap bagian atau setiap paragraf.

c. Dengan berpedoman hasil catatan, perangkum mulai membuat rangkuman dan menyusun kalimat-kalimat yang bertolak dari hasil catatan dengan menggunakan bahasa perangkum sendiri. Hanya saja, apabila perangkum merasa ada yang kurang enak, perangkum dapat membuka kembali bacaan yang akan dirangkum.

d. Perangkum perlu membaca kembali hasil rangkuman dan mengadakan perbaikan apabila dirasa ada kalimat yang kurang koheren.

e. Perangkum perlu menulis kembali hasil rangkumannya berdasarkan hasil perbaikan dan memastikan bahwa rangkuman yang dihasilkan lebih pendek dibanding dengan bacaan yang dirangkum.

Langkah-Langkah Menulis Ringkasan

  1. Bacalah bahan pelajaran secara ringkas. Dalam hal ini kita perlu memperoleh gambaran isi materi secara garis besar.
  2. Membaca uraian materi secara cermat. Dalam hal ini dituntut untuk mengetahui dan menemukan gagasan utama pada setiap paragraf.
  3. Berilah tanda dan catatlah kalimat yang mengandung pokok pikiran dan gagasan utama.
  4. Mulailah menyusun ringkasan. Catatan gagasan utama dikembangkan lagi. Keterangan dari gagasan utama tersebut diuraikan dengan kalimat sederhana dan mudah dipahami.
  5. Menyusun ringkasan ke dalam suatu skema. 

Langkah-Langkah Menulis Ikhtisar

Langkah-langkah menyusun ikhtisar tak ubahnya dengan langkah-langkah menyusun rangkuman. Hanya saja, setelah membaca bacaan yang akan diikhtisarkan, penulis dapat langsung menambah dengan pengetahuan yang dimiliki yang sesuai dengan bahan kajian dalam bacaan yang akan diikhtisarkan. Hasil penggabungan tersebut selanjutnya ditulis kembali dalam sebuah ikhtisar yang koheren

Adapun langkah-langkah menyusun sinopsis adalah :

1. Bacalah naskah cerita secara berulang ulang sampai dapat memahami isi dan maksud dari    naskah tersebut.

2.Carilah dan catatlah ide pokok dalam naskah tersebut. 3.Buatlah catatan-catatan ringkas dari ide pokok yang sudah di buat. 4.Pergunakanlah kalimat tunggal dan gunakan kalimat yang sederhana dan efektif. 5. Ringkaslah kalimat menjadi frase, dan frase menjadi kata. 6.Pertahankanlah susunan ide pokok yang sudah kamu buat sesuai dengan susunan naskah. 7. Rangkailah sinopsis naskah cerita dengan kalimat yang benar, sederhana dan padu.

Langkah-Lngkah Menulis Abstrak

1. Latar Belakang

: Latar belakang adalah motivasi untuk membuat karya tulis. Contoh: Mengapa kita peduli tentang masalah ini?

               Apa arti perbedaan praktis, teoritis, ilmiah, dari penelitian Anda?

2. Metode atau Pendekatan

Contoh:  Apa yang lakukan untuk mendapatkan hasil dari karya tulis Anda?

               Bagaimana anda mendapatkan hasil dari karya tulis Anda?


               Apakah Anda menggunakan kerangka teori tertentu, prosedur teknis, atau
                  metodologi?

3. Hasil atau Produk

Contoh: Sebagai hasil dari metode atau pendekatan yang anda gunakan, hal apa yang Anda

              dapat, pelajari, buat, atau ciptakan?

4. Kesimpulan atau Implikasi
Contoh:
Apa dampak yang lebih besar dari temuan Anda?

Langkah - Langkah Menulis Glosarium : 

1.Menandai/mencari kata - kata yang dianggap asing.

2.Lihat di kamus , atau searching di internet.

3.Urutkan kata tersebut secara alfabetis dengan artinya.

Perbedaan Rangkuman dengan Ringkasan dengan Ikhtisar


Ringkasan
-  Membuat betuk kecil karangan.

-  Mereproduksikan kata pengarang.

 -  Mempertahankan urutan gagsan karangan yang membangun sosok/ bahan karangan.

-  Penyusunan terikat penataan, isi, dan sudut pandang.

 -  Bersifat objektif, menyusun tidak boleh mengubah susunan maupun sudut pandang.

 -  Kalimat pendek dan senada dengan kalimat bacaan.


Ikhtisar

-     Mengambil intinya.

-     Mereproduksikan kembali secara kreatif kata dari pengarang.

-     Urutan gagasan yang diungkap kembali tidak seperti urutan gagasan karangan.

-     Penyusunan bebas, mengungkapkan apa yang menurutnya mewakili inti bacaan.

-     Subjektif, penyusunan boleh mengubah menurutnya yang mewakili inti.

-     Kalimat cenderung sesaui denag keinginan penyusunan.

Rangkuman

rangkuman kalimat-kalimat tersebut telah disusun rapi dan tidak terpisah satu dengan yang lainnya di   mana membentuk beberapa paragraf dan setiap paragraf memiliki satu ide pokok/pemikiran.

rangkuman memiliki pendapat dari penulis terhadap sesuatu yang ia rangkum.

rangkuman memang benar-benar disusun secara runtut dan jelas.

kependidikan.com

11-07-2021 · Ringkasan atau rangkuman adalah bentuk singkat suatu bacaan dengan tetap mempertahankan keaslian, urutan penyajian, dan sudut pandang pengarang. Ringkasan merupakan hasil dari proses kegiatan merangkum atau meringkas. Tujuan menyusun ringkasan adalah untuk memahami dan mengetahui isi sebuah teks. Untuk dapat membuat ringkasan yang baik maka ...

11-07-2021

Ringkasan atau rangkuman adalah bentuk singkat suatu bacaan dengan tetap mempertahankan keaslian, urutan penyajian, dan sudut pandang pengarang. Ringkasan merupakan hasil dari proses kegiatan merangkum atau meringkas. Tujuan menyusun ringkasan adalah untuk memahami dan mengetahui isi sebuah teks. Untuk dapat membuat ringkasan yang baik maka perlu diperhatikan langkah-langkah dan hal-hal penting dalam meringkas berikut.

Langkah-Langkah Membuat Ringkasan

Dalam pembuatan ringkasan, sebaiknya kita membaca teks yang akan diringkas dengan cermat. Langkah-langkah pembuatan ringkasan sebagai berikut.

1. Membaca Seluruh Teks Bacaan

Agar dapat membuat ringkasan dengan baik, langkah pertama yang harus dilakukan yaitu membaca teks bacaan dengan cermat. Teks bacaan dapat dibaca dalam hati maupun dengan bersuara. Tujuan dari membaca teks ini untuk mengetahui maksud dari cerita yang disampaikan.

2. Baca Teks Secara Berulang

Bagi yang pertama kali meringkas teks bacaan maka perlu membaca teks tersebut secara berulang-ulang. Hal ini bertujuan untuk mengetahui secara mendalam kesan utama atau maksud dari teks tersebut. Jika sudah berulang kali melakukan kegiatan meringkas, maka akan semakin sedikit pengulangan membaca karena kemampuan memahami teks bacaan sudah baik.

3. Catat Gagasan Utama Tiap Paragraf

Sembari membaca teks secara berulang, silakan sambil mencatat gagasan utama/ide pokok/pokok pikiran dari setiap paragraf. Biasanya gagasan utama ini terletak di kalimat utama. Kalimat utama merupakan kalimat yang paling umum dari sebuah paragraf, yang dijelaskan oleh kalimat-kalimat lain. Dengan membaca secara berulang-ulang, maka dengan sendirinya kalian akan memahami letak gagasan utama dari paragraf tersebut.

4. Mengembangkan Dengan Kalimat Baru

Dari hasil kumpulan gagasan utama pada langkah ketiga bisa dikembangkan dengan kalimat baru yang lebih ringkas tetapi mewakili dari setiap paragraf. Dari kumpulan gagasan utama beberapa paragraf bisa dijadikan satu ringkasan paragraf dengan pengembangan kalimat baru tersebut. Menyusun ringkasan dalam kalimat tunggal. Meringkas kalimat menjadi frasa, frasa menjadi
kata.

Jika dari beberapa langkah di atas mungkin belum ada gambaran yang jelas bagaimana bentuk ringkasan. Maka kalian bisa membaca pada halaman contoh-contoh ringkasan dalam bentuk soal latihan. Dari situ kalian bisa memahami bagaimana sebuah ringkasan paragraf dapat disusun.

Baca Juga : Kumpulan Soal Membuat Ringkasan

Hal-Hal Penting dalam Meringkas

Agar dapat menghasilkan ringkasan yang baik, kita harus memperhatikan beberapa hal. Hal-hal yang harus diperhatikan sebagai berikut.

  1. Mengungkapkan kembali isi tulisan asli dengan kalimat tunggal.
  2. Merangkum frasa menjadi kata, kalimat tunggal menjadi frasa, dan kalimat majemuk menjadi kalimat tunggal.
  3. Dapat menghilangkan ilustrasi, contoh, dan deskripsi jika memungkinkan.
  4. Menyingkirkan semua keterangan.
  5. Mempertahankan susunan gagasan asli.
  6. Menggunakan bentuk bahasa tidak langsung.

Setelah memahami cara-cara menyusun ringkasan di atas, silakan asah kemampuan kalian dengan mengerjakan soal pilihan ganda menyusun ringkasan paragraf. Pada halaman tersebut terdapat beberapa soal yang dapat digunakan untuk latihan memahami materi pada halaman ini.

7 Tips Menulis Rangkuman Materi yang Efektif

Dilansir Hunter College, rangkuman yang baik harus mudah dipahami, ringkas, jelas, dan independen. Nah, berikut ini adalah tujuh tips sederhana yang bisa kamu coba untuk membuat rangkuman materi dengan mudah dan efektif. 1. Kumpulkan niat belajar. Tips nomor satu tentu saja mengumpulkan niat belajar. Belajar dengan kondisi malas-malasan, akan ...

Catatan materi penting yang disusun menjadi satu rangkuman dapat membantu proses belajar menjadi lebih efektif dan efisien. Karena lebih ringkas, materi yang disajikan dalam bentuk rangkuman lebih mudah dan cepat untuk dipahami.

Dilansir Hunter College, rangkuman yang baik harus mudah dipahami, ringkas, jelas, dan independen. Nah, berikut ini adalah tujuh tips sederhana yang bisa kamu coba untuk membuat rangkuman materi dengan mudah dan efektif.

7 Tips Menulis Rangkuman Materi yang Efektif dan Mudah DipahamiIlustrasi rangkuman materi (twitter.com/kt_fineline)

Tips nomor satu tentu saja mengumpulkan niat belajar. Belajar dengan kondisi malas-malasan, akan membuatmu sulit fokus dan mudah terdistraksi.

Salah satu cara meningkatkan mood saat belajar adalah dengan memilih tempat dan suasana belajar yang tenang dan membuat kamu fokus. Secangkir minuman hangat dan playlist musik andalan juga bisa membantu suasana belajar menjadi lebih nyaman.

7 Tips Menulis Rangkuman Materi yang Efektif dan Mudah DipahamiIlustrasi rangkuman materi (unsplash.com/Windows)

Meninjau materi terlebih dahulu penting untuk dilakukan, sebab terkadang tidak semua jenis pelajaran ideal untuk dirangkum. Kamu bisa melihat dari judul, subjudul, ilustrasi, grafik, atau keterangan lainnya untuk meninjau suatu materi dengan cepat.

Setelah itu kamu bisa memilah apa saja sumber materi yang akan dirangkum, seperti buku paket, file presentasi, internet, YouTube, dan lain-lain. Jangan lupa, gunakan sumber informasi yang terpercaya ya!

7 Tips Menulis Rangkuman Materi yang Efektif dan Mudah DipahamiIlustrasi rangkuman materi (unsplash.com/Kelly Sikkema)

Membaca ulang materi perlu supaya kamu memahami keseluruhan pelajaran yang akan dirangkum secara garis besar. Sehingga kamu bisa menyortir bagian apa saja yang akan dicatat dan bagian mana yang tidak terlalu penting untuk dicatat.

Melansir Scribbr, kamu bisa membaca materi dalam tiga tahap agar belajarmu lebih efektif. Pertama, baca dulu materi dengan metode scanning untuk melihat topik spesifik secara garis besar. Kedua, baca materi dengan hati-hati sambil menandai poin penting yang perlu dicatat. Ketiga, baca kembali dengan metode skimming untuk memastikan kamu sudah memahami materi secara keseluruhan.

Baca Juga: 5 Perasaan yang Harus Dihindari Saat Belajar Bahasa Asing, Lawan!

7 Tips Menulis Rangkuman Materi yang Efektif dan Mudah DipahamiIlustrasi rangkuman materi (unsplash.com/Rachel Coyne)

Setelah membaca materi secara keseluruhan, kamu dapat menemukan kata kunci yang merupakan main idea atau gagasan utama dari materi. Trik mudah untuk mengidentifikasi kata kunci adalah dengan melihat bagian judul atau subjudul. Biasanya, bagian ini mengandung kata kunci penting dari materi.

Selanjutnya, jangan lupa untuk menandai kalimat atau paragraf penting yang mengandung kata kunci tersebut. Agar lebih praktis dan menarik, kamu bisa menggunakan highlighter atau pena warna-warni untuk membuat underline.

7 Tips Menulis Rangkuman Materi yang Efektif dan Mudah DipahamiIlustrasi rangkuman materi (unsplash.com/Matt Ragland)

Pola dan cara tiap orang saat mencatat bisa berbeda-beda. Kamu bisa menyesuaikan pola catatan rangkuman sesuai dengan preferensimu. Yang penting, catatanmu harus jelas dan mudah dipahami.

Sebagai contoh, kamu bisa menyusun rangkuman dalam bentuk paragraf, diagram, tabel, atau dalam bentuk susunan poin-poin. Kamu juga bisa memadukan beragam pola sekaligus dalam rangkumanmu.

7 Tips Menulis Rangkuman Materi yang Efektif dan Mudah DipahamiIlustrasi rangkuman materi (unsplash.com/Thought Catalog)

Setelah meninjau dan mengumpulkan materi, menemukan kata kunci, serta menentukan pola rangkuman, kamu tinggal mencatat semua yang telah dikumpulkan di buku tulis, binder, kertas, atau diketik menggunakan word. Mudah, bukan?

Oh iya, jangan lupa juga untuk mengecek kembali rangkumanmu untuk memastikan semua hal penting telah tercatat. Jika masih kurang lengkap, kamu bisa menambahkan catatan kecil menggunakan sticky notes.

7 Tips Menulis Rangkuman Materi yang Efektif dan Mudah DipahamiIlustrasi rangkuman materi (twitter.com/clearnote_id)

Catatan yang menarik bisa menambah semangat saat belajar. Kamu bisa mencatat rangkumanmu dengan pena warna-warni, menambahkan sticky notes, atau menempelkan stiker. Kalau kamu membuat rangkuman dengan cara diketik, kamu bisa menghias catatanmu dengan font dan ikon menarik dari internet. Dijamin, rangkumanmu akan jadi lebih aestetik.

Apapun metode belajarmu, yang paling penting adalah jangan lupa untuk mencatat setiap hal penting. Seperti kata Pidi Baiq, "Waktu akan membuat kita lupa, tetapi menulis akan membuat kita ingat". Jadi, selamat belajar!

Baca Juga: Terapkan 5 Motivasi Ini agar Tetap Semangat Belajar

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Mengenal Perbedaan Rangkuman dan Notula

Rangkuman adalah ringkasan dari suatu uraian pembicaraan atau tulisan. Rangkuman dimaksudkan agar seseorang dapat lebih mudah memahami isi uraian pembicaraan atau tulisan. Dari pengertian di atas, apakah kamu sudah dapat membedakan antara rangkuman dan notula? Intinya adalah dalam notula catatan singkat yang dibuat harus berurutan dari awal ...

Bahasa Indonesia_11

Squad, kamu pernah diminta untuk mencatat hasil rapat atau merangkum suatu materi? Nah, kali ini kita akan belajar mengenai cara membuat rangkuman suatu materi dan membuat notula. Masih banyak yang mengira bahwa rangkuman dan notula itu sama, padahal keduanya berbeda lho, Squad. Apa bedanya? Yuk, kita mulai pelajari.

Notula adalah catatan singkat mengenai jalannya rapat. Unsur-unsur notula rapat ditulis berdasarkan urutan materi dan tujuan rapat, waktu rapat, tempat rapat, peserta, acara rapat atau pelaksanaan, jalannya rapat, dan keputusan rapat atau hasil rapat.

Rangkuman adalah ringkasan dari suatu uraian pembicaraan atau tulisan. Rangkuman dimaksudkan agar seseorang dapat lebih mudah memahami isi uraian pembicaraan atau tulisan.

Dari pengertian di atas, apakah kamu sudah dapat membedakan antara rangkuman dan notula? Intinya adalah dalam notula catatan singkat yang dibuat harus berurutan dari awal hingga akhir, sedangkan saat membuat rangkuman tidak harus berurutan. Mudah ‘kan, Squad?

Baca juga: Cara Membuat Resensi Buku

Langkah-langkah Membuat Notula

Agar dapat menulis notula secara baik, kita dapat memperhatikan langkah-langkah berikut.

  1. Tentukan terlebih dahulu format notulen yang lengkap sesuai kondisi dan keperluan rapat, seperti berikut ini.
  • Judul notula yang berisi organisasi penyelenggara rapat.
  • Keterangan penyelenggaraan rapat yang meliputi tempat rapat, tanggal dan waktu penyelenggaraan, pemimpin rapat, acara rapat, dan peserta rapat.
  • Pelaksanaan rapat yang meliputi pembukaan, sambutan, pemaparan, sesi tanya-jawab, dan penutup.
  • Penandatanganan notula.
  1. Catat seluruh proses rapat yang diikuti apa adanya dengan tidak menambah atau mengurangi materi.
  2. Catat simpulan atau kesepakatan yang terjadi dalam rapat tersebut secara cermat.
  3. Tulislah notulen tersebut secara rapi, dengan memperhatikan penulisan kalimat dan penggunaan bahasa yang mudah dipahami, serta penggunaan tanda baca yang tepat.

fungsi notula

Langkah-langkah Membuat Rangkuman

  1. Membaca naskah asli atau menyimak suatu diskusi sampai tuntas.
  2. Mencatat gagasan penting yang terdapat dalam naskah atau diskusi.
  3. Membuat reproduksi, yaitu menyusun kembali suatu karangan singkat berdasarkan gagasan-gagasan penting yang diperoleh ketika membaca atau menyimak suatu materi secara teliti tersebut.

Contoh Soal

Soal 1

Cermatilah penggalan kalimat berikut.

Sesuai dengan kesepakatan bersama, kegiatan bakti sosial akan diadakan pada awal bulan depan.

Penggalan di atas merupakan bagian notula rapat, yaitu....

  1. pembukaan  
  2. penjelasan
  3. sambutan
  4. tanggapan
  5. keputusan

Jawaban: E

Pemabahasan: berdasarkan maknanya, kalimat tersebut menyatakan keputusan rapat karena menunjukkan ketegasan yang sudah final.

Soal 2

Kalimat simpulan rapat yang tepat adalah ....

  1. Rapat menyimpulkan bahwa keputusan akhir terserah pada semua peserta rapat.
  2. Bagaimana pun keputusan ini baru merupakan langkah awal.
  3. Berdasarkan kesepakatan dan pertimbangan bersama, peserta rapat menyimpulkan bahwa semua siswa kelas II dinyatakan naik kelas.
  4. Tiada gading yang tak retak. Jadikanlah keputusan ini sebagai langkah awal program kerja kita.
  5. Apapun yang terjadi kita harus tetap mendukung keputusan rapat secara sukarela, ikhlas, dan setia.

Jawaban: C

Pembahasan: kalimat simpulan yang terpat ditunjukkan pada opsi C karena isinya menyatakan sebuah putusan yang sudah disepakati sebelumnya.

Dalam membuat notula atau rangkuman jangan sampai ada yang terlewat ya, Squad. Jika tidak lengkap, pembacanya tidak akan memahami apa yang kamu tuliskan. Teruslah berlatih dan jika membutuhkan bantuan kamu bisa mencari guru privat berkualitas di ruangles. Yuk, belajar dengan guru yang sesuai dengan kriteriamu.

New call-to-action

ReferensiSantoso, Gunawan Budi dkk. 2008. Terampil Berbahasa Indonesia untuk SMA/MA Kelas XI (Program Bahasa). Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional

Artikel diperbarui 2 Desember 2020

Ringkasan adalah - Pengertian, Ciri, Tujuan, Cara & Contoh

03-01-2022 · Ringkasan adalah. Ringkasan adalah – Pengertian, Ciri, Tujuan, Manfaat, Cara Membuat dan Contoh – Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas mengenai Ringkasan yang dimana dalam hal ini meliputi pengertian, ciri, tujuan, manfaat, cara membuat dan contoh, nah agar lebih dapat memahami dan mengerti simak ulasan selengkapnya dibawah ini.

03-01-2022

Ringkasan adalah – Pengertian, Ciri, Tujuan, Manfaat, Cara Membuat dan Contoh – Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas mengenai Ringkasan yang dimana dalam hal ini meliputi pengertian, ciri, tujuan, manfaat, cara membuat dan contoh, nah agar lebih dapat memahami dan mengerti simak ulasan selengkapnya dibawah ini.

Ringkasan-adalah

Pengertian Ringkasan

Ringkasan adalah dalah presentasi dari kejadian atau peristiwa yang panjang disajikan secara singkat. atau juga, cara yang baik untuk memotong atau memangkas menyajikan hasil esai panjang dan disajikan dalam bentuk pendekdan singkat. Ringkasan memiliki perbedaan dengan gambaran, meskipun sering disajikan untuk dua istilah, tetapi sebenarnya kedua istilah itu berbeda.

Untuk ringksan adalah hasil dari karangan yang asli tetapi dalam penyajiannya harus tetap mempertahankan urutan dan rumusan yang asli dari pengarangnya. Ikhtisar adalah sebaliknya, gambaran dari pengaturan tidak memerlukan atau perlu sistematis atau tidak sesuai dengan pengaturan asli dan tidak perlu proporsional atau tidak memerlukan konten dari semua hasil karangan itu.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Kritik Seni adalah

Ciri-Ciri Ringkasan

Berikut ini terdapat beberapa ciri-ciri ringkasan, terdiri atas:

  1. Mengungkapkan kembali sebuah karangan atau naskah bacaan dalam bentuk yang padat. Dalam meringkas kita mengambil intisari atau ide-ide pokok suatu bacaan sehingga menjadi bentuk yang lebih padat.
  2. Memproduksi kembali apa yang diungkapkan pengarang dalam tulisannya. Kita mengambil intisari yang kemudian ditulis ulang dengan bahasa kita sendiri apa yang diungkapkan oleh sang penulis.
  3. Menjaga urutan ide-ide pokok sehingga terbangun ringkasan dari naskah asli. Dalam meringkas kita harus tetap merunut ide-ide pokok sehingga ringkasan yang kita buat tetap mewakili naskah bacaan aslinya.
  4. Susunan ringkasan, sudut pandang, dan isi mengikuti naskah asli. Meskipun kita menuliskan kembali, namun tidak boleh keluar dari susunan naskah aslinya.
  5. Menuliskan kalimat-kalimat pendek yang mewakili tulisan pengarang. Pada prinsipnya, meringkas berarti membuat tulisan menjadi tulisan lebih pendek. Oleh karena itu, kalimat-kalimat dalam ringkasanpun pendek dan padat namun tidak menghilangkan unsur-unsur estetika dari naskah aslinya.

Tujuan Membuat Ringkasan

Ringkasan dibuat untuk memendekkan sebuah karangan yang panjang. Seseorang yang akan membuat ringkasan harus memilah-milah mana gagasan utama dan gagasan tambahan. Karena tujuan ringkasan adalah memahami dan mengetahui isi dari sebuah buku, sehingga diperlukan latihan-latihan untuk membimbing seseorang agar dapat membaca karangan dengan cepat. Jadi salah satu tujuan dari membuat ringkasan yaitu untuk membantu seseorang agar bisa membaca sebuah buku dalam waktu singkat dan menghemat waktu.

Seorang penulis ringkasan tidak akan membuat ringkasan yang baik bila ia kurang teliti dalam membaca dan tidak dapat membeda-bedakan gagasan utama dan gagasan tambahan. Kemampuan dalam membedakan tingkat-tingkat gagasan itu akan membantunya untuk mengasah kemampuan dalam gaya bahasa, dan menghindari pemakaian uraian panjang lebar yang mungkin masuk di dalam karangan tersebut.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Pengertian Esai

Manfaat Ringkasan

Sebagai sarana untuk membantu kita dalam mengingat isi sebuah buku atau suatu uraian yang begitu panjang. Rangkuman memuat ide- ide pokok yang mewakili setiap bagian bacaan aslinya. Dengan membaca rangkuman, kita seakan- akan memahami keseluruhan buku secara utuh.

Cara Membuat Ringkasan

Bagi mereka yang sudah terbiasa dalam membuat ringkasan biasanya tahu cara membuat ringkasan yang baik. Tetapi di sampin gitu perlu untuk memberikan beberapa patokan sebagai pegangan, khususnya bagi mereka yang belum pernah melakukan itu atau baru untuk memulainya. Setelah terbiasa, mungkin beberapa patokan itu juga tidak akan diperlukan lagi.

Beberapa pegangan yang digunakan untuk membuat ringkasan yang baik dan benar antara lain :

Langkah awal yang harus dilakukan adalah seorang penulis ringkasan harus membaca naskah asli satu atau dua kali, bahkan dapat diulang beberapa kalihingga diketahui kesan umum secara menyeluruh mengenai isi dari naskah tersebut. Penulis juga perlu mengetahui maksud pengarang dan sudut pandang pengarang. Agar dapat membantu penulis mencapai itu semua, maka judul dan daftar isi dapatmenjadi acuan dalam karangan itu.

Perincian daftar isi memiliki hubungan erat dengan judulsebuah karangan. Dan juga, alinea-alinea dalam karangan menunjang pokok-pokok yangterkandung dalam daftar isi. Maka dari itu, penulis sebaiknya memahami dengan baik daftar isidari sebuah karangan sehingga lebih mudah untuk mendapatkan kesan umum, maksud asli pengarang serta sudut pandang pengarang yang terdapat dalam karangan.

Jika penulis sudah mengetahui kesan umum, maksud asli serta sudut pandang pengarang,maka sekarang ia harus memperdalam dan mempertegas semua hal itu. Hal yang harus dilakukan selanjutnya adalah memahami kembali karangan bagian demi bagian, alinea demi alinea sambil mencatat gagasan-gagasan penting yang tersirat dalam bagian atau alinea itu.

Tujuan dari pencatatan itu ada dua, yang pertama untuk tujuan pengamatan agar memudahkan penulis pada waktu meneliti kembali apakah pokok-pokok yang dicatat itu pentingatau tidak; kedua, catatan itu menjadi dasar bagi pengolahan selanjutnya. Yang terpenting tujuandari pencatatan ini adalah agar tanpa adanya ikatan teks asli penulis mulai menulis kembali untuk menyusun sebuah ringkasan dengan menggunakan pokok-pokok yangtelah dicatat.

Sama halnya langkah pertama yang menggunakan judul dan daftar isi sebagai pegangan,maka dalam pencatatan gagasan ini judul-judul bab, judul anak bab, dan alinea yang harus dijadikan sasaran pencatatan, bahkan kalau perlu catat juga gagasan bawahan alinea yang betul-betul esensi untuk memperjelas gagasan utama tadi. Karena sifatnya hanya sebagai ilustrasi atau deskripsi untuk mejelaskan gagasan utama yang ada dalam alinea pertama maka perlu diperhatikan bahwa ada alinea yang dapat dihilangkan atau tidak dihilangkan.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Pengertian Novel Menurut Para Ahli

Itu semua terjadi karena ada sebuah alinea kedudukannya lebih penting daripada alinea yang mendahuluinya. Dalam hal ini gagasan utama yang diambil dari rangkaian alinea terdapat dalam alinea utama, sedangkan alinea-alinea tambahan lainnya bisa diabaikan atau dirangkai menjadi satu kalimat.

Dengan menggunakan kesan umum pada langkah pertama diatas dan catatan-catatan yang diperoleh dari langkah kedua diatas, maka seorang penulis sudah siap untuk memulai membuat ringkasan yang dimaksud. Dalam ringkasan urutan isi disesuaikan dengan urutan naskah asli dan harus menggunakan bahasa penulis karangan dan harus diurut.

Dengan membuat reproduksi, belum tentu pengarang sudah mengerjakan segalasesuatunya dengan sebaik-baiknya. Adapun bebrapa hal yang perlu diperhatikan agar ringkasan dapat ditulis dengan baik, diantaranya:

  • Sebaiknya dalam menyusun ringkasan mempergunakan dalam kalimat tunggal daripada kalimat majemuk. Kalimat majemuk menunjukkan bahwa ada dua gagasan ataulebih yang bersifat paralel. Bila ada kalimat majemuk telitilah kembali apakah tidak mungkin dijadikan kalimat tunggal.
  • Ringkaslah kalimat menjadi frase dan frase menjadi kata. Begitu pula jika rangkaian gagasan yang panjang hendaknya diganti dengan suatu gagasan sentral saja. Tidak berarti cara kerja ringkasan hanya merupakan ringkasan kalimat-kalimat saja.
  • Besarnya ringkasan tergantung jumlah alinea dan topik utama yangakan dimasukkan dalam ringkasan. Alinea yang mengandung ilustrasi, contoh, deskripsi, dsb dapat dihilangkan, kecuali yang dianggap penting. Semua alinea semacam itu yang akan dipertahankan karena dianggap penting, harus pula dipersingkat atau digeneralisasi.
  • Jika memungkinkan buanglah semua keterangan atau kata sifat yang ada, meski terkadang sebuah kata sifat atau keterangan masih dipertahankan untuk menjelaskan gagasan umum yang tersirat dalam rangkaian keterangan atau rangkaian kata sifat yang terdapat dalam naskah.
  • Pertahankan semua gagasan asli dan urutan naskahnya. Tetapi yang sudah dicatat dari karanganasli itulah yang harus dirumuskan kembali dalam kalimat ringkasan yang dibuat oleh penulis. Jagalah juga agar tidak ada hal yang baru atau pikiran penulis yang dimasukkan kedalam ringkasan.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Wawancara adalah

Contoh Ringkasan

Berau Bara Abadi merupakan perusahaan pertambangan batubara yang terletak di Kampung Gunung Sari Kecamatan Segah Kabupaten Berau Propinsi Kalimantan Timur. Dalam perencanaan penambangan endapan batubara perlu dilakukan analisis kestabilan lereng. Hal ini disebabkan karena adanya kegiatan penambangan, seperti penggalian pada suatu massa batuan akan menyebabkan terjadinya perubahan distribusi tegangan pada lereng tersebut yang mengakibatkan terganggunya kestabilan lereng dan pada akhirnya dapat menyebabkan rayapan bahkan lereng longsor.

Oleh karena itu, PT. Berau Bara Abadi mengadakan penyelidikan geoteknik di empat lubangbor, yaitu GT 01, GT 02, GT 03 dan GT 04. Dari setiap lubang bor tersebut akan diambil beberapa conto batuan yang akan diuji sifat fisik dan mekanik batuan di laboratorium. Dari hasil uji laboratorium tersebut diperoleh karakteristik dari massa batuan yang kemudian akan digunakan sebagai masukan dalam perancangan lereng. Untuk variasi material pembentuk lereng mengikuti litologi.

Metode yang digunakan dalam analisis kestabilan lereng metode elemen hingga dengan menggunakan bantuan Metode Elemen Hingga. Nilai Strength Reduction Factor (SRF) minimum yang direkomendasikan untuk lereng keseluruhan SRF >1,20.

Pendekatan yang dilakukan dalam menganalisis kemungkinan longsor yang akan terjadi pada daerah penelitian dengan memanfaatkan kontur regangan dari hasil analisis dengan metode elemen hingga disamping itu juga dipengaruhi oleh nilai kuat tekan batuan. Menurut Bieniawski, (1973), tanah adalah suatu material bentukan alam yang memiliki kuat tekan kurang dari 1 MPa, dan menurut Johnstone, (1991) Batuan lunak adalah suatu material yang memiliki kuat tekan antara 0,25MPa – 25MPa Longsor busur dapat terjadi pada tanah atau batuan lunak.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Historiografi adalah

Parameter sifat fisik dan sifat mekanik yang digunakan dalam perancangan lereng keseluruhan adalah hasil pengujian di laboratorium mekanika batuan dan mekanika tanah. Kriteria keruntuhan yang digunakan adalah kriteria Mohr-Coulomb.

Dari hasil analisis dapat disimpulkan, bahwa rekomendasi untuk geometri lereng penambangan yaitu lebar berm 5 m, tinggi 5 m dengan sudut kemiringan 450. Geometri lereng keseluruhan untuk  Penampang A-A’ dengan tinggi 51,13 m dan sudut kemiringan sebesar 31o, untuk lereng Penampang E-E’ dengan tinggi 66,61m dan sudut kemiringan sebesar 29o. Potensi longsor yang mungkin terjadi di daerah penelitian adalah longsor busur. Faktor-faktor yang mempengaruhi kestabilan lereng adalah geometri lereng, dan tinggi muka air tanah.

Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai Stabilisasi lereng dengan menggunakan teknik Water Control yaitu dengan cara pengendalian air permukaan dan pengendalian air tanah.

Demikian Pembahasan Tentang Ringkasan adalah – Pengertian, Ciri, Tujuan, Manfaat, Cara Membuat dan Contoh Semoga Bermanfaat Buat Para Sahabat Setia Dosenpendidikan.Com … 😀

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan
Showing page 1 of 20